Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Anda menuntut keadilan iklim - petani Swiss

Anda menuntut keadilan iklim – petani Swiss

Sebagai bagian dari seruan internasional yang diluncurkan oleh prakarsa Fridays for Future, ribuan orang di beberapa kota di Swiss menyerukan keadilan iklim pada hari Jumat. Fokusnya adalah pada mereka yang terkena dampak krisis iklim.

Zurich memulai awal. Pada awal resmi pemogokan iklim sore hari di Polyterrasse di ETH Zurich, beberapa ratus orang awalnya muncul – dan dengan setiap kereta dan trem Polly tiba ada lebih banyak lagi. Menurut penyelenggara, 4.000 orang akhirnya ambil bagian dalam demonstrasi di Zurich.

“Pembunuh Iklim No. 1 – Daging dan Susu”.

“Bumi mendidih karena marah,” tulis poster itu. Dan yang lainnya, seperti “Iklim Mematikan No. 1 – Daging dan Susu”, “Hentikan Eksploitasi” atau “Planet Membakar”.

Sonia Seneviratne, profesor ETH dan rekan penulis laporan terbaru yang diterbitkan oleh Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim (IPCC), memperingatkan efek pemanasan global pada Politeras menurut pernyataan dari Climate Action Zurich: Itu terjadi di sini dan sekarang , dan akan menyebabkan banyak kematian, termasuk di negara-negara maju.

Kritik terhadap “kelambanan politik”

Pemogokan iklim mengkritik kelambanan politisi. Sekitar 500 aktivis muda telah berkumpul untuk rapat umum di M├╝nsterplatz di Bern sejak pukul 17:30. Lebih banyak keadilan iklim diserukan dalam pidato dan slogan dinyanyikan. Tanda-tanda itu berbunyi “Perlindungan Iklim untuk Kesehatan Anda” atau “Tidak ada ekonomi di planet yang mati.”

Di Jenewa, para aktivis menggambar peta dunia di lapangan Bel Air Square. Area yang tidak lagi layak huni pada tahun 2100 jika emisi gas rumah kaca tidak dikurangi secara signifikan ditunjukkan dengan warna merah. Ini termasuk sebagian besar Amerika Latin, Afrika, Indonesia, dan pantai India. Di daerah ini akan sangat panas dan sangat lembab, seperti yang ditunjukkan oleh serangan iklim.

READ  Presiden "Pride" mencalonkan diri untuk sesi wanita - kath.ch

petani berbicara

Di Aarau, hampir 200 anak muda berpartisipasi dalam rapat umum tersebut. Rombongan berjalan melintasi Bahnhof Street dan melewati Government House. Ada banyak sorakan. Sebuah tanda bertuliskan, “Tidak ada lagi janji kosong.” Polisi mengatur lalu lintas. Menurut polisi, sekitar 25 orang berkumpul di Davos pada pukul 5 sore di Arkadenplatz. Jadi pertemuan itu damai.

Di Bern dan Zurich, menurut Climate Strike, seorang petani, seorang pekerja konstruksi dan seorang wanita yang terkena dampak banjir berbicara tentang sudah merasakan dampak krisis iklim dalam kehidupan sehari-hari mereka di sini di Swiss.

Demonstrasi di negara lain juga

Aktivis iklim dari inisiatif Fridays for Future juga menyerukan aksi unjuk rasa di negara lain. Ada demonstrasi di Berlin dan kota-kota Jerman lainnya, di Dover dan Manila.

Klimastrik Schweiz mengacu pada laporan terbaru dari Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim (IPCC), yang memperingatkan iklim ekstrem yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Menurut Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim, tujuan membatasi pemanasan global hingga 1,5 derajat masih dapat dicapai jika emisi gas rumah kaca segera dikurangi. Untuk menuntut ini, Swiss akan bergabung dengan pemogokan internasional berikutnya pada 22 Oktober.