Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Anak-anak paling terdampak di Indonesia

Kemiskinan memperburuk situasi epidemi di negara kepulauan itu.

Di Indonesia, varian delta sudah menghadapi populasi yang lebih lemah. Setelah Brasil dan India, negara Asia Tenggara itu menjadi episentrum baru epidemi tersebut. Lebih dari 700 anak telah meninggal karena Pemerintah. Kemiskinan merajalela di antara mereka yang selamat.

Devi berumur 13 tahun. Ia tinggal bersama kakek dan neneknya di Denpasar, ibu kota Polinesia. Orang tuanya meninggal enam tahun lalu, dan kakeknya pulang karena stroke. Karena wabah tersebut, sang nenek juga harus menutup toko pasarnya. Mereka bertiga berbagi kasur tipis. “Ketika dia datang kepada saya, saya perhatikan dia memotong pergelangan tangannya,” kata Kim For. Selandia Baru menjalankan “rumah aman” untuk anak-anak dan ibu di Denpasar dengan organisasinya “Poly Street Mum’s Project”. “Anak-anak berada di garis depan krisis ini,” katanya. “Sekolah telah ditutup selama 19 bulan, tetapi orang tua dipaksa membayar untuk mengganti anak-anak.” Banyak yang sekarang hidup dalam kemiskinan yang parah.

Banyak anak muda khususnya sekarang menderita depresi dan kecemasan. Ratusan anak telah meninggal karena infeksi Pemerintah 19 di negara pulau Asia Tenggara itu juga. Indonesia adalah salah satu negara yang paling banyak terinfeksi anak di dunia, menurut organisasi “Save the Children”. Satu anak dalam setiap kasus kedelapan yang dikonfirmasi oleh Pemerintah, menurut organisasi tersebut. Lebih dari 700 anak telah meninggal karena virus, setengah dari mereka di bawah usia lima tahun. “Kami mendengar laporan dari seluruh keluarga, termasuk anak-anak yang terkena dampak Pemerintah-19, yang telah ditolak dari banyak rumah sakit karena mereka tidak dapat lagi menerima pasien,” kata Dino Satria, dari Save the Children di Indonesia.

READ  Cuaca ekstrim di Indonesia: Banyak yang meninggal setelah banjir bandang dan tanah longsor

Terlalu lapar dan terlalu lemah

“Sistem kesehatan berada di ambang kehancuran, pasokan oksigen rendah dan semakin banyak anak-anak dan bayi meninggal akibat varian baru Delta yang paling berbahaya dan paling berbahaya.”

Kim Farr juga tahu tentang para korban di Bali. Lima anak telah meninggal di pulau itu dalam dua minggu terakhir saja, ia belajar dari pihak berwenang. “Tapi saya tidak akan terkejut jika masih banyak daerah kumuh yang tidak kita ketahui.” Banyak keluarga yang kehilangan pendapatan karena aturan jam malam tidak bisa lagi pergi ke rumah sakit.

Selain itu, banyak anak-anak yang kekurangan gizi dan “tidak banyak berurusan dengan virus”. Secara keseluruhan, ada lebih dari tiga juta infeksi dan hampir 90.000 kematian di negara ini. Pada hari Selasa, jumlah kematian harian melampaui 2.000 sehari untuk pertama kalinya. Terkadang kondisi Polly bahkan lebih buruk.

Banyak yang bosan dengan infeksi

Mickey Massie, yang tinggal di Bali bersama suami dan dua anaknya, sejauh ini lolos dari virus. Tapi dia melaporkan “konsekuensi ekonomi yang mengerikan” dari kunci di pulau itu. “Banyak toko harus tutup. Ada perintah jam malam mulai pukul delapan malam.” Tetapi banyak orang Indonesia – seperti banyak orang di negara lain – bosan dengan epidemi. Pengamatan Massey adalah bahwa banyak orang tidak lagi secara ketat mematuhi aturan. “Bahkan upacara keagamaan dengan 30 hingga 50 orang terkadang terjadi.”

Tidak hanya jumlah anak yang sakit yang meningkat, tetapi ada juga peningkatan laporan ibu hamil yang menderita penyakit Pemerintah-19 di Indonesia, terkadang meninggal. Gesti Vira Nugrayekti, misalnya, dinyatakan positif sehari sebelum putranya lahir awal Juli lalu. Dokter berusia 25 tahun itu meninggal tiga minggu kemudian tanpa menangkap bayi yang baru lahir lagi. Seorang temannya menulis di Twitter bahwa dia “patah hati” mendengar rincian kematiannya dari lingkaran temannya setelah kematiannya. “Ini adalah panggilan peringatan untuk kita semua.”

READ  Tesla dapat membuka pabrik di Indonesia - Laporkan

Banyak ahli menduga bahwa angka infeksi saat ini yang dikeluarkan oleh pemerintah Indonesia masih jauh lebih rendah. Epidemiologi Indonesia Tiki Putiman menulis bahwa tes gratis hanya tersedia bagi mereka yang memiliki gejala atau kontak dengan kasus yang dikonfirmasi. Menurutnya, pemerintah Indonesia ikut bertanggung jawab atas krisis tersebut: “Pemerintah meremehkan epidemi sejak awal.” Dia jelas meremehkan risiko dan karena itu tidak secara jelas mengungkapkan bahaya dalam berkomunikasi dengan publik.