Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Apa yang akan terjadi pada Mariupol?: Bagaimana Rusia diam-diam mencaplok Donbass

Apa yang akan terjadi pada Mariupol?
Bagaimana Rusia diam-diam mencaplok Donbass

Von Denis Trubetskoy, Q

Sementara dunia menyaksikan pawai Rusia di perbatasan Ukraina, Rusia melanjutkan pencaplokan diam-diam atas wilayah separatis di Ukraina timur. Di masa depan, Moskow ingin mencapai kelayakan ekonomi dari apa yang disebut republik rakyat, landmark Kremlin di kota pelabuhan Mariupol.

Sejak akhir Oktober, dunia kembali melihat perbatasan Ukraina-Rusia. Menurut pengintaian militer Ukraina, dikatakan bahwa sekitar 90 ribu tentara Rusia berada di dekat perbatasan. Untuk serangan pada Januari 2022, menurut Washington Post, Rusia dapat meningkatkan pasukannya menjadi sekitar 175.000 orang. Tapi sementara media terutama tentang mencegah invasi langsung Rusia ke Ukraina, masalah lain telah bernanah selama berbulan-bulan. Yaitu, pencaplokan diam-diam oleh Kremlin atas Republik Rakyat Donetsk dan Luhansk yang memproklamirkan diri, yang dikendalikan oleh separatis pro-Rusia.

Tentara Ukraina dan separatis yang didukung Moskow telah berjuang untuk zona industri Donbass di Ukraina timur sejak musim semi 2014. Menurut perkiraan PBB, lebih dari 13.000 orang telah tewas. Yang disebut republik rakyat hanya menguasai sepertiga wilayah berdasarkan wilayah, tetapi kota-kota terpenting Donetsk dan Luhansk. Perjanjian damai Minsk, yang disetujui pada Februari 2015 dengan bantuan Jerman dan Prancis, adalah satu-satunya dasar diplomatik untuk menyelesaikan konflik dan telah menetapkan bagaimana wilayah-wilayah pendudukan akan diintegrasikan kembali ke dalam negara Ukraina setelah pemilihan lokal diadakan.

Perjanjian tersebut sangat tidak menguntungkan bagi Ukraina, yang pada saat itu berada di ambang kekalahan militer besar. Karena pemilihan lokal akan diadakan sebelum kontrol perbatasan Ukraina-Rusia di Donbass diserahkan ke Kiev. Kemungkinan besar politisi pro-Rusia akan memenangkan pemilihan di wilayah yang tidak dikendalikan oleh Ukraina, yang kemudian akan diberikan hak khusus dengan pengadilan dan milisi rakyat mereka sendiri. Ini berarti bahwa Moskow tidak lagi harus membayar jumlah yang terlalu tinggi kepada republik rakyat – pada tahun 2020, Kementerian Reintegrasi Ukraina berbicara tentang 1,3 miliar dolar AS yang harus dihabiskan Rusia setiap tahun untuk gaji di Donbass saja – tetapi pada saat yang sama akan mempertahankan pengaruh yang menentukan atas wilayah tersebut.

Bom sebenarnya di bulan April 2019

Meskipun Ukraina menandatangani Perjanjian Minsk, kondisi ini dianggap tidak dapat dijalankan untuk Kiev. Itulah sebabnya Moskow menuduh Kiev gagal mematuhi perjanjian selama bertahun-tahun. Tetapi dengan serangan perdamaian yang diluncurkan pada awal masa jabatannya, Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky, yang menjabat pada Mei 2019, setidaknya mencoba untuk mengakhiri penembakan di garis depan. Hal ini menyebabkan, antara lain, gencatan senjata yang secara mengejutkan berhasil pada musim panas 2020, yang akhirnya gagal pada musim semi karena pengerahan pasukan Rusia ke perbatasan Ukraina.

Namun, Rusia menempatkan bom sebenarnya dalam kerangka negosiasi Donbass hanya beberapa hari setelah kemenangan pemilihan Zelensky pada April 2019, ketika Presiden Rusia Vladimir Putin mengumumkan niatnya untuk menaturalisasi penduduk Republik Rakyat Donetsk dan Luhansk hampir tanpa syarat. Menurut informasi resmi Rusia, lebih dari 600 ribu penduduk republik yang memisahkan diri telah memperoleh paspor Rusia pada musim panas 2021. Sekitar sepertiga dari mereka juga berpartisipasi dalam pemilihan parlemen Rusia pada bulan September. Meskipun tidak ada tempat pemungutan suara fisik di Donbass, pemegang paspor Rusia diizinkan untuk memilih secara online, atau dibawa dengan bus dan kereta api ke wilayah tetangga Rusia Rostov. Selain itu, beberapa perwakilan Donbass dinominasikan untuk pemilihan Duma.

Ini hanya satu langkah dalam hubungan erat antara wilayah pendudukan dan Rusia. Pada bulan Juni, pengusaha Rusia Yevni Yurchenko, yang setia kepada rezim, mengakuisisi perusahaan industri terpenting di Republik Rakyat yang memproklamirkan diri dan meningkatkan gaji mereka di sana. Menurutnya, Yurchenko sekarang ingin berinvestasi lebih dari setara dengan €127 juta di perusahaan-perusahaan ini tahun depan. Pengambilalihan perusahaan lain tidak dikecualikan.

Tujuannya: berdirinya negara republik rakyat

Sebuah dekrit baru dikeluarkan untuk Putin pada pertengahan November: Moskow membuka pasar Rusia untuk barang-barang dari republik rakyat. Perusahaan dari wilayah pendudukan juga akan diizinkan untuk berpartisipasi secara teratur dalam tender yang dikelola negara Rusia, dan dengan demikian akan memiliki kondisi yang lebih baik di Rusia daripada perusahaan dari Belarus, meskipun Minsk dan Moskow terikat oleh negara serikat yang sama. Penciptaan zona ekonomi bersama antara Republik Rakyat Donetsk dan Luhansk, yang ditujukan pada akhir tahun, juga dimaksudkan untuk memenuhi tujuan menyesuaikan standar ekonomi dengan standar Rusia. Pada bulan Oktober, perbatasan dan kontrol bea cukai antara Donetsk dan Luhansk dihapuskan.

Ada juga laporan yang belum dikonfirmasi di media Ukraina bahwa Rusia berencana untuk menghabiskan lebih dari sepuluh miliar euro untuk gaji dan pensiun di republik rakyat antara tahun 2022 dan 2024. Ide di balik ini harus menyesuaikan tingkat pendapatan wilayah Rostov Rusia. Dengan demikian, apa yang disebut republik rakyat semakin menjadi bagian dari Rusia, meskipun pada saat ini aneksasi langsung dan penerimaan ke negara Rusia tetap tidak mungkin. Karena, setidaknya di atas kertas, Rusia ingin tetap berada di pengadilan Minsk, bahkan jika tindakannya di Donbass praktis akan gagal.

Moskow berfokus pada masa depan dengan status quo — dengan maksud yang jelas untuk membuat Republik Rakyat yang memproklamirkan diri lebih layak secara ekonomi di beberapa titik melalui investasi yang ada. Tapi ini hampir tidak mungkin tanpa industri penting dan kota pelabuhan Mariupol, yang masih di bawah kendali Ukraina. Dan sementara 175.000 tentara yang dilaporkan oleh Washington Post mungkin tidak cukup untuk invasi penuh ke Ukraina, Mariupol jelas merupakan target militer Rusia dengan dalih yang tepat. Mungkin hanya ketika pipa Nord Stream 2 yang kontroversial menerima izin operasinya.

READ  Serangan militer baru: Turki menyerang target PKK di Irak utara