Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Apakah ini tentang opini atau kesehatan?  – DW – 5 Agustus 2020

Apakah ini tentang opini atau kesehatan? – DW – 5 Agustus 2020

Selamat tinggal – ke pengadilan perburuhan. Tim bola basket Jerman Telekom Baskets Bonn juga berasumsi demikian. Pada hari Selasa, klub memutuskan kontrak pemainnya Goshiko Saibo tanpa peringatan, dengan mempertimbangkan bahwa klub sedang mengalami masalah hukum yang lemah. Pengacara ketenagakerjaan meragukan pemutusan hubungan kerja tersebut akan diajukan ke pengadilan. “Kami tahu kami tidak memiliki kartu yang bagus karena kami akan berakhir dengan nol,” presiden Telekom Baskets Wolfgang Wiedlich mengakui kepada “Sport-Informations-Serv”: “Mungkin ini masalah perbandingan. Tapi itulah kami. ‘Itu akan terjadi akan lebih baik bagi kami jika pesawat luar angkasa kecil kami meledak.’

Apa yang telah terjadi? Pemain nasional Saibu dan pacarnya, pelompat jauh Alexandra Pfister, berpartisipasi dalam acara kontroversial di Berlin Sabtu lalu. Demonstrasi menentang persyaratan Corona negara bagian mitra. Atlet terbaik terlihat di foto tanpa masker pelindung. Menurut perkiraan otoritas keamanan, sekitar 20.000 orang berpartisipasi dalam protes tersebut. Polisi akhirnya membubarkan unjuk rasa tersebut karena hampir tidak ada peserta yang mematuhi persyaratan keselamatan virus corona seperti jarak minimum dan menggunakan masker.

“Jangan pernah menyangkal peluang”

Di situsnya, Telekom Baskets Bonn membenarkan pemecatan Saibu sebagai “pelanggaran terhadap persyaratan kontrak kerjanya saat ini sebagai atlet profesional.” Presiden klub Fidelich mencatat bahwa klub-klub BBL saat ini bekerja “dengan cermat” pada konsep kebersihan untuk penonton dan pedoman kesehatan dan keselamatan kerja untuk para pemain di musim baru: “Itulah mengapa kita dapat menghindari risiko infeksi yang terus-menerus, seperti yang dialami pemain yang diwakili oleh Saibo. , yang tidak bertanggung jawab terhadap rekan satu tim kami atau tim BBL lainnya dalam kompetisi.” Presiden klub Fidelic menambahkan bahwa Saibo “terkadang menyangkal” tentang epidemi Corona.

READ  Kontroversi piramida tertua di dunia - DW - 7 Desember 2023

Klub sedang mencoba membangun “dinding pelindung terhadap Corona.” “Tidak ada orang yang mengatakan: Hati-hati, virus itu tidak ada.” Saibo “membahayakan mata pencaharian kita karena kelalaiannya,” tambah Michael Wechtrich, direktur olahraga di Telekom Baskets.

Saibu membantah tuduhan tersebut. Dia menggambarkannya sebagai ancaman “tidak berdasar” terhadap klub. Tim tersebut sudah berbulan-bulan tidak berlatih untuk tim Bonn yang gagal lolos ke final Liga Jerman di Munich Juni lalu. “Tidak ada yang akan berubah saat ini,” kata profesional tersebut dalam video yang dia posting di Instagram. “Untuk itulah saya ikut demo [in Berlin – Anm. d. Red.] “Saya secara sadar memastikan untuk tidak membahayakan siapa pun.”

Saibu mengatakan pemecatannya merupakan “tamparan terhadap kebebasan berekspresi.” Pacarnya mengkritik Wester di Instagram, dengan mengatakan bahwa “klub masih mampu memperlakukan atletnya seperti boneka.” Pelompat jauh itu mengakhiri videonya dengan kata-kata: “Anda harus memahami bahwa kami para atlet bukanlah budak era modern. Namun Anda menjadikan kami seperti itu.”

Pernyataan kontroversial

Cybo dan Wester telah berbicara di media sosial dalam beberapa bulan terakhir dengan pernyataan yang terkadang blak-blakan. Pada akhir April, Wester memposting video di Instagram yang mengkritik pendekatan negara dalam menangani krisis Corona. Di dalamnya, atlet tersebut mengklaim bahwa pengacara dan dokter yang membela hak asasi manusia ditahan di bangsal psikiatris di penjara. Saibu memposting “Appeal to Reason” pada awal Mei, juga melalui klip video di Instagram. Di dalamnya, ia menuduh masyarakat mengikuti media dan politik secara membabi buta: “Jangan mempertanyakan apa pun! Sekalipun orang dipukuli dan ditangkap. Ini demi keuntungan semua orang. Jadi, tutup mulut!” Setelah itu, Saibu memakai masker.

READ  Analisis Kejutan: Temukan kengerian dalam mie instan! Makanan siap saji yang terkontaminasi etilen oksida
Seperti temannya Saibu, pelompat jauh Wester telah menjadi berita utama dalam beberapa bulan terakhir karena komentarnyaFoto: Gambar Aliansi/Foto Pers Ebner

Meski begitu, presiden Telekom Baskets Fidelich menjauhkan diri dari pernyataan Saibu, namun menunjuk pada kebebasan berekspresi. Asosiasi Bola Basket Jerman, dan dalam kasus Pfister, Asosiasi Atletik Jerman, sejauh ini juga berperilaku serupa. Saibo memainkan sepuluh pertandingan internasional untuk tim bola basket nasional Jerman. Pemain berusia 30 tahun itu pindah dari Alba Berlin ke Telekom Baskets Bonn pada musim panas 2019.

Pelompat jauh berusia 26 tahun Alexandra Wester berharap bisa berkompetisi di Olimpiade 2021 di Tokyo. Namun, pelatih DLV Annette Stein, dalam kata-katanya, “menjelaskan kepada Wester bahwa setiap atlet DLV memiliki peran teladan dalam membuat pernyataan bermotif politik tentang topik kontroversial.”