Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Apakah hukum menurunkan inflasi kehilangan momentum?

Apakah hukum menurunkan inflasi kehilangan momentum?

Abigail Wolfe, wakil presiden dan direktur Center for America’s Future Energy Insurance (SAFE) untuk strategi biomineral, mengatakan kepada publikasi industri FastMarkets bahwa efek stimulus IRA kehilangan beberapa momentum.

Saat ini, tidak banyak investasi yang dilakukan di Amerika Serikat segera setelah pengesahan undang-undang tersebut, yang diprakarsai oleh Senat pada 16 Agustus 2022. Alasannya adalah konsesi kepada sekutu dan ambiguitas mengenai definisi negara asing yang relevan. entitas (FEOC). Jadi masih harus dilihat seberapa efektif IRA nantinya.

Bimbingan FEOC lama datang / jam 2

FEOC—perusahaan asing yang ditunjuk oleh pemerintah sebagai sangat penting—merupakan bagian penting dari peraturan di IRA. Jika kredit pajak diberikan untuk kendaraan, komponen baterai tidak boleh diproduksi atau dirakit oleh FEOC mulai tahun 2024 dan seterusnya.

Selain itu, mulai tahun 2025, kendaraan dengan hak gadai pajak tidak boleh memiliki baterai yang mengandung logam kritis yang diperoleh, diproses, atau didaur ulang melalui FEOC.

FEOC adalah perusahaan asing yang dikendalikan oleh pemerintah yang dianggap bermasalah oleh pemerintah AS. Ini secara resmi menyangkut China, Rusia, Korea Utara, dan Iran. Namun, fokusnya adalah China. Republik Rakyat Tiongkok mengontrol rantai pasokan mineral penting seperti litium, grafit, dan tanah jarang. Abigail Wolfe mengkritik: “Kami masih menunggu draf pedoman Dewan Pendidikan dan Pelatihan Ekonomi.”

Perusahaan Korea perlu mengubah rantai pasokan/jam2 mereka

Kurangnya informasi konkrit menimbulkan kecaman di Korea Selatan beberapa bulan lalu. Hingga saat ini, masih belum jelas bagi perusahaan apakah rantai pasok yang ada dapat dipertahankan. Misalnya, perusahaan Korea mendapatkan bahan mentah untuk bahan katoda dan anoda seperti grafit dari China, dan memproses serta mengekspornya ke Amerika Serikat.

READ  Di kereta hantu bersama Finnair »Travel-Dealz.de

Pada akhir Maret, Departemen Keuangan dan Perdagangan AS mengumumkan niat mereka untuk menetapkan semua perusahaan China sebagai FEOC. Informasi yang lebih spesifik juga diumumkan pada saat itu, tetapi ini belum tersedia. Tampaknya pemerintah di Seoul sudah menunjukkan urgensi.

Perusahaan Korea Selatan kini juga membeli mineral penting di Australia, Argentina, dan Indonesia. Namun, tampaknya hampir tidak mungkin dilakukan tanpa pengiriman dari China pada akhir tahun 2024.

Produksi nikel Indonesia didominasi China/jam 2

Dapatkan aplikasinya sekarang

Jadilah bagian dari komunitas keuangan terbesar di dunia

unduh

Wolf menganjurkan pendekatan yang berbeda untuk pedoman FEOC. Selain kepemilikan, peraturan harus mempertimbangkan kekayaan intelektual dan risiko berbasis pasar.

Dia menunjuk ke “operator pertama dalam tahap yang lebih maju dari proyek mereka” yang saat ini menghadapi “kemunduran karena kesepakatan mereka dengan perusahaan China” tetapi pada awalnya tidak punya pilihan lain.

SAFE tidak ingin memberikan rekomendasi yang jelas mengingat semakin pentingnya Indonesia. Negara ini akan memasok 60% pasokan nikel dunia pada tahun 2025 dan 75% pada tahun 2030. Namun, mayoritas proyek nikel Indonesia berada di bawah pengaruh China – terutama dalam pengolahan.

Menurut Wulf, di satu sisi, ada banyak argumen yang mendukung kerja sama yang lebih erat antara Amerika Serikat dan Indonesia untuk sedikit menjauhkan negara dari pengaruh China. Di sisi lain, mengingat rantai pasokan yang terdiversifikasi, nikel Indonesia tidak diperlukan lagi. Indonesia baru-baru ini melayangkan perjanjian perdagangan bebas parsial dengan Amerika Serikat.

Undang-Undang Pengurangan Inflasi memberikan $369 miliar dalam bentuk insentif pajak untuk produksi mobil listrik, penyimpanan baterai, turbin angin, dan barang lain yang diperlukan untuk menuju dekarbonisasi.

READ  China menjadi lebih agresif di Pasifik