Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Android Automotive OS di Polestar 2 dalam pengujian

Polestar 2 adalah kendaraan pertama dengan Android Automotive OS sebagai sistem operasi. Dalam pengujian, skor sistem infotainment di atas segalanya dengan peluncuran cepat dan Google Maps. Namun, masih banyak yang harus dilakukan di aplikasi perpesanan dan video. Dibandingkan dengan Android Auto dan Apple CarPlay, potensi Google terbuang sia-sia.

Selama lebih dari tujuh tahun sekarang, Apple dan Google telah berada di dalam mobil, sekali dengan CarPlay dan sekali dengan Android Auto (pengujian). Kedua produsen berbagi bahwa perangkat lunak berjalan pada smartphone dan konten ditampilkan pada sistem infotainment. Kedua penyedia juga memungkinkan kontrol mobil untuk dihubungkan dengan fungsi smartphone, misalnya untuk mengoperasikan kontrol suara atau beralih dari satu lagu ke lagu lainnya. Apple dan Google juga menguasai tampilan tambahan di instrument cluster atau head-up display.

Android Automotive OS sebagai sistem operasi mobil

Namun, di Polestar 2, Android digunakan sebagai sistem operasi yang berdiri sendiri. Ponsel cerdas tidak lagi diperlukan untuk banyak layanan karena aplikasi secara native menjalankan Android Automotive OS atau AAOS singkatnya. Dengan AAOS, Google Play Store pindah ke mobil untuk pertama kalinya, dan dalam jangka panjang akan memberikan akses ke ratusan atau bahkan ribuan aplikasi. AAOS tidak lagi hanya bertanggung jawab untuk navigasi dan multimedia, tetapi juga mengontrol fungsi kendaraan, seperti AC atau pemanas kursi.

AAOS telah melalui tahap pengembangan yang panjang di belakangnya, dengan sistem operasi yang diumumkan pada musim semi 2017. Dalam satu Bagikan blog lama dari google Anda masih dapat membaca bahwa Audi dan Volvo harus menjadi salah satu pendukung awal. Hal menjadi sangat sunyi tentang Audi dalam hal ini, hanya di Cina adalah sistem infotainment bernama MMI yang juga dihadirkan dengan basis berbasis Android 9, yang tidak dapat disebut AAOS.

READ  Terra Nil: Devolver berdasarkan dekonstruksi lingkungan di 'Reverse City Builder' untuk PC - demo muncul 16 Juni

Polestar 2 adalah mobil pertama dengan teknologi AAOS

Pendukung nyata pertama AAOS adalah merek Polestar Volvo, yang masing-masing memiliki 50 persen saham Volvo Car Corporation dan Zhejiang Geely Holding di Cina. Polestar 2 diperkenalkan sebagai mobil listrik murni dengan AAOS pada awal 2019, dan telah dikirimkan ke pelanggan pertama sejak musim panas tahun lalu. Itu tidak bertahan dengan grup ini sejak saat itu, karena model Volvo juga secara bertahap mengkonversi ke AAOS atau sudah melakukannya.

Ford akan mengandalkan AAOS mulai 2023

Namun AAOS masih dapat dianggap memiliki kekurangan daya tarik pada awalnya, dengan Polestar, Volvo, dan yang baru GMC Hummer EV Sudah ada tiga merek yang bergabung. AAOS kemungkinan akan membuat lompatan besar ke depan, terutama dengan Ford, yang ingin mengandalkan sistem operasi mulai tahun 2023. Juga merek mewah Ford yang dipamerkan di Amerika Utara Lincoln menginginkan AAOS di masa depan menggunakan.

Ini adalah Polestar 2

Polestar 2 telah tersedia sejak April tahun ini dengan harga yang jauh lebih rendah daripada saat diluncurkan, dan mobil listrik sekarang berharga €13.000 lebih murah. Namun, Polestar secara signifikan mengurangi peralatan dan memindahkannya ke grup baru. Rintangan membeli Polestar 2 jauh lebih sedikit, tetapi dengan peralatan serupa tidak ada yang berubah dalam hal harga. Untungnya, tidak ada yang berubah di ruang infotainment sebagai akibat dari struktur harga baru. Apa yang muncul di foto Polestar dalam hal multimedia selalu merupakan bagian dari perlengkapan standar.

Untuk pengujian dari AAOS, ComputerBase mendapatkan Polestar 2 sesuai dengan struktur harga lama, yang harganya 58.900 euro. Mobil itu datang dengan mesin “mesin ganda jarak jauh” terbesar, yang menghasilkan 300 kW (408 hp) melalui dua motor listrik, dan kecepatan 100 km / jam dalam 4,7 detik. Untuk baterai 78 kWh, Polestar menyatakan konsumsi dan masing-masing berkisar antara 19,5 hingga 20,3 kWh/100 km dan 450 hingga 480 km. Namun, ketika terisi penuh, kluster instrumen tidak pernah menunjukkan jangkauan lebih dari 400 km, dalam lalu lintas dalam kota dalam periode pengujian satu minggu, lebih dari 350 km realistis. Fitur lain dari peralatan ini adalah warna “Thunder” dan interior “Slate WeaveTech”.

Sekilas tentang paket Polestar 2

Peralatan ini sesuai dengan “paket percobaan” yang baru-baru ini ditawarkan seharga 3.500 euro dan “paket ekstra” yang ditawarkan seharga 4.500 euro. Model pertama juga menawarkan fitur seperti lampu depan LED berpiksel dengan lampu kabut LED, “Driver Assistance System” dengan fungsi “Adaptive Cruise Control” dan “Pilot Assist”, kamera 360 derajat, sensor parkir serba guna, dan fungsi pendukung perhatian pengemudi. seperti sistem Blind Spot Warning dan Lane Departure Warning, Cross Traffic Alert dengan Brake Assist dan Rear Collision Warning. Paket kedua termasuk atap kaca panorama penuh, sistem audio premium Harman Kardon dengan 13 speaker, kursi WeaveTech, panel trim Black Ash, kursi depan yang dapat diatur daya dan berpemanas dengan fungsi memori, kursi belakang berpemanas, roda kemudi berpemanas, dan bilah wiper berpemanas.

Polestar 2 dalam warna

Polestar 2 di ‘Thunder’

Polestar 2 di stasiun pengisian EnBW

Polestar 2 di stasiun pengisian EnBW

Polestar 2 di stasiun pengisian EnBW

Polestar 2 di stasiun pengisian EnBW

Polestar 2 di stasiun pengisian EnBW

Polestar 2 di stasiun pengisian EnBW

Selain itu, “Paket Performa” dapat dipesan hanya dengan 6000 euro untuk versi paling bertenaga, yang mencakup peredam hlins yang dapat disesuaikan, rem Brembo, velg 20 inci, dan elemen khas di dalam dan luar dalam “Emas Swedia”. Berbagai pilihan individual juga tersedia, termasuk livery kulit nappa berventilasi (diperlukan “paket ekstra”), cat metalik, velg 20 inci dan kait penarik semi-trailer listrik.

Polestar 2 sistem infotainment

Tetapi kembali ke sistem infotainment dan perangkat kerasnya: Polestar memasang layar sentuh 11,15 inci sebagai standar, yang menawarkan 1.536 x 1.152 piksel dan bertanggung jawab untuk hampir semua fungsi mobil. Dialihdayakan sebagai kontrol fisik, Polestar hanya memiliki tombol untuk Asisten Google, lagu berikutnya atau sebelumnya, dan volume di setir. Tampilan tengah hanya dapat dioperasikan dengan sentuhan. Selain itu, ada tombol untuk lampu peringatan bahaya, defroster, dan jendela belakang berpemanas di depan tuas pemilih. Di antaranya, ada kontrol tombol tekan besar untuk volume, putar, dan jeda.

Layar kedua adalah kluster instrumen 12,3 inci, yang sebenarnya tidak ada hubungannya dengan AAOS. Ini karena penggunaan sistem operasi real-time terpisah untuk monitor paling penting ini, yang berjalan pada SoC yang sama, tetapi hanya terhubung ke AAOS pada satu titik. Pada prinsipnya, AAOS tidak bertanggung jawab atas fitur keselamatan penting, termasuk di atas semua sistem bantuan, tetapi juga hal-hal seperti speedometer digital. Namun, toolkit ini dapat digunakan sebagai area tampilan untuk AAOS untuk mengalihdayakan tampilan tertentu. Di Polestar 2, ini adalah tampilan peta di Google Maps dengan petunjuk navigasi. Panggilan masuk juga ditampilkan di area kanan kluster instrumen. Selain itu, tampilan driver dapat dilihat sebagai area mandiri yang tidak memerlukan AAOS.

Intel memasok prosesor

SoC Intel menyediakan daya komputasi untuk semuanya, lebih tepatnya CPU seri 14nm A3900 (PDF), yang dikembangkan khusus untuk sektor otomotif dan dilengkapi dengan sertifikasi serupa untuk suhu dan daya tahan. Secara internal, generasi SoC ini berjalan di bawah nama Apollo Lake dan menggunakan inti CPU generasi Goldmont. Intel mempersembahkan Apollo Lake pada April 2016 di Edisi Musim Semi IDF di Shenzhen, Cina. Meskipun SoC sudah memiliki beberapa tahun di bawah ikat pinggangnya, chip tersebut tidak menarik perhatian negatif dalam pengujian dengan kinerja yang buruk. Tapi tidak ada cadangan juga.

Setelah menjelaskan dasar-dasar mobil dan perangkat, bagian selanjutnya membahas perangkat lunak dan kelebihan dan kekurangan AAOS.

Di halaman berikutnya: Pengaturan, Layar Beranda, dan Pengoperasian