Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Apakah gelombang bawah laut yang kuat menyebabkan bencana kapal selam di lepas pantai Bali?

Kapal selam Rusia “Kursk”, kapal selam Argentina “ARA San Juan” dan sekarang “KRI Nanggala 402” Indonesia – kengerian yang menyertai kecelakaan kapal selam yang begitu hebat sehingga sering ditemukan teori liar tentang latar belakang tragedi tersebut.

Untuk mengetahui apa yang terjadi dalam kasus kapal selam Indonesia, dan untuk memberikan penghormatan terakhir kepada 53 awak yang tewas, negara Asia Tenggara ingin menyelamatkan kapal selam yang tenggelam, seperti yang diketahui akhir pekan lalu. Perahu ini terletak di kedalaman lebih dari 800 meter di dasar laut lepas pulau Bali, Indonesia.

Yang disebut gelombang internal menciptakan hisap vertikal

Sebenarnya ada beberapa teori tentang penyebab tragedi itu. Selain pemadaman listrik, kelemahan fisik, dan kesalahan manusia, tampaknya fenomena alam yang sudah luar biasa mungkin telah menyebabkan bencana: gelombang internal atau gelombang bawah laut yang mendorong kapal selam ke kedalaman.

Beberapa faktor berbicara dengan teori kekuatan alam, seperti yang ditemukan oleh radio Australia ABC. Stasiun tersebut mengutip pejabat Angkatan Laut Indonesia yang mengatakan bahwa gelombang internal seperti itu sering muncul di laut lepas Bali. Gelombang ini menciptakan hisapan vertikal yang kuat di bawah permukaan laut yang dapat merobek kapal selam.

Menurut NASA, gelombang internal yang intens ini terjadi di Selat Lombok – selat antara pulau Bali dan Lombok – sekitar setiap 14 hari. Gelombang bawah laut diciptakan oleh kombinasi arus pasang surut yang kuat, dasar laut yang tidak rata, dan pertukaran air antara dua saluran – satu dangkal dan yang lainnya lebih dalam – bersama-sama di wilayah tersebut.

10.000 kali lebih kuat dari gelombang di permukaan laut

Sebuah penelitian di AS dari tahun 2015 menemukan bahwa gelombang internal semacam itu dapat menciptakan turbulensi di dalam air 10.000 kali lebih banyak daripada gelombang di permukaan laut. Sudah diketahui bahwa mereka dapat memperlambat kapal dan mengguncang kapal selam dengan keras. Namun dalam kasus kapal selam Indonesia, gelombang ini sekarang bisa menyebabkan kekacauan pada 53 orang.

READ  Berlin menerima Pusat Peringatan Dini Pandemi Organisasi Kesehatan Dunia: berita Corona hari ini

Bahkan, Muhammad Ali, mantan komandan kapal selam yang masih di Angkatan Laut Indonesia, mengatakan dalam sebuah posting oleh Submarine bahwa kapal selam itu benar-benar tenggelam di Bali utara bersamaan dengan gelombang internal, dikutip dari ABC. “Kami meragukan penyebab alami,” orang Indonesia itu menegaskan.

Pernyataannya didukung oleh citra satelit dari periode itu, sebagaimana dikonfirmasi oleh perwakilan angkatan laut lainnya dalam percakapan mereka dengan wartawan. Baik satelit Jepang Himawari 8 dan satelit Eropa Sentinel dikatakan telah merekam gelombang internal di daerah tersebut pada waktu itu.

Ada beberapa teori tentang nasib buruk

Tetapi para ahli mengajukan teori lain tentang apa yang bisa terjadi pada kapal selam itu. Diperkirakan kapal selam itu terkena rudal dari kapal asing. Pemadaman listrik juga bisa menjadi penyebab kecelakaan. Juga dibahas apakah kapal selam itu kelebihan beban. Itu dirancang hanya untuk 34 orang, tetapi memiliki 53 anggota awak, menurut laporan media.

Tetapi para pejabat menyangkalnya, menurut ABC. Hanya 34 tempat tidur di kapal dapat dijelaskan oleh fakta bahwa kru dibagi menjadi tiga shift dan tidur secara bergiliran. Para ahli juga percaya bahwa kecelakaan itu mungkin disebabkan oleh kelelahan fisik. Retak atau korosi mungkin ada pada logam.

Apakah ‘KRI Nanggala 402’ Terlalu Tua?

Kapal selam “KRI Nanggala 402” sepanjang hampir 60 meter dibangun di Jerman pada akhir 1970-an, dan terakhir diperbaiki pada 2012, hampir satu dekade lalu.

Kapal selam itu kehilangan kontak dengan dunia luar selama latihan pada akhir April. Saat itu jaraknya sekitar 95 kilometer sebelah utara Bali. Beberapa negara bagian, termasuk Amerika Serikat dan Australia, membantu menemukan kru yang hilang. Namun terlepas dari operasi penyelamatan yang sulit, tidak satu pun dari 53 anggota awak yang diselamatkan hidup-hidup.

READ  Magenta VR menampilkan 5 film VR teratas