Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Amerika Serikat ingin membangun pelabuhan untuk pasokan bantuan di Jalur Gaza

Amerika Serikat ingin membangun pelabuhan untuk pasokan bantuan di Jalur Gaza

Per: 8 Maret 2024 pukul 05.35

Mengingat darurat kemanusiaan di Jalur Gaza, Amerika Serikat bersiap mengirimkan bantuan melalui laut. Port sementara akan dibuat untuk tujuan ini. Presiden AS Biden mengonfirmasi rencana ini dalam pidato kenegaraannya.

Amerika Serikat ingin mendirikan pelabuhan sementara di Jalur Gaza agar bisa menyalurkan bantuan melalui laut kepada warga wilayah Palestina. Presiden AS Joe Biden mengkonfirmasi rencana terkait dalam pidato kenegaraannya, yang sebelumnya dilaporkan oleh beberapa media, mengutip pejabat pemerintah.

Menurut laporan media, militer AS, bekerja sama dengan mitra internasional, akan membangun dermaga di pantai tempat kapal-kapal besar dapat berlabuh untuk mengirimkan makanan, air, obat-obatan, dan tempat berlindung dalam situasi darurat. Pengiriman kapal akan menyediakan kapasitas untuk ratusan muatan truk tambahan.

Pengiriman awalnya akan dilakukan melalui Siprus, berkat militer AS dan koalisi mitra dan sekutu. Namun, dilaporkan tidak ada rencana untuk menempatkan tentara Amerika di Jalur Gaza untuk tujuan ini. Menurut informasi dari kantor berita Reuters, Israel mendukung rencana pembangunan pelabuhan tersebut dan ingin mengoordinasikannya dengan Amerika Serikat.

Israel mungkin mengizinkan pengiriman melalui laut

Surat kabar Israel Haaretz melaporkan pada hari Rabu bahwa Israel ingin mengizinkan pasokan bantuan diimpor ke Jalur Gaza melalui laut untuk pertama kalinya sejak perang dimulai lima bulan lalu. Laporan tersebut mengatakan bahwa Israel telah mencapai kesepakatan serupa dengan lembaga internasional yang tidak disebutkan secara spesifik.

Juru bicara Presiden Komisi Eropa Ursula von der Leyen mengindikasikan rencana untuk mengangkut bantuan dengan kapal pada hari Rabu. Politisi terkemuka Uni Eropa ingin mengunjungi pelabuhan Larnaca di Siprus akhir-akhir ini. Dari sini, perbekalan bantuan dapat dibawa ke Jalur Gaza dengan kapal. Koridor kemanusiaan diharapkan segera dibuka.

READ  Kerugian pahit bagi Rusia: Ukraina mencapai tahap yang menakutkan

Warga Gaza bergantung pada pasokan bantuan

Setelah perang selama lima bulan – yang dipicu oleh pembantaian yang dilakukan oleh organisasi teroris Islam Hamas – situasi kemanusiaan bagi masyarakat di Jalur Gaza menjadi bencana besar. Sebagian besar wilayah pesisir hancur total. Hampir tidak ada makanan, air atau perawatan medis rutin.

Organisasi-organisasi bantuan melaporkan bahwa hampir mustahil untuk mendistribusikan barang-barang di sebagian besar wilayah Jalur Gaza karena kesulitan dalam bernegosiasi dengan tentara Israel, pertempuran yang sedang berlangsung, dan runtuhnya ketertiban umum. Baru-baru ini, banyak warga Palestina yang terbunuh dan terluka saat membagikan bantuan di sekitar konvoi.

Mengingat bencana kemanusiaan tersebut, pada akhir pekan Amerika Serikat mulai mengirimkan pasokan bantuan melalui udara kepada penduduk sipil di Jalur Gaza. Jordan telah melakukan ini sejak lama.

Catherine Brand, ARD Washington, Tagesschau, 7 Maret 2024, 21:29