Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Amerika dikutuk karena kelaparan, kedinginan, dan isolasi

  1. Beranda
  2. Aturan

makhluk: diperbarui:

ke: Andreas Schmid, Fabian Muller

Vladimir Putin dan Xi Jinping mengumumkan partisipasi mereka dalam KTT G20 pada bulan November. Ketua Duma Negara menyalahkan Washington. Tiker Berita.

Pembaruan dari 19 Agustus pukul 15:30: Vyacheslav Volodin, pembicara Duma Negara Rusia, membuat tuduhan serius kepada Amerika Serikat sehubungan dengan perang Ukraina. Pemerintah di Washington berusaha mempertahankan “kekuasaannya atas dunia” dengan membuat negara-negara di Eropa bergantung pada Amerika Serikat. Kantor berita TASS mengutip pernyataan Ketua Duma Negara. Volodin melanjutkan bahwa “Washington mengutuk Eropa karena kelaparan, kedinginan, dan isolasi.” “Washington siap melakukan segala daya untuk mempertahankan kekuatannya di dunia, mengorbankan kesejahteraan warga dan ekonomi negara-negara Eropa.”

Presiden Rusia Vladimir Putin dalam percakapan dengan Ketua Duma Negara Vyacheslav Volodin. © Alexey Druzhinin / Avo

Penasihat Zelensky: Negosiasi dengan Moskow seperti “roulette Rusia”

Pembaruan dari 19 Agustus, 10:30: Penasihat Presiden Ukraina, Mykhailo Podolyak, kembali berbicara menentang negosiasi dengan Moskow untuk saat ini. “Bernegosiasi dengan Rusia adalah memainkan ‘rolet Rusia’ dengan pistol yang terisi penuh dan akhir yang fatal bagi semua. Melanjutkan perang, terorisme, dan pemerasan kriminal. Itulah sebabnya Presiden Zelensky telah menetapkan persyaratan untuk negosiasi, Podolak menjelaskan. Rusia harus menarik semua perjanjiannya. pasukan dari tanah Ukraina Hanya dengan begitu orang bisa berpikir Kembali ke meja perundingan.

Putin dan Xi ingin menghadiri KTT G20 pada bulan November – dan Zelensky juga ingin hadir

Pembaruan dari 19 Agustus, 7:51 pagi: laporan kantor berita Bloomberg Menurut laporan, baik Presiden Rusia Vladimir Putin dan pemimpin China Xi Jinping berencana untuk menghadiri KTT G20 di Bali pada bulan November.

READ  Buncis sekarang juga berasal dari Jerman - Ekonomi

Tuan rumah Indonesia Joko Widodo mengatakan Bloomberg Dalam sebuah wawancara yang diterbitkan pada hari Jumat: “Xi Jinping akan datang. Presiden Putin juga mengatakan kepada saya bahwa dia akan datang.” Kremlin sejauh ini membiarkan pertanyaan terbuka tentang partisipasi Putin. Indonesia saat ini memegang kepresidenan G20.

Di Barat, partisipasi Putin dalam KTT bermasalah, terutama karena Volodymyr Zelensky, presiden Ukraina, yang diserang oleh Rusia, juga diundang. Karena perang agresif melawan negara tetangga, Rusia menjadi terisolasi secara politik. Beberapa negara mempertanyakan partisipasi mereka jika Putin muncul secara langsung.

Dalam wawancara tersebut, Widodo menggambarkan ketegangan antara Amerika Serikat dan China sebagai “mengkhawatirkan”, tetapi pada saat yang sama menjelaskan bahwa Indonesia ingin bertindak tidak memihak. “Indonesia ingin berteman dengan semua orang. Kami tidak punya masalah dengan negara mana pun,” kata Widodo.

Sekjen PBB Guterres mengumumkan misi pengintaian

Pembaruan dari 18 Agustus, 18:32: Setelah serangan terhadap sebuah kamp dengan tawanan perang Ukraina pada akhir Juli, Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres mengumumkan misi pengintaian. Jenderal Brasil Carlos dos Santos Cruz dikatakan bertanggung jawab atas operasi tersebut. “Kami sekarang akan terus bekerja untuk mendapatkan jaminan yang diperlukan untuk memastikan akses yang aman ke situs dan semua situs terkait lainnya,” kata Guterres Kamis setelah bertemu dengan Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky dan Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan di Lviv, Ukraina barat.

Setelah kematian sekitar 50 tawanan perang Ukraina di penjara Olinivka dekat Donetsk pada akhir Juli, Ukraina meminta kunjungan pakar internasional independen untuk mengklarifikasi masalah tersebut. Rusia dan Ukraina saling menuduh bertanggung jawab atas kematian para tahanan.

Pembaruan dari 18 Agustus, 17:05: Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky meminta PBB untuk mengamankan pembangkit listrik tenaga nuklir Zaporizhia. “PBB harus memastikan keamanan tujuan strategis ini dan perlucutan senjata dan pembebasan total pasukan Rusia,” kata Zelensky setelah bertemu dengan Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres di Lviv, Ukraina barat.

READ  Apa yang bisa kita harapkan dari KTT G7?

Pemimpin Ukraina itu menuduh Rusia melancarkan serangan “sengaja” terhadap fasilitas nuklir itu. Pemboman berulang terhadap pembangkit listrik tenaga nuklir di Ukraina selatan – di mana Ukraina dan Rusia saling menyalahkan – telah menimbulkan kekhawatiran akan kecelakaan nuklir. Kekhawatiran ini juga membayangi kunjungan dua hari Sekretaris Jenderal PBB ke Ukraina.

KTT Ukraina dengan Selinsky, Erdogan dan Guterres: Putin menolak proposal negosiasi pertama

Pembaruan dari 18 Agustus pukul 16:25: KTT tripartit di Ukraina secara resmi diluncurkan. Setelah pertemuan pertama antara Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky dan Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan, Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres juga bergabung dengan Lviv. Ini tentang solusi untuk negosiasi yang macet dalam perang Ukraina. Namun, Rusia menolak proposal PBB yang pertama.

Menurut Rusia, seharusnya tidak ada demiliterisasi di sekitar pembangkit listrik tenaga nuklir Zaporizhia yang diduduki. Seorang juru bicara Kementerian Luar Negeri Rusia mengatakan ini tidak dapat diterima karena membuat fasilitas itu lebih rentan terhadap serangan. Sebaliknya, Rusia mengharapkan para ahli dari Badan Energi Atom Internasional akan mengunjungi pembangkit listrik tenaga nuklir “segera”. Tugas seperti itu telah direncanakan sejak lama.

Layanan Energi Moskow telah berulang kali menyatakan bahwa IAEA dapat meyakinkan dirinya sendiri bahwa Rusia hanya bertanggung jawab atas keselamatan pembangkit listrik tenaga nuklir terbesar di Eropa. Baru-baru ini, PBB menolak tuduhan Moskow bahwa PBB telah memblokir misi Badan Energi Atom Internasional. Sekarang Kremlin telah menolak proposal PBB.

Putin mengangkut rudal hipersonik: pejuang Moskow ditempatkan di Kaliningrad

Perbarui 18 Agustus pukul 15:50: Sekarang resmi: Rusia memindahkan tiga pesawat tempur yang dilengkapi dengan rudal hipersonik ke situs Kaliningrad. Kementerian Pertahanan di Moskow mengumumkan Kamis bahwa pesawat MiG-31i yang membawa rudal Kinzal ditempatkan di pangkalan Chkalovsk di Kaliningrad. Mereka membentuk unit tempur di sana yang “siap beroperasi sepanjang waktu”.

Pembaruan dari 18 Agustus pukul 14:30: Diplomasi perang berlanjut ke babak berikutnya. Pada pukul 2 siang, Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky dan timpalannya dari Turki Recep Tayyip Erdogan bertemu untuk pembicaraan di Ukraina. Dan saluran berita resmi Turki Anadolu melaporkan, pada hari Kamis, bahwa keduanya bertemu di Istana Potocki di Lviv. Pertemuan dengan Sekjen PBB Guterres juga dijadwalkan nanti sore.

READ  Putin mengeluh tentang hambatan ekspor pupuk dan makanan Rusia

Pembaruan dari 18 Agustus pukul 13:50: Situasi di sekitar eksklave Rusia di Kaliningrad, Lituania, tegang. Sekarang tampaknya Presiden Rusia Putin telah mengirim jet tempur ke daerah kantongnya yang menghadap ke Laut Baltik. Laporan ini Cermin Ini merujuk pada kantor berita Rusia RIA Novosti. Dengan demikian, tiga pesawat tempur yang dilengkapi dengan rudal hipersonik ditempatkan di Kaliningrad.

ghetto Kaliningrad.
Di sinilah kontroversi meletus: pos terdepan Kaliningrad. © Grafik: A. Brühl / dpa

Pada pertengahan Juni, pemerintah Lituania memberlakukan larangan transit beberapa barang melalui wilayahnya ke Kaliningrad – sebagai bagian dari sanksi yang dikenakan kepada Rusia karena perang Ukraina. Moskow menanggapi dengan marah dan berbicara tentang pengepungan. Exlave Rusia tidak memiliki hubungan darat langsung dengan Rusia, terletak di antara Lituania dan Polandia di Laut Baltik.

KTT Trilateral tentang Perang Ukraina: Pembicaraan Silinsky dengan Erdogan dan Guterres – Peluang Baru untuk Perdamaian?

Laporan pertama dari 18 AgustusLviv – Apakah pertemuan tripartit ini berarti awal baru dalam perjuangan untuk solusi negosiasi untuk perang Ukraina? Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres dan Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan akan bertemu dengan Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky di Lviv pada Kamis, 18 Agustus. Sebelum pertemuan itu, Erdogan mengumumkan bahwa “berakhirnya perang antara Ukraina dan Rusia juga harus didiskusikan melalui saluran diplomatik” di Lviv.

Bagi Zelensky, perjalanan ke Ukraina barat ke Lviv adalah perjalanan pertama yang diumumkan secara publik sejak awal serangan Putin di Ukraina. Sejak itu, dia telah pergi ke Ukraina beberapa kali dan juga mengunjungi tentara di garis depan, tetapi rencana perjalanannya selalu dirahasiakan. Selenskyj menerima tamu internasional di ibu kota, Kyiv. Seperti halnya Kanselir Olaf Schultz, kedatangan mereka selalu dirahasiakan.

Sebelum bertemu Erdogan dan Guterres: Zelensky mengunjungi Rumah Sakit Lviv

Sebelum KTT tripartit, Zelensky mengunjungi rumah sakit militer di Lviv. Dia berbicara kepada yang terluka dan dokter, seperti yang muncul dalam foto-foto yang diterbitkan oleh layanan persnya, dan memuji para pejuang sebagai “pahlawan”. Rusia tidak akan memenangkan perang ini. “Terima kasih telah melindungi tanah Ukraina,” kata Zelensky, menurut pesan di saluran Telegram-nya. Pria berusia 44 tahun itu telah dianugerahi medali kepada beberapa tentara.

Silinsky bertemu Erdogan dan Guterres di Lviv: apakah ada peluang untuk negosiasi baru dalam perang Ukraina?

Bagi PBB dan Turki, pertemuan di Lviv merupakan upaya untuk menjajaki peluang negosiasi antara Ukraina dan Rusia, hampir enam bulan setelah dimulainya perang Ukraina. Dikatakan juga bahwa itu berkaitan dengan situasi di pembangkit listrik tenaga nuklir Zaporizhia, yang diduduki oleh pasukan Rusia.

    Gambar ini, disediakan oleh situs militer Rusia, menunjukkan pesawat tempur MiG-31 yang digunakan untuk meluncurkan rudal hipersonik baru.  (arsip foto)
Gambar ini, disediakan oleh situs militer Rusia, menunjukkan pesawat tempur MiG-31 yang digunakan untuk meluncurkan rudal hipersonik baru. (arsip gambar) © dpa

Erdogan dan Guterres sudah dapat mengklaim keberhasilan awal dalam mediasi mereka dalam perang Ukraina: setelah kesepakatan antara Ukraina dan Rusia di Istanbul, ekspor biji-bijian dari pelabuhan Ukraina kembali diizinkan sejak awal Agustus. Namun, Erdogan baru-baru ini bertemu dengan Presiden Rusia Vladimir Putin di Sochi dan setuju untuk bekerja sama dengannya.

Silinsky bertemu Erdogan dan Guterres: negosiasi gencatan senjata tidak mungkin

Lingkaran PBB skeptis tentang prospek keberhasilan diplomatik lebih lanjut: mereka percaya bahwa negosiasi tentang gencatan senjata hanya akan mungkin jika Rusia atau Ukraina menahan diri dari mencari kemenangan. Namun, Ukraina ingin memulihkan wilayah yang hilang agar tidak meninggalkan warganya di bawah kekuasaan pendudukan Rusia.

Perang Rusia bertujuan untuk terus menundukkan Ukraina dalam skala besar (Baca semua berita tentang perkembangan militer di ticker berita). Jadi pembicaraan antara Kyiv dan Moskow sudah berhenti di minggu-minggu pertama perang tanpa hasil apa pun. (dpa)