Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Apa yang bisa dilakukan vaksin Novavax Corona?

Di Jerman, pasokan vaksin Covid-19 lebih besar dari permintaan. Tetapi masih ada miliaran orang di seluruh dunia yang menunggu untuk divaksinasi dengan vaksin yang efektif. Salah satu vaksin tersebut dapat berasal dari perusahaan AS Novavax yang disebut NVX-CoV2373. Berbeda dengan empat vaksin yang sebelumnya disetujui di Jerman, ini adalah vaksin berbasis protein.

Vaksin Corona diekstraksi dari Novavax berdasarkan protein

Vaksin mRNA dari Biontech/Pfizer dan Moderna serta vaksin vektor dari Astrazeneca dan Johnson & Johnson berisi informasi genetik dengan cetak biru protein lonjakan. Molekul protein ini terletak di permukaan virus corona dan memungkinkannya menempel pada sel manusia. Vaksinasi secara singkat merangsang sel-sel di tempat tusukan untuk menghasilkan molekul spike. Sistem kekebalan bereaksi terhadap ini, menyimpan protein lonjakan dalam ingatannya dan siap untuk bertahan jika nanti bertemu dengan virus yang sebenarnya.

Di sisi lain, vaksin protein sudah mengandung nanopartikel kecil dari patogen yang seharusnya dilindungi oleh vaksinasi. Dalam vaksin Corona Novavax, ini juga merupakan protein lonjakan. Tubuh tidak harus memproduksinya sendiri terlebih dahulu. Reaksi sistem kekebalan tidak sekuat dengan vaksin protein seperti halnya dengan mRNA dan vaksin vektor. Jadi apa yang disebut kofaktor ditambahkan ke vaksin protein, yang meningkatkan efeknya.

Vaksin protein sangat cocok untuk negara-negara yang kurang makmur

Sebelum munculnya vaksin mRNA dan vektor, vaksin protein adalah yang terbaru dalam dunia kedokteran. Mereka telah membuktikan diri terhadap penyakit lain, seperti influenza. Dengan imunisasi standar, vaksin mati atau hidup yang sudah lama digunakan tetap disuntikkan. Mereka mengandung patogen yang terbunuh atau dilemahkan yang mengaktifkan sistem kekebalan tetapi tidak menyebabkan penyakit.

Vaksin Protein Novavax sangat cocok untuk digunakan di negara-negara yang kurang makmur di luar Eropa dan Amerika Utara. Dapat disimpan dan diangkut pada suhu lemari es. Ini membuatnya kurang sensitif dibandingkan vaksin Biontech/Pfizer, misalnya. Novavax berencana untuk menyediakan 1,1 miliar dosis untuk program vaksinasi global Covax, yang seharusnya mendistribusikan vaksin yang tersedia di seluruh dunia seadil mungkin, bahkan di negara-negara miskin.

READ  WHO memperingatkan: 'Kami berasumsi segalanya akan menjadi lebih buruk'

Sangat efektif melawan varian virus

Novavax dilaporkan pada pertengahan Juni 2021 Hasil studi tahap ketiga yang sedang berlangsung. Efektivitas vaksin yang harus disuntikkan dua kali itu mencapai 90,4 persen. Artinya, jumlah penyakit yang terjadi pada subjek uji pada kelompok yang divaksinasi 90 persen lebih rendah dibandingkan pada partisipan pada kelompok kontrol. Perlindungan terhadap siklus penyakit sedang dan berat mencapai 100 persen. Secara umum, vaksinasi ditoleransi dengan baik. Peserta melaporkan nyeri intermiten di tempat suntikan, serta kelelahan, sakit kepala, dan nyeri otot.

Hampir 30.000 orang berusia 18 tahun atau lebih di Amerika Serikat dan Meksiko berpartisipasi dalam penelitian ini. Dalam studi klinis Fase III yang dilakukan di Inggris pada sekitar 15.000 orang dewasa, vaksin harus membuktikan dirinya terhadap varian baru virus corona. Di sana vaksin tersebut menunjukkan kemanjuran keseluruhan 89,7 persen dan kemanjuran lebih dari 96 persen terhadap galur virus asli.

Proses persetujuan UE untuk Novavax sedang berlangsung

Pada awal Agustus, Novavax mengajukan pengajuan peraturan untuk vaksinnya di India, Indonesia, dan Filipina. Ini belum disetujui di Eropa. Vaksin ini telah digunakan oleh European Union Medicines Agency (EMA) sejak saat itu Pada awal Maret 2021 dalam apa yang disebut proses peninjauan bergulir verifikasi. Hasil pertama uji ilmiah dan klinis dianalisis secara bertahap sebelum semua data yang diperlukan untuk persetujuan tersedia. EMA mengikuti prosedur yang sama untuk semua vaksin corona yang telah disetujui sebelumnya. Pada awal Agustus, Komisi Eropa mencapai kesepakatan dengan Novavax untuk membeli hingga 200 juta dosis vaksin pada tahun 2023.

Di AS, Novavax telah menunda permintaan persetujuan beberapa kali. Pada awal Agustus, perusahaan mengumumkan bahwa mereka sekarang akan menawarkan ini pada kuartal keempat tahun 2021. Alasan penundaan adalah masalah dengan akses ke bahan baku dan peralatan untuk memproduksi vaksin. Sebagai bagian dari proyek Kecepatan Warp AS untuk mengembangkan vaksin Covid-19, Novavax telah menerima $1,6 miliar. Yayasan Bill & Melinda Gates telah mendukung penelitian perusahaan dengan sekitar $400 juta.

READ  Mobil elektronik: sengketa penambangan mineral di laut