Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Apa yang baru saja dilakukan TikTok Shop untuk e-commerce di Indonesia?

Apa yang baru saja dilakukan TikTok Shop untuk e-commerce di Indonesia?

  • TikTok berencana menginvestasikan US$1,5 miliar di Indonesia, mengambil kendali unit e-commerce di bawah GoTo Group.
  • Tujuannya adalah untuk menghidupkan kembali bisnis belanja online di Indonesia, yang sempat dihentikan oleh regulator di wilayah tersebut.
  • Kemitraan ini akan dimulai dengan masa uji coba, di bawah pengawasan ketat dan konsultasi dengan regulator terkait.

Dalam bermain strategis untuk menghidupkan kembali kehadirannya di bidang e-commerce di Perekonomian terbesar di Asia Tenggara, TikTok membuat gebrakan besar di Indonesia. Hanya dua bulan setelah menangguhkan fitur belanja online (TikTok Shop) karena persyaratan peraturan, platform media sosial populer ini akan berinvestasi lebih dari US$1,5 miliar dan mengakuisisi 75% saham di Tokopedia, platform e-commerce terkemuka di Indonesia. Langkah ini merupakan investasi yang signifikan dan menandakan tekad TikTok untuk kembali ke pasar e-commerce Indonesia yang sedang booming.

Sejak diumumkan, aliansi strategis ini telah menarik perhatian lanskap digital Indonesia. Mungkin ada baiknya jika Anda berkolaborasi dengan TikTok Shop dan Tokopedia Mendefinisikan ulang lanskap e-commerce di negara.

Keputusan TikTok untuk menutup sementara layanan e-commerce di Indonesia pada bulan Oktober mencerminkan interaksi yang kompleks antara kedua negara Diperlukan auditDinamika pasar dan investasi strategis.

Namun raksasa media sosial itu mengatakan akan mengkalibrasi ulang pendekatannya untuk menavigasi lanskap peraturan yang terus berkembang yang memungkinkan operasi “toko” terus berlanjut. Kolaborasi dinamis ini menjanjikan revitalisasi fitur belanja online TikTok dan membentuk kembali cara konsumen Indonesia berinteraksi dengan e-commerce.

Dengan melakukan kalibrasi ulang menggunakan shotgun, TikTok mengakali aturan di Indonesia.

Ketika pemerintah Indonesia memerintahkan TikTok untuk menghentikan sementara layanan e-commerce pada bulan Oktober tahun ini, langkah tersebut hanya untuk memastikan persaingan yang setara bagi pedagang lokal dan melindungi kepentingan mereka di sektor e-commerce yang sangat kompetitif. Bagi TikTok, ini adalah langkah yang merugikan, terutama bagi TikTok Shop Asia Tenggara adalah pasar terbesar untuk aplikasi ini Dalam hal jumlah pengguna, Indonesia, negara dengan perekonomian terbesar di kawasan dan negara dengan jumlah penduduk terpadat, adalah negaranya Pasar terpenting untuk platform ini.

READ  Opini: Asia bersaing untuk AI

Faktanya, Indonesia telah memainkan peran penting dalam TikTok, dan merupakan negara pertama yang menguji coba cabang e-commerce aplikasi tersebut, TikTok Shop. Negara berpenduduk 278 juta jiwa ini seharusnya menjadi model ekspansi global Mulai dari Amerika hingga Eropa. Ketika perbincangan mengenai peraturan baru ini menimbulkan kehebohan, TikTok berpendapat bahwa memisahkan media sosial dan e-commerce akan menghambat inovasi dan merugikan jutaan pedagang dan konsumen.

Menurut Direktur Jenderal Media dan Komunikasi Kementerian Komunikasi dan Informatika, Osman Kansong, Tiktok Indonesia memiliki dua izin dari kementeriannya. “Izinnya ada dua macam, media sosial dan e-commerce. Tapi dengan Permendag Nomor 31 Tahun 2023, Tiktok harus memisahkan media sosial dengan e-commerce,” imbuhnya.

Menteri Perdagangan Indonesia Zulkifli Hasan berdiri saat peluncuran aplikasi berbagi video media sosial TikTok dan kampanye pembelian lokal untuk situs e-commerce terkemuka di Indonesia Tokopedia di Jakarta pada 12 Desember 2023. (Foto oleh Yasuyoshi Chiba/AFP).

Menteri Perdagangan Indonesia Zulkifli Hasan berdiri saat peluncuran aplikasi berbagi video media sosial TikTok dan kampanye pembelian lokal untuk situs e-commerce terkemuka di Indonesia Tokopedia di Jakarta pada 12 Desember 2023. (Foto oleh Yasuyoshi Chiba/AFP).

TikTok telah menjalin kemitraan baru untuk menghidupkan kembali ambisi e-commerce mereka di Indonesia

Ketika TikTok mengungkapkan langkah strategisnya pada hari Senin, mereka mengatakan rencananya adalah menginvestasikan $1,5 miliar di unit TikTok. Indonesia Pergi ke, yang bertujuan untuk menyelamatkan bisnis belanjanya di tengah tantangan peraturan di negara ini. Dalam suratnya kepada investor, GoTo mengungkapkan bahwa TikTok akan mengamankan 75,01% saham pengendali di Tokopedia, unit e-commerce di bawah payung GoTo.

Sebagai bagian dari kesepakatan tersebut, Tokopedia akan mengakuisisi bisnis TikTok Shop di Indonesia senilai US$340 juta, sehingga memperluas kehadirannya di pasar. Lanskap e-commerce Indonesia yang dinamis. “Sebagai bagian dari perjanjian, bisnis Tokopedia dan TikTok Shop Indonesia akan digabungkan di bawah entitas PT Tokopedia yang sudah ada, di mana TikTok akan mengakuisisi saham pengendali. Fitur belanja dalam aplikasi TikTok di Indonesia akan dioperasikan dan dikelola oleh entitas yang diperluas, GoTo. membaca pernyataan itu.

READ  Perkiraan OECD: Kontraksi mesin pertumbuhan di India dan Jerman

Pengaturan ini akan memungkinkan TikTok dan GoTo melayani konsumen Indonesia serta usaha kecil dan menengah secara komprehensif. “GoTo akan mendapatkan keuntungan dari pertumbuhan entitas yang diperbesar dan akan tetap menjadi mitra ekosistem Tokopedia melalui layanan keuangan digitalnya Dengan pindah ke Layanan keuangan dan on-demand melalui Gojek. GoTo juga akan menerima aliran pendapatan berkelanjutan dari Tokopedia yang sepadan dengan ukuran dan pertumbuhannya, kata GoTo.

Apa yang akan terjadi selanjutnya?

Eksekutif e-commerce TikTok Indonesia Stephanie Susilo (kanan), Presiden Tokopedia Melissa Siska Jumento (kiri) dan Menteri Perdagangan Indonesia Zulkifli Hasan saat peluncuran kampanye Beli Lokal di Jakarta pada 12 Desember 2023. (Foto oleh Yasuyoshi Chiba)/AFP ) .

Eksekutif e-commerce TikTok Indonesia Stephanie Susilo (kanan), Presiden Tokopedia Melissa Siska Jumento (kiri) dan Menteri Perdagangan Indonesia Zulkifli Hasan saat peluncuran kampanye Beli Lokal di Jakarta pada 12 Desember 2023. (Foto oleh Yasuyoshi Chiba)/AFP ) .

Menurut kedua perusahaan, peluncuran kemitraan strategis ini akan dimulai dengan masa uji coba awal yang dilakukan melalui kerja sama erat dengan dan di bawah pengawasan otoritas regulasi terkait. Kampanye perdana inisiatif Beli Lokal akan diluncurkan pada tanggal 12 Desember, bersamaan dengan Hari Belanja Online Nasional (Harbolnas) – sebuah inisiatif pemerintah untuk meningkatkan ekonomi digital negara dengan mendukung usaha mikro, kecil dan menengah lokal.

“Kampanye yang dapat diakses di TikTok dan Tokopedia ini akan menyoroti beragam merchant dengan fokus utama pada produk-produk Indonesia. GoTo menambahkan bahwa ke depan, TikTok, Tokopedia, dan GoTo akan berupaya mentransformasi sektor e-commerce di Indonesia, memungkinkan terciptanya jutaan lapangan kerja baru dalam lima tahun ke depan, dan kesepakatan ini diharapkan selesai pada kuartal pertama tahun 2024.

Beberapa bulan mendatang akan terungkap langkah paling berani TikTok Ini akan membentuk narasinya Untuk kemitraan e-niaga dan kepatuhan terhadap peraturan di pasar yang dinamis ini.

Jika perselisihan antara pemerintah Indonesia dan TikTok mengingatkan Anda pada sesuatu, mungkin penyebabnya adalah ini. Dan jika Anda tidak yakin siapa dia, hanya ada satu miliarder maestro teknologi yang ada… dan kami cukup yakin TikTok memiliki Hulk.