Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Andreas Wahner dan Dominic Schuler menemukan kembali toilet

Andreas Wahner dan Dominic Schuler menemukan kembali toilet

Dengan “Mister Loo” kami ingin menjadi Starbucks pemasok toilet di Asia. Dominic Schuller dan Andreas Wanner.Foto: Flavia Corner, FH Swiss

pekerjaan sedang berlangsung

Andreas Wahner dan Dominic Schuler sudah saling kenal sejak mereka menjadi bankir investasi muda. Tapi pengalaman perjalanan negatif memberinya ide bisnis baru. di Thailand. dengan toilet. cerita sukses.

Jay Studder

Ini adalah kisah dua bankir investasi muda yang meninggalkan majikan mereka untuk memulai bisnis mereka sendiri. Bedanya, Andreas Wahner (38) dan Dominic Schuler (40) tidak masuk ke industri eksplisit, seperti fintech atau konsultan. Sebaliknya, mereka membangun dan mengoperasikan fasilitas toilet umum di Asia Tenggara.

Andreas Wainer dan Dominic Schuler di depan salah satu toilet mereka.

Andreas Wainer dan Dominic Schuler di depan salah satu toilet mereka.foto: zvg

Sebuah ide yang dibuat oleh Andreas Wanner saat dalam perjalanan ke Thailand. Saat ini mereka mempekerjakan lebih dari seratus orang di empat negara. Toko mereka menjangkau 50 lokasi dengan lebih dari setengah juta pengunjung per bulan. Mereka ditemukan di tempat-tempat umum, seperti pasar makanan, halte bus, plaza atau pusat perbelanjaan.

Apa yang membuat Anda memutuskan untuk menukar pekerjaan yang aman dan bergaji tinggi dengan startup di belahan dunia lain?
Andreas: Kami belajar banyak sebagai bankir investasi yang tidak ingin kami lewatkan. Namun, perusahaan besar saat ini sering kekurangan kewirausahaan. Ada banyak pembicaraan tentang ini, tetapi kebenarannya biasanya berbeda. Kami ingin membuat keputusan sendiri dan melakukan sesuatu sendiri. Anda juga harus berani mengambil risiko. Ini juga agak hilang di perusahaan-perusahaan besar.

Kemitraan Konten dengan FH Swiss

Entri dalam blog ini berasal dari organisasi payung untuk lulusan universitas ilmu terapan (FH Swiss). Ini tentang pekerjaan, karir, pendidikan dan pelatihan. Itu bukan konten berbayar. (merah)

Bagaimana Anda mendapatkan ide untuk membangun toilet di Asia Tenggara?
Andreas: Saya sedang dalam perjalanan ke Thailand dan harus mengawasi fasilitas toilet yang cukup bersih bahkan di tempat-tempat wisata. Saya pikir ini bisa dilakukan dengan lebih baik. Saya berbagi ide dengan Dominik dan kami mulai mengerjakan konsepnya. Untuk saat ini, saya terus bekerja di bank di Shanghai agar tidak segera menghabiskan modal awal kami, sementara Dominic telah meninggalkan bank dan mendorong proyek ke depan di Thailand. Ketika menjadi konkret, saya juga mengundurkan diri dan terlibat penuh. Pada tahun 2015 kami akhirnya mendirikan Mr. Low.

Apakah Anda memiliki peniru sekarang?
Dominikus: Kami adalah yang disebut penggerak pertama. Perusahaan manajemen fasilitas besar juga beroperasi di sini di Asia. Tapi kami adalah satu-satunya yang menawarkan nilai tambah penuh. Dimulai dengan desain, dilanjutkan dengan konstruksi dan pembiayaan, dan diakhiri dengan pengoperasian. Fasilitas toilet di sini kebanyakan adalah usaha kecil, keluarga misalnya. Pria mengumpulkan uang, dan paling-paling wanita membersihkan, atau kadang-kadang tidak ada sama sekali. Merek asli seperti milik kami, dengan standar kualitas, baru di sini.

Apakah Corona membantu atau melukai?
Dominikus: Bagi kami itu adalah pedang bermata dua. Tapi pada dasarnya kami menyebut diri kami pemenang Covid. Secara umum hal tersebut menyebabkan kebutuhan masyarakat akan kebersihan semakin meningkat. Apakah mereka turis atau penduduk lokal, mereka berusaha untuk kebersihan dan kebersihan di mana-mana di tempat umum. Tentu saja kita bisa mendaftar di sana. Ini telah memberi kami banyak peluang usaha baru.
Andreas: Yang lainnya adalah penutupan. Kami sebagian besar diarahkan pada penduduk setempat. Dan jika tidak ada yang diizinkan keluar, seperti di Vietnam, bisnis kami akan runtuh. Itu sulit musim panas lalu. Tetapi begitu orang diizinkan keluar lagi, jumlahnya tiba-tiba meningkat. Ini adalah keindahan. Bersama kami, tidak ada waktu untuk memulai.

Bagaimana Anda membiayai perusahaan Anda?
Dominikus: Seperti pendiri lainnya, kami menyumbangkan semua tabungan kami dan masing-masing menyumbang setengahnya ke yayasan. Untuk mendanai pertumbuhan, kami harus melibatkan investor tambahan. Ini adalah investor pemula profesional, beberapa di antaranya besar. Kami sekarang telah mengumpulkan rata-rata satu digit sebesar $1 juta. Namun, kami masih menjadi pemegang saham mayoritas bersama.

“Toilet seperti di Thailand atau di sini tidak berfungsi di Indonesia.”

Dominic Schuller

Bagaimana perbedaan budaya sebenarnya tercermin dalam penggunaan toilet?
Dominikus: Ini adalah pertanyaan yang sangat penting bagi kami! Bahkan jika kita mempelajari beberapa perbedaan dari pekerjaan kita sebelumnya, pertanyaan itu selalu menyertai kita. Di Indonesia misalnya: Sebagian besar negara beragama Islam. Di belakang setiap mushola terdapat ruangan besar untuk membasuh kaki. Peluang muncul di lingkungan ini. Dan ternyata toilet seperti di Thailand atau di sini tidak berfungsi di Indonesia. Seseorang harus terlebih dahulu dapat menyucikan dirinya sebelum ia melenyapkan dirinya. Sehingga dibutuhkan shower kecil di setiap urinoir. Juga, di negara-negara Muslim, hanya pria yang dapat membersihkan tempat-tempat ini, dan tidak berarti wanita.

READ  Anak-anak Mühlhausen di Luar Negeri sebagai Carols | Mühlhausen

Anda sekarang berencana untuk memasuki pasar India. Sementara itu, pemerintah di sana telah mengerjakan program toilet raksasa selama beberapa tahun dan ingin memberikan akses toilet kepada setiap keluarga jika memungkinkan. Apakah proyek Anda ada hubungannya dengan itu?
Dominikus: Acaranya benar-benar dimajukan, walaupun PR-nya banyak. Ini adalah angka yang sangat besar. Kita berbicara tentang 110 juta toilet! Bagi kami, ini memberikan peluang. Karena pemerintah telah memutuskan toilet yang dibangun juga harus dioperasikan. Tetapi ia tidak memiliki pengetahuan maupun sumber daya untuk melakukannya. Pada saat yang sama, India saat ini sedang melalui proses privatisasi besar-besaran. Pada langkah pertama, kami dapat bekerja sama dengan mitra di sana, dan pada langkah kedua, jika perlu, kami juga dapat mengambil alih pengelolaan pabrik.

Bagaimana dengan Jepang? Tanah toilet yang tidak biasa dengan bau dan musik. Apakah ini akan menjadi pasar untuk Anda?
Andreas: Kami ditanya pertanyaan ini berulang kali. Singkatnya: Jepang adalah hal yang tabu bagi kami, zona merah. Jika kami menargetkan pasar Jepang, kami mungkin tidak ada lagi. Benar-benar ada infrastruktur kualitas super di luar sana, juga dalam hal pemeliharaan dan kebersihan. Baik oleh pemerintah maupun perorangan. Kesadaran kebersihan sangat jelas. Jadi akan sangat sulit bagi kami.

“Pembersih kami dibayar di atas upah minimum. Manajemen juga dibayar dengan baik.”

Dominic Schuller

Itu juga mengumpulkan data kesehatan pengguna di toilet Anda. Untuk apa ini digunakan?
Dominikus: Saat ini ada dua cara di mana kami dapat mengumpulkan data kesehatan secara anonim, selalu dengan persetujuan pelanggan dan hanya di ruang kesehatan yang ditunjuk khusus: di satu sisi, melalui kios kesehatan, di mana pengguna dapat mengumpulkan data kesehatan, seperti tekanan darah atau berat, dan dapat, dengan biaya tertentu, mengumpulkan data, Dan di sisi lain, toilet pintar, yang juga dapat mendeteksi diabetes, antara lain. Kami sedang menguji kedua opsi. Namun, kami tidak mengumpulkan data ini terutama untuk tujuan kami sendiri. Otoritas kesehatan setempat sangat tertarik dengan penilaian ini untuk memulai kampanye kesehatan, misalnya memerangi diabetes. Penting agar kami tidak membuat diagnosis apa pun, kami hanya mengumpulkan data kesehatan.

READ  SMI menutup dengan rebound yang jelas | Pasar saham

Apa penghasilan karyawan Anda?
Dominikus: Kami merekrut diri kami sendiri. Staf kebersihan khususnya sangat penting bagi kami, karena mereka adalah staf pertama yang berinteraksi dengan pelanggan. Pembersih kami dibayar di atas upah minimum. Manajemen juga dibayar dengan baik. Kami ingin karyawan di semua tingkatan mengenal kami.

Anda berbicara tentang diri Anda sebagai “Starbucks” dari pemasok toilet di daerah itu. berhasil?
Andreas: Ini adalah visi. Kami sedang bekerja untuk itu. Bagaimanapun, kami aktif di empat pasar dengan 50 sistem. Kami telah membangun lebih dari 500.000 pengunjung setiap bulan dan merek kuat yang dianggap orang sebagai premium. Jadi kami berada di jalur yang benar dan kami yakin bahwa kami dapat mencapai tujuan ini.

Orang yang jelas-jelas bosan di tempat kerja

1/29

Orang yang jelas-jelas bosan di tempat kerja

Apa: Reddit

Chef Morris menegur! Ini adalah bagaimana Anda harus memakainya di kantor

Ini mungkin juga menarik bagi Anda: