Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Apakah BNT mendukung konspirasi? Kaum kiri perlu mengklarifikasi

Apakah Republik Federal Jerman mendukung militer Indonesia ketika merebut kekuasaan pada tahun 1965? Sebuah penelitian t-online.de menunjukkan hal ini. Politisi sekarang bereaksi.

Setelah File Rahasia Sebelum Dinas Intelijen Federal (P.N.T.) Telah mengkonfirmasi kecurigaan Jerman Militer Indonesia mendukung plot 1965, dan seruan untuk klarifikasi sedang meningkat. Penelitian eksklusif T-online.de menunjukkan tautan di awal minggu. Sebuah genosida menewaskan ratusan ribu orang setelah perebutan kekuasaan oleh komandan anti-komunis. Menurut para ahli, Jerman berbagi tanggung jawab atas kejahatan terhadap kemanusiaan.

Sekarang kaum Kiri perlu mengklarifikasi – dan mempertanyakan fungsi BND. Politisi keamanan Andre Hono t-online.de mengatakan: “Pengungkapan terbaru, setidaknya pada 1960-an dan 1970-an, tidak hanya menggunakan sumber daya intelijen untuk mengumpulkan informasi untuk memberi nasihat kepada pemerintah federal – itu adalah perintah yang sah – tetapi dengan metode yang serius dan sangat dipertanyakan secara ilegal. mempengaruhi kemajuan politik negara lain.”

Rekaman sejarah genosida di Indonesia dalam video:

Catatan sejarah, wawancara dengan pakar: Direktur Joshua Oppenheimer berbicara di D-Online tentang genosida mengerikan di Indonesia, yang masih diagungkan di negara ini hingga hari ini. (Sumber: t-online.de)

Han juga wakil ketua Komite Parlemen Kiri dan anggota Komite Kontrol Parlemen untuk Dinas Rahasia, yang mengendalikan intelijen dan dengan demikian BNT. Menurut penelitian T-online.de, Han percaya pemerintah federal memiliki kewajiban: “Di sini, pemerintah federal diminta untuk tidak menghalangi pengungkapan latar belakang dan mereka yang bertanggung jawab atas kegiatan ini.”

1,2 juta Deutschmarks untuk Bootskist?

T-online.de berisi dokumen dari cadangan Dinas Intelijen Federal yang menunjukkan kerja sama antara Republik Federal Jerman dan militer. Satu file menjelaskan rencana untuk mendanai Botswana secara diam-diam dengan 1,2 juta tanda T. Para jenderal percaya bahwa mereka akan dibayar untuk melanjutkan “pembersihan anti-komunis.” Uang itu, kata file itu, “terutama diperlukan untuk operasi khusus melawan pejabat Partai Komunis dan pelaksanaan demonstrasi terbatas.” Selain itu, “materi propaganda anti-komunis” harus diproduksi dan didistribusikan.

READ  Super Air Jet: Ribuan maskapai penerbangan ke Indonesia

Sumber lain menjelaskan bahwa praktik tersebut dikritik sebagai tindakan yang memalukan. Sebuah file dari arsip politik Kantor Luar Negeri Pusat menunjukkan bahwa calon presiden federal Carl Carstens bertemu dengan seorang tokoh kunci di militer Indonesia untuk dukungan asing dan membahas bantuan ekonomi. Pada saat itu, Gorstens adalah Sekretaris Negara di Kantor Luar Negeri, dan terlibat dalam distribusi senjata rahasia dengan partisipasi BND.

Menurut pakar intelijen Erich Schmidt-Inboom, dokumen lain dari sebuah taman menjelaskan bagaimana Carstens akhirnya mengeluarkan dana khusus untuk operasi tersebut. Dengan demikian, Republik Federal menyediakan “konsultan, peralatan, uang” melalui BND. Dokumen tersebut dikatakan sebagai rancangan pidato Presiden PNT Hekard Wessel di hadapan Komite Rahasia Bundestock sejak 1968.