Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Anak laki-laki itu meninggal setelah makan stroberi

Anak laki-laki itu meninggal setelah makan stroberi

Seorang anak laki-laki meninggal setelah makan stroberi di AS. Dia bukan satu-satunya yang menderita gangguan kesehatan setelah itu.

Kampanye tersebut dimaksudkan untuk memperkuat tim sepak bola secara finansial, namun juga menyebabkan kematian seorang anak laki-laki berusia delapan tahun. Di Sekolah Menengah North Hopkins di Madisonville, AS, tim sepak bola sekolah tersebut menjual stroberi pada hari Kamis. Beberapa siswa kemudian dibawa ke ruang gawat darurat karena reaksi alergi. Polisi membuka penyelidikan. Stasiun lokal 14 News pertama kali melaporkan.

Menurut orang tuanya, anak laki-laki tersebut mengalami ruam setelah makan stroberi. Ketika pengobatan anti alergi dan mandi tidak membawa kemajuan, orang tua membawa anak mereka ke ruang gawat darurat malam itu, seperti yang dilaporkan 14 News. Setelah beberapa jam mereka dipulangkan lagi. Keesokan paginya, anak laki-laki itu tidak merespon ketika orang tuanya mencoba membangunkannya.

Ruang gawat darurat menderita karena masuknya pasien

Sebagai hasil dari kampanye penggalangan dana, sejumlah besar orang yang terkena dampak melaporkan diri mereka ke ruang gawat darurat sekitar, 14 News mengetahui dari staf rumah sakit. Menurut pejabat Kementerian Kesehatan, ruang gawat darurat dan klinik dikatakan kewalahan dengan jumlah pasien. Sampel stroberi kini telah dibawa ke Kementerian Kesehatan untuk diperiksa.

Hasil penyelidikannya belum tersedia, dan hasil otopsi bocah yang meninggal itu belum dipublikasikan. Otoritas kesehatan di wilayah tersebut menyarankan warga untuk tidak makan stroberi lagi. Secara keseluruhan, stroberi dikatakan telah ada di hampir 1.000 rumah tangga.

READ  Rekaman Timur Tengah: Qatar berupaya mengakhiri perang setelah kesepakatan penyanderaan