Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Apa itu NIPV, bagaimana cara penularannya, dan seberapa berbahayanya?

Apa itu NIPV, bagaimana cara penularannya, dan seberapa berbahayanya?

Infeksi virus Nipah yang biasanya terjadi pada hewan telah menyebabkan kematian dua orang di India. Pemerintah kemudian mengumumkan lockdown lokal, menutup sementara sekolah dan kantor di negara bagian Kerala di bagian selatan. Pihak berwenang juga menyarankan agar pertemuan besar tidak dilakukan di distrik Kozhikode yang terkena dampak.

Baca lebih lanjut setelah pengumuman

Baca lebih lanjut setelah pengumuman

Gambar orang-orang bertopeng yang mengenakan pakaian pelindung berwarna putih mengingatkan kembali kenangan kelam tentang wabah Sars-CoV-2 pada tahun 2020. Namun, menurut penilaian awal para ahli, tidak ada risiko signifikan penyebaran virus Nipah secara internasional. Namun, patogen tersebut tidak berbahaya. Bagaimana virus Nipah menular dan apa pengaruh kasus di India bagi para pelancong?

Apa yang perlu Anda ketahui tentang virus Nipah

Apa itu virus Nipah dan bagaimana cara penularannya?

Virus Nipah disebut virus zoonosis. Artinya penyakit ini ditularkan dari hewan ke manusia – biasanya babi atau rubah terbang. Menurut Organisasi Kesehatan Dunia, penularan infeksi melalui makanan yang terkontaminasi atau langsung dari orang ke orang juga mungkin terjadi. Namun, hal ini memerlukan kontak dekat dengan cairan atau sekresi tubuh.

Baca lebih lanjut setelah pengumuman

Baca lebih lanjut setelah pengumuman

Apakah ini patogen baru?

Tidak, virus ini sudah dikenal sejak pertama kali muncul pada tahun 1998 dan 1999. Saat itu, peternak babi di Malaysia terjangkit penyakit tersebut. Nama virus ini diambil dari tempat pertama kali muncul: Kampung Telok Nipah di Pulau Pangkor, Malaysia.

Di manakah lokasi virus sejauh ini?

Sejauh ini, infeksi Nipah telah merebak di beberapa wilayah Asia. Selain di Malaysia, virus ini juga muncul di Singapura, Bangladesh, dan wilayah India yang saat ini terkena dampak pada tahun 2018. Melalui tindakan perlindungan yang ditargetkan, penyebaran penyakit yang lebih luas dapat dicegah.

Baca lebih lanjut setelah pengumuman

Ada juga risiko penularan di negara-negara lain, di mana virus tersebut telah terdeteksi pada beberapa spesies kelelawar, menurut Organisasi Kesehatan Dunia. Hal serupa terjadi di Kamboja, Ghana, Indonesia, Madagaskar, serta Thailand dan Filipina.

Gejala apa saja yang bisa terjadi pada infeksi Nipah?

Virus Nipah menyebabkan sejumlah masalah kesehatan pada banyak orang yang terinfeksi. Kisaran potensinya sangat luas: bisa saja terjadi infeksi tanpa gejala sama sekali, namun ada juga penyakit pernapasan parah dan akhirnya ensefalitis yang fatal. Pusing, mual, sakit kepala, muntah, atau sakit tenggorokan sering terjadi. Menurut Organisasi Kesehatan Dunia, pusing, kantuk, gangguan kesadaran atau tanda-tanda neurologis mengindikasikan ensefalitis akut (ensefalitis).

Virus ini juga dapat menyebabkan penyakit serius pada hewan seperti babi. Dalam kebanyakan kasus, seluruh kawanan hewan yang terkontaminasi dibunuh, sehingga mengakibatkan kerugian ekonomi yang signifikan bagi para peternak yang terkena dampaknya.

Bagaimana cara mengobati orang yang terinfeksi?

Saat ini belum ada obat atau vaksin yang bekerja secara spesifik melawan infeksi virus Nipah. Oleh karena itu, saat ini hanya gejalanya yang dapat diobati. Namun, penelitian sedang dilakukan untuk mencari vaksin. Menurut Organisasi Kesehatan Dunia, angka kematian berkisar antara 40 hingga 75 persen. Artinya: Dalam kasus terburuk, sebanyak tiga dari empat kasus, orang tidak dapat bertahan hidup dari infeksi patogen tersebut. Mereka yang selamat dari ensefalitis biasanya sembuh total. Namun, kelainan neurologis bertahan pada 20% pasien.

Baca lebih lanjut setelah pengumuman

Baca lebih lanjut setelah pengumuman

Seberapa berbahayakah virus ini?

Masa inkubasi – masa dari infeksi hingga gejala pertama muncul – diperkirakan empat hingga 14 hari. Namun ada juga laporan masa inkubasi hingga 45 hari, tulis Organisasi Kesehatan Dunia. Biasanya orang hanya mungkin tertular dari orang lain melalui kontak dekat dengan cairan atau sekresi tubuh.

READ  Kirchheimbolanden: Lagu-lagu Natal dari paroki St. Anna dalam perjalanan menuju umat

Bagaimana cara mengatasi virus ini?

Jika terjadi wabah, hewan atau manusia yang terinfeksi biasanya diisolasi. Hewan yang terinfeksi akan dieksekusi dan tubuhnya dikuburkan atau dibakar dengan cara yang terkendali. Pohon palem sering digaruk pada malam hari untuk menampung sirupnya dalam wadah semalaman. Kelelawar buah juga meminumnya dan dapat mencemarinya dengan urinnya. Jika rubah terbang yang terinfeksi juga memakan buah-buahan yang kemudian dimakan manusia, patogen tersebut juga dapat menular.

Untuk menghindari hal ini, Organisasi Kesehatan Dunia menyarankan untuk merebus sari kurma yang dikumpulkan dan mencuci atau mengupas buahnya sebelum memakannya. Jika buah menunjukkan tanda-tanda gigitan rubah terbang, sebaiknya dibuang. Organisasi Kesehatan Dunia juga merekomendasikan langkah-langkah kebersihan lainnya: mengenakan sarung tangan saat menangani hewan yang berpotensi terinfeksi dan mencuci tangan secara teratur.

Baca lebih lanjut setelah pengumuman

Baca lebih lanjut setelah pengumuman

Mungkinkah virus ini menyebar ke Jerman atau negara lain?

“Sangat kecil kemungkinannya virus Nipah akan menyebar di Eropa, dan juga di Jerman.” Ahli virologi Isabella Eckerle mengatakan kepada Westdeutscher Rundfunk (WDR). Meskipun wabah Nipah jarang terjadi, Organisasi Kesehatan Dunia mengklasifikasikan virus ini sebagai patogen yang serius. Seperti virus lainnya, virus ini dapat menyebabkan epidemi atau pandemi.

Apa yang harus dipertimbangkan wisatawan?

Ahli virologi Eckerle juga percaya bahwa risikonya rendah bagi para pelancong, seperti yang dia tekankan pada layanan SMS X (sebelumnya Twitter). Ini bukanlah virus yang mudah menular. Namun siapa pun yang bepergian ke daerah yang terkena dampak sebaiknya tidak minum sari kurma.

Zoonosis: Apakah penyakit semakin banyak ditularkan dari hewan ke manusia?

Baca lebih lanjut setelah pengumuman

Kemungkinan terjadinya penyakit zoonosis semakin meningkat

Meskipun zoonosis sudah lama ada, para ilmuwan khawatir penyakit ini akan menjadi lebih umum di masa depan. Hal ini antara lain disebabkan oleh pemeliharaan hewan ternak di lahan yang sempit, peningkatan perjalanan, pergerakan barang internasional, dan perubahan iklim. Banyak patogen berkembang biak lebih baik di cuaca yang lebih hangat dan lembab. Selain itu, pemanasan global juga mengubah habitat hewan liar – seperti habitat beberapa spesies kelelawar, misalnya.