Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Apakah Anda tinggal di hutan hujan? Pengembara di Indonesia – SWR2

Di seluruh dunia, hutan hujan dibabat untuk menanam kedelai atau kelapa sawit. Ahli konservasi berkata: Jika ditutupi dengan benar, itu akan tahan terhadap banyak kondisi buruk. Apakah itu benar?






Unduh Audio (26.3 MB | MP3)

Habitat untuk hutan hujan

Di mata banyak orang, hutan hujan tropis melambangkan ketidakterbukaan. Dia menghalangi orang lain yang berpikir sepenuhnya secara ekonomi. Terakhir, kebun kelapa sawit atau ladang kedelai bisa ditanam di tempat yang telah dihancurkan.

Beberapa ahli konservasi menunjukkan bahwa perlindungan dan pemanfaatan hutan hujan tidak saling eksklusif: Orang dapat hidup di dalam dan di luar hutan: dari buah-buahan atau bahan seperti sagu dan permen karet, Anda tidak perlu menebang pohon. Tapi apakah itu berhasil?

Model: Benon di Kalimantan

Suku Benan sering disebut sebagai model. Mereka telah menjelajahi hutan hujan Kalimantan selama ratusan dan ribuan tahun. Pulau ini dua kali lebih besar dari Jerman, dan meskipun terjadi deforestasi besar-besaran, pulau ini sebagian besar masih dikelilingi oleh hutan lebat.

Menurut Penan, hutan hujan antara lain merupakan sumber sagu – pengental pati tradisional.

“Suku kami sudah lama ada di sini untuk memanen sagu,” kata Kuman, ketua marga Penan. “Pertama kami menebang pohon palem. Kemudian kami membelah batang kayu dan mengupasnya dari pulp. Sagu adalah makanan terpenting kami, selama ini kami selalu menemukan cukup banyak pohon palem. “

Sagu: Produk hutan hujan dan bergizi seperti beras

Keluarga Kuman tinggal jauh di dalam pulau raksasa, tidak jauh dari pantai: negara bagian Sarawak, Malaysia, berbatasan dengan provinsi Kalimantan, Indonesia. “Saat kami memanen sagu, kami selalu menebang hanya beberapa pohon palem – ini satu-satunya cara untuk menumbuhkan cukup banyak pohon baru. Ada pohon palem. Itulah satu-satunya alasan kami dapat berdiri dengan batang yang besar.”

“Nilai gizi sagu sebanding dengan beras,” jelas antropolog Bernard Cellado. “Tapi sagu bisa diekstraksi lebih efisien daripada beras.” Dalam satu jam kerja, Anda bisa memanen nilai gizi rata-rata 3.600 kkal. Sedangkan untuk beras, maksimalnya 1.500 kkal, kurang dari setengahnya.

Selain itu, sagu mudah terserang hama, penyakit, dan cuaca buruk. Sebuah penelitian menemukan bahwa panen sagu satu hari akan memberi makan seluruh keluarga selama seminggu.

Sagu: Produksi hutan hujan di Kalimantan






Erhard Schmidt


Apakah Kalimantan adalah panutan yang baik?

Benon adalah contoh utama pengelolaan hutan hujan berkelanjutan. Tetapi jika diamati lebih dekat, contoh tersebut tidak dapat ditransfer ke hutan hujan lain di dunia.

Ada pohon sagu di hutan Kalimantan – tidak ada yang lain. Tidak masalah jika hutan hujan menghasilkan tanaman dan jamur yang dapat dimakan dan buah-buahan seperti pakis, umbi-umbian dan kacang-kacangan. Area di Amazon Basin dan Congo Basin, misalnya, adalah “gurun hijau” yang hanya menyediakan cukup tumbuhan yang bisa dimakan dan hewan buruan pada waktu-waktu tertentu dalam setahun. Sebaliknya, di Kalimantan, bubur sagu menghasilkan kalori dengan andal sepanjang tahun.

Pepohonan di Kalimantan tumbuh sangat cepat

Untuk waktu yang lama, hutan hujan di Amazon Amerika Selatan dianggap paling subur di dunia. Para ilmuwan kemudian membandingkan tanah di sana dengan lapisan berukuran sama di Kalimantan dan menemukan bahwa pepohonan di Kalimantan tumbuh hampir 50 persen lebih cepat. Alasan terpenting: Di sinilah tempat biji pohon menggantung Berada di sayap, ia harus terbang hingga 80 meter dan berkecambah di celah yang sangat kecil.

Itulah mengapa Adalah benarHutan Buah Sayap Kalimantan “One Bersemangat dengan “Pusat Penelitian Hutan Internasional” yang terkenal, salah satu sistem hutan terbesar yang pernah diciptakan planet kita “.

Kesimpulan: Hutan hujan sangat berbeda. Apakah orang dapat bertahan hidup di hutan hujan tergantung pada iklim dan vegetasi alami yang membentuk hutan tersebut.

Prajurit Erhard Schmidt (Foto: Erhard Schmidt)

Kuman memimpin marga Penan yang telah menjelajahi hutan Kalimantan selama berabad-abad.



Erhard Schmidt


Naskah untuk siaran

READ  'Orang Perak' Indonesia akan segera berakhir