Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Amerika Serikat dan Tiongkok membentuk kelompok kerja – Ekonomi

Amerika Serikat dan Tiongkok membentuk kelompok kerja – Ekonomi

Menurut pemerintah AS, Amerika Serikat dan Tiongkok ingin membentuk dua kelompok kerja di bidang ekonomi untuk meredam ketegangan. Menteri Keuangan AS Janet Yellen mengumumkan di Washington bahwa akan ada kelompok kerja yang membahas perekonomian dan satu lagi kelompok kerja keuangan. Di masa depan, harus ada “saluran yang terorganisir secara terus-menerus untuk diskusi yang terbuka dan obyektif” dan pertukaran informasi. Oleh karena itu, akan ada pertemuan rutin di tingkat menteri. Yellen menekankan bahwa ini adalah “langkah maju yang penting dalam hubungan bilateral kita.”

Hubungan antara Amerika Serikat dan Tiongkok berada pada titik terendah selama beberapa waktu – meskipun pejabat tinggi AS baru-baru ini melakukan kunjungan ke Tiongkok. Dukungan Tiongkok terhadap perang Rusia di Ukraina dan ancaman terhadap Taiwan masih kontroversial. Baru-baru ini, Presiden AS Joe Biden mengumumkan bahwa ia akan membatasi beberapa investasi Amerika di bidang masa depan seperti semikonduktor dan kecerdasan buatan di Tiongkok. Menteri Luar Negeri AS Yellen melakukan perjalanan ke Beijing pada bulan Juli. Akhir pekan lalu, Penasihat Keamanan Nasional AS Jake Sullivan dan diplomat top Tiongkok Wang Yi bertemu di Malta. Kemungkinan akan ada pertemuan antara Biden, kepala negara, dan pemimpin partai Tiongkok Xi Jinping di KTT Asia-Pasifik (APEC) di San Francisco pada bulan November. Namun, saat ini belum ada konfirmasi mengenai pertemuan tersebut. Kedua pemimpin terakhir kali bertemu tahun lalu di sela-sela KTT G20 di Indonesia.

READ  "Reschke Fernsehen": TÜV Jerman menyetujui adanya perusahaan kriminal di Indonesia