Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Apakah ini akhir dari cryptocurrency?  |  Mengapa Indonesia Penting |  Bahkan sebuah…

Apakah ini akhir dari cryptocurrency? | Mengapa Indonesia Penting | Bahkan sebuah…

Apakah ini akhir dari cryptocurrency?

Runtuhnya FTX merupakan pukulan telak bagi reputasi dan aspirasi cryptocurrency.

Mengapa Indonesia Penting

Indonesia kembali ke peta. Itu hanya akan menjadi lebih penting dalam dekade berikutnya

Selama seminggu terakhir, kami telah menyaksikan keruntuhan dunia crypto dengan daya tarik yang kuat. Dahulu kala, Sam Bankman-Fried berada di stratosfer. FTX, pertukaran mata uang kriptonya, kemudian menjadi yang terbesar ketiga, senilai $32 miliar; Kekayaan bersihnya diperkirakan mencapai $16 miliar. Bagi para kapitalis ventura Silicon Valley yang bersemangat, dia adalah seorang jenius finansial yang dapat menghibur investor sambil bermain video game dan mungkin menjadi triliuner pertama di dunia.

Saat ini, hanya ada 1 juta kreditur yang marah, lusinan perusahaan crypto yang goyah, dan berbagai investigasi regulasi dan kriminal. Semakin banyak yang muncul tentang kematian FTX, semakin mengejutkan ceritanya. Syarat dan ketentuan bursa sendiri mengatakan tidak akan meminjamkan aset pelanggannya ke cabang perdagangannya. Namun, dia mr. Alameda Research, sebuah perusahaan perdagangan yang dimiliki oleh Bankman-Fried, dilaporkan meminjamkan aset perusahaan tersebut sebesar $14 miliar. Sebagai gantinya, dia mengadopsi token digitalnya sendiri. Sebuah menjalankan berisiko di pasar saham mengekspos kesenjangan dalam neraca mereka. Setelah FTX mengajukan kebangkrutan di AS, ratusan juta dolar secara misterius terkuras dari rekeningnya.

Ledakan cepat FTX telah memberikan pukulan telak bagi industri dengan sejarah kegagalan dan korupsi. Belum pernah crypto terlihat begitu kriminal, boros, dan tidak berharga.

Tugas kita adalah menjelaskan apa yang terjadi minggu ini dan mengeksplorasi implikasinya. Pertanyaannya adalah apakah masih ada yang tersisa. Yang lainnya adalah aturan gerakan filantropis – hampir seperti sekte – yang dilakukan Mr. Beberapa dekade atau bahkan ratusan tahun kemudian, filantropi yang efektif sudah berada dalam kekacauan karena beberapa anggotanya mengesampingkan menyelamatkan orang miskin saat ini dari penyakit demi proyek yang lebih besar untuk menyelamatkan planet ini. Tugas lain, Pak. Masuk ke dalam kepala Bankman-Fried, dia memiliki kemiripan yang mencolok dengan Jack Welch, mendiang ketua GE, menurut kolumnis Schumpeter kami.

READ  Dies Project dengan mit Gold-Token Indonesia erobern

Sampul kami di Asia melihat negara yang paling penting untuk diabaikan. Ekonomi dan politik Indonesia terakhir menarik perhatian dunia pada tahun 1990-an yang penuh gejolak, ketika sistem kapitalis kroni runtuh di tengah krisis keuangan Asia yang meruntuhkan kediktatoran Sukarto selama 32 tahun.

Seperempat abad kemudian, Indonesia kembali relevan. Negara itu menjadi tempat KTT G20 minggu ini. Ini adalah negara mayoritas Muslim terbesar di dunia, demokrasi terbesar ketiga dan terpadat keempat. Negara berpenduduk 276 juta jiwa di ribuan pulau yang membentang dari Samudera Hindia hingga Pasifik ini terjebak dalam persaingan strategis antara AS dan China. Dan seperti India dan negara berkembang lainnya, globalisasi dan penurunan hegemoni Barat beradaptasi dengan tatanan dunia baru. Persepsi seringkali tertinggal dari kenyataan. Kami percaya inilah saatnya untuk menutup celah ini.

Apakah ini akhir dari cryptocurrency?

Runtuhnya FTX merupakan pukulan telak bagi reputasi dan aspirasi cryptocurrency.

Mengapa Indonesia Penting

Indonesia kembali ke peta. Itu hanya akan menjadi lebih penting dalam dekade berikutnya

Glenn Young adalah Trumpian yang lebih baik dan lembut

Gubernur Virginia memiliki pendekatan unik untuk membalikkan kebijakan Donald Trump

Pelajar Cina di luar negeri mengambil alih pemerintahan mereka

Tapi ada alasan mengapa protes seperti itu jarang terjadi

Bahkan resesi global tidak dapat menurunkan inflasi

Perekonomian global melambat secara berbahaya

Demi membela tuan rumah Piala Dunia Qatar

Qatar adalah tujuan yang lebih layak untuk acara olahraga besar daripada tuan rumah lainnya baru-baru ini

Apakah memang ada nilai-nilai universal?

Podcast mingguan baru kami tentang Tiongkok. Minggu ini kita akan mengkaji argumen Partai Komunis bahwa nilai-nilai universal sebenarnya adalah nilai-nilai Barat

Für weitere Informationen wenden Sie sich bitte an:
Vanessa Wagner | PLÜCOM
Tel. +49 (0)40 790 21 89-88
E-Mail:  [email protected]
Über The Economist ( https://www.economist.com)
Mit einem wachsenden globalen Publikum und einem Ruf für aufschlussreiche Analysen und Perspektiven auf jeden Aspekt des Weltgeschehens ist The Economist eine der anerkanntesten und am meisten gelesenen Publikationen zu aktuellen Themen weltweit. Zusätzlich zu den wöchentlichen Print- und Digitalausgaben und der Website veröffentlicht The Economist Espresso, eine tägliche Nachrichten-App, und Global Business Review, ein zweisprachiges englisch-chinesisches Produkt. Das Unternehmen produziert The Intelligence, einen täglichen Podcast zum aktuellen Zeitgeschehen, mehrere andere wöchentliche Podcasts sowie Kurz- und Langvideos. The Economist unterhält starke Social Communities auf Facebook, Twitter, LinkedIn und anderen sozialen Netzwerken.