Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Annecy: Penangkapan di Prancis 10 tahun setelah empat pembunuhan di tempat parkir – Berita Luar Negeri

Grenoble (Prancis) – Sebuah twist yang menarik dalam kasus pembunuhan empat kali lipat misterius di Pegunungan Alpen Prancis! Hampir sepuluh tahun setelah pembantaian mengerikan di tempat parkir hutan di resor liburan Annecy, penangkapan kini telah dilakukan di Prancis.

Polisi menangkap tersangka, yang usia dan jenis kelaminnya tidak diumumkan pada awalnya, di kota Chambéry, Alpine. Penggugat mengatakan, pada hari Rabu, bahwa rumah akan digeledah, tanpa memberikan rincian lebih lanjut.

Menurut BFMTV, dia disebut-sebut sebagai pria yang sebelumnya diperiksa polisi dalam kasus tersebut. Namun, tampaknya kecurigaan itu tidak dapat dibuktikan pada saat itu.

“Saya tidak ingin mengungkapkan apa pun yang akan mengidentifikasi orang ini atau dari mana mereka berasal. Saya tidak akan mengatakan apa pun sampai tersangka diinterogasi,” kata Jaksa Penanggung Jawab Bonnet Mattis, menurut Daily Mail.

“Dalam kasus ini, bunuh diri memang terjadi setelah penahanan polisi, jadi kami harus berhati-hati,” kata Jaksa Bonnet Matisse.

Pembantaian Annecy Albin

Saad Al-Helli, istrinya Iqbal, ibunya Suhaila Al-Allaf dan Sylvain Molier, yang – mungkin secara kebetulan – menyaksikan kekejaman sebagai pengendara sepeda, tewas dalam pembantaian di resor Prancis Annecy. Keluarga itu tinggal di London pada saat itu dan sedang berlibur di Prancis. Mereka tinggal di tempat perkemahan beberapa kilometer dari TKP.

Masih belum jelas mengapa Al-Hali dan keluarganya pergi ke tempat parkir pada tanggal 5 September yang menentukan itu. Apakah itu tamasya keluarga? Atau pertemuan yang disengaja? Peran apa yang dimainkan pengendara sepeda? Ini semua adalah pertanyaan yang masih ditanyakan penyelidik hingga hari ini.


BMW yang tertutup itu dibawa pergi untuk penyelidikan. Ketika petugas polisi pertama tiba tak lama setelah kejahatan, ban mobil masih berputar di lumpur – rupanya kepala rumah tangga berusaha mati-matian untuk berbelok.Foto: JEAN-PIERRE CLATOT / AFP

Gadis-gadis Helles selamat dari pertumpahan darah. Zhub yang berusia tujuh tahun (saat itu berusia 7 tahun) terluka parah. Pembunuh itu menembaknya di bahu dan memukul kepalanya beberapa kali dengan pistol. Akibatnya, gadis itu buta satu matanya.


Keluarga menghabiskan liburan mereka di karavan ini

Keluarga menghabiskan liburan mereka di karavan iniFoto: Andreas Tellen

Adiknya Zina (saat itu berusia 4 tahun) selamat dari hujan peluru yang mematikan dengan bersembunyi di bawah rok almarhum ibunya. Kedua gadis itu adalah satu-satunya saksi pembantaian Alpine.

Penyidik ​​menduga sengketa warisan atau spionase industri. Ayah dari keluarga tersebut, Saad al-Hilli, lahir di Irak, mengembangkan satelit untuk perusahaan senjata yang digunakan untuk tujuan spionase. Dengan latar belakang ini, tampak sangat misterius bahwa pengendara sepeda yang terbunuh juga bekerja di industri nuklir.

Tetapi semua penyelidikan ke arah ini tidak menghasilkan apa-apa – sampai hari ini?

READ  Migran di wilayah perbatasan Belarusia: 'Kami terjebak di tengah'