Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Apa konsekuensi ekonomi dari konflik Rusia-Ukraina?

  1. Beranda
  2. ekonomi

makhluk: diperbarui:

ke: Bettina Menzel

Konflik di Ukraina juga memiliki konsekuensi ekonomi. Harga indeks DAX dan RTS Rusia telah jatuh baru-baru ini (file foto dari 14 Februari) © picture aliansi / dpa | Arne Diedert

Konflik di Ukraina tidak hanya menjadi ancaman bagi keamanan di Eropa. Sudah ada konsekuensi ekonomi – itu bisa berkembang lebih jauh.

Kyiv/MOSCOW – Belum ada solusi diplomatik untuk konflik Ukraina, dan gerakan pasukan Rusia mengkhawatirkan kekuatan Barat. RTS Rusia turun lebih dari 10 persen pada hari Senin karena ketegangan antara Barat dan Rusia. Indeks saham Jerman DAX kehilangan 400 poin pada awal minggu – sehingga untuk sementara berada di level terendah sejak Maret 2021. Tetapi konflik di Ukraina dapat memiliki konsekuensi ekonomi yang luas.

Pasar saham tidak menyukai ketidakpastian: DAX dan RTS menyerah

Tak lama setelah berita bahwa Rusia telah membunuh lima “penyabot” Ukraina di tanah Rusia, indeks saham Rusia RTS jatuh lagi. Indeks tersebut mencakup 50 perusahaan saham gabungan Rusia terbesar di Rusia. Hampir setengah dari perusahaan energi, termasuk Gazprom dan Lukoil. Penurunan baru di RTS pada hari Senin menandai hari ketiga kerugian berturut-turut, dan indeks kehilangan hampir 20 persen nilainya selama tiga hari. RTS mengalami penurunan terbesar selama krisis keuangan 2008, ketika jatuh hampir 20 persen pada 6 Oktober. Indeks penting Rusia lainnya, MOEX, juga turun secara signifikan pada hari Senin (21 Februari), kadang-kadang turun sebanyak sepuluh persen. DAX Jerman terkemuka dan Dow Jones AS juga turun secara signifikan di awal minggu. Sementara itu, DAX turun ke level terendah dalam hampir sebelas bulan dan ditutup melemah 2,07 persen pada 14.731,12 poin.

Sementara itu, indeks volatilitas VIX naik menjadi 27,75 poin, menunjukkan kegelisahan pasar. Pasar saham tidak menyukai ketidakpastian dan konflik di Ukraina membuat banyak investor gelisah. Simpan banyak saham ke tempat yang disebut safe havens seperti obligasi pemerintah atau mata uang seperti yen atau dolar.

READ  UMKM EXPO (RT) BRILIANPRENEUR 2021: BRI menggalakkan digitalisasi bahasa Indonesia ...

Konflik di Ukraina mempengaruhi harga komoditas dan energi

Tidak hanya bursa saham bereaksi pada kegelisahan, konflik di Ukraina juga mempengaruhi harga komoditas dan energi. Rusia adalah pengekspor minyak mentah terbesar kedua di dunia dan pengekspor gas alam terbesar. Jika terjadi eskalasi konflik di Ukraina, harga gas dan minyak akan naik. Mungkin ada kemacetan dalam pengiriman dan akibatnya penurunan pasokan. Para ahli memperkirakan bahwa saat ini sulit bagi produsen minyak untuk memperluas kapasitas mereka dalam jangka pendek. Varietas Brent saat ini diperdagangkan di sekitar USD 94 (sekitar EUR 83). Para ahli berpendapat bahwa harga barel lebih dari $100 (159 liter) adalah mungkin. Ini akan berdampak langsung pada harga bahan bakar yang telah mencapai rekor tertinggi. Seperti yang diumumkan oleh ADAC di Munich Rabu lalu (16 Februari), harga satu liter Super E10 naik rata-rata dalam seminggu secara nasional sebesar dua sen menjadi €1.745 dan dengan demikian mencapai harga tertinggi baru sepanjang masa. Biaya diesel juga belum pernah terjadi sebelumnya – pengemudi harus membayar 1,662 euro untuk satu liter di pompa. Harga energi yang lebih tinggi tidak hanya berarti harga bahan bakar yang lebih tinggi, tetapi juga dapat memperlambat perekonomian dan meningkatkan inflasi. “Jika ada pergerakan pasukan, harga Brent akan dengan mudah melompat di atas $100,” kata analis Edward Moya dari broker Oanda. berita harian Sebelum.

Kadang-kadang, pemerintah federal mengkhawatirkan kemungkinan pembatasan pasokan gas jika Rusia benar-benar berhenti memasoknya dengan gas. Cadangan yang tersisa di fasilitas penyimpanan Jerman dan gas cair, yang dapat dibeli melalui kontrak jangka pendek, akan cukup untuk menjamin pasokan, tetapi kemudian semua kejelasan datang. Namun, ini hanya berlaku jika tidak ada gelombang dingin yang panjang, seperti yang dikatakan seseorang Cermin– Menurut laporan departemen pemerintah.

READ  Energi murah dari Rusia: pemasok batubara terbesar ketiga di India

Selain migas, komoditas lain juga terpengaruh. Misalnya, harga nikel naik ke level tertinggi dalam lebih dari sepuluh tahun pada hari Senin karena konflik di Ukraina. Kadang-kadang harganya $24.610 (setara dengan sekitar €21.700) dan oleh karena itu sama mahalnya dengan tahun 2011. Selain Indonesia, Rusia adalah produsen nikel terbesar di dunia, dan bahan yang dibutuhkan antara lain untuk pemurnian dari produk baja.

Setelah perkembangan terakhir, metrik pasar saham meningkat pesat di seluruh dunia – DAX juga terpengaruh. (dpa/afp/bm).