Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Anak-anak Ukraina disiksa: Penyelidik PBB temukan bukti kejahatan perang Rusia

Anak-anak Ukraina disiksa: Penyelidik PBB temukan bukti kejahatan perang Rusia

Anak-anak Ukraina sedang disiksa
Penyelidik PBB menemukan bukti kejahatan perang Rusia

Langkah ini tidak biasa: penyelidik PBB mengkonfirmasi tuduhan kejahatan perang terhadap Ukraina tanpa berkonsultasi dengan pengadilan. Ada bukti yang jelas tentang ini. Kejahatan adalah “daftar kekejaman”, karena anak-anak menjadi korban tentara Rusia.

Penyelidik PBB telah menemukan banyak kejahatan perang dalam perang agresi Rusia terhadap Ukraina. “Berdasarkan (…) bukti yang dikumpulkan, komisi telah sampai pada kesimpulan bahwa kejahatan perang telah dilakukan di Ukraina,” Eric Moss, kepala Komisi Penyelidikan Pelanggaran Hak Asasi Manusia di Ukraina, mengatakan kepada PBB. Organisasi Hak Asasi Manusia. Dewan Hak.

Moussa menambahkan bahwa ada banyak bukti eksekusi orang dengan tangan diikat ke belakang, dan anak-anak diperkosa dan disiksa. Menurut penyidik, ada tindakan kekerasan seksual dan berbasis gender oleh tentara Rusia, dan dalam beberapa kasus kerabat dipaksa untuk menonton kejahatan.

Klasifikasi cepat sebagai kejahatan perang tanpa intervensi pengadilan tidak biasa. Namun, menurut panel ahli independen yang beranggotakan tiga orang itu, buktinya jelas. Namun, belum bisa dipastikan apakah tindakan tersebut merupakan kejahatan terhadap kemanusiaan.

Katalog Kekejaman

Sejauh ini, penyidik ​​hanya menyelidiki kasus di wilayah Kyiv, Chernihiv, Kharkiv, dan Sumy. Mereka telah mengunjungi 27 kota, mewawancarai lebih dari 150 korban dan saksi, dan memeriksa kuburan, tempat penahanan, penyiksaan dan sisa-sisa senjata, antara lain.

Musa mengatakan kepada wartawan bahwa para penyelidik “juga menangani dua insiden penganiayaan tentara Federasi Rusia oleh pasukan Ukraina.”

Ke depan, Musa mengumumkan bahwa tim akan memperluas penyelidikan untuk memasukkan apa yang disebut kamp likuidasi, dugaan pemindahan paksa dan dugaan anak-anak Ukraina yang telah dipindahkan ke Rusia untuk diadopsi.

Pada hari Kamis, Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres telah mengajukan tuduhan serius terhadap Rusia pada pertemuan Dewan Keamanan PBB. Mengutip laporan hak asasi manusia PBB, ia berbicara tentang “daftar kekejaman”, “eksekusi di luar hukum, kekerasan seksual, penyiksaan dan perlakuan tidak manusiawi dan merendahkan lainnya terhadap warga sipil dan tawanan perang”. “Semua tuduhan ini harus diselidiki dengan hati-hati untuk memastikan akuntabilitas,” kata Sekretaris Jenderal PBB.

READ  Jerman sedang mempersiapkan pengiriman senjata besar-besaran ke Ukraina