Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Amnesty International: Presiden Ukraina Oksana Pokalchuk mengundurkan diri | Aturan

Setelah publikasi laporan skandal Amnesty International, di mana organisasi hak asasi manusia menuduh Ukraina tidak perlu membahayakan warga sipil dengan taktik militernya, konsekuensi pertama sekarang muncul.

Namun, bukan bagian dari organisasi yang menerbitkan laporan tersebut.

Kepala kantor Amnesty International Ukraina mengundurkan diri pada Jumat malam. Oksana Pokalchuk mengumumkan pengunduran dirinya melalui Facebook, menuduh Amnesty International membajak propaganda Rusia.

Laporan tersebut, yang diterbitkan pada hari Kamis (4 Agustus), menyajikan propaganda berbahaya Kremlin dengan tuduhan terhadap Ukraina. Karena: Bukan Ukraina, tetapi diktator Vladimir Putin (69 tahun) dan antek-anteknya membahayakan dan membunuh ribuan warga sipil Ukraina dengan perang agresi brutal mereka terhadap Ukraina, membuat jutaan orang mengungsi.

“Kecuali Anda tinggal di negara yang sedang diserang oleh penjajah yang mencabik-cabiknya, Anda mungkin tidak mengerti bagaimana rasanya mengutuk tentara pembela,” kata Pokalchuk dalam surat pengunduran dirinya. “Dan tidak ada kata-kata dalam bahasa apa pun yang dapat menyampaikan hal itu kepada seseorang yang belum mengalami rasa sakit ini.”

Pokalchuk mengatakan dia mencoba memperingatkan manajemen puncak Amnesty International bahwa Laporan Sepihak dan tidak cukup memperhitungkan posisi Ukraina. Namun, itu diabaikan.

Amnesty International memicu kemarahan di Kyiv dengan laporan yang disajikan pada hari Kamis. Presiden Volodymyr Zelensky, 44, menuduh organisasi itu “menempatkan korban dan penyerang pada tingkat yang sama, boleh dikatakan.” Serge Somlini, mantan kepala kantor Kyiv dari Yayasan Paul, yang dekat dengan Partai Hijau, sampai pada kesimpulan ini di BILD.

“Laporan Amnesti adalah cerminan sempurna antara pelaku dan korban dan mencerminkan narasi terburuk dari propaganda Rusia,” kata Somlini.

Selanjutnya: “Laporan itu tampaknya telah disiapkan oleh orang-orang dengan pengetahuan yang sangat terbatas tentang perang ini.” “Inilah yang sudah lama diketahui banyak orang di Kyiv dan LSM. Sangat menyenangkan bahwa kucing itu akhirnya keluar dari kantong.”

READ  Corona secara global: atlet Olimpiade pertama positif

“Organisasi tersebut secara tidak sengaja mengeluarkan pernyataan yang tampaknya mendukung narasi Rusia. Sebaliknya, dalam upaya melindungi warga sipil, laporan ini menjadi alat propaganda Rusia,” jelas Pokalchuk.

Sekretaris Jenderal Amnesty International, Agnes Callamard, mengatakan pada hari Jumat bahwa organisasi “berdiri sepenuhnya” dalam laporannya.