Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Apakah itu buruk bagi lingkungan?: Indonesia membangun mega holiday resort di Lombok

Pemerintah di Indonesia ingin lebih memperluas sektor pariwisata. Poli yang berkembang menjadi model untuk pengembangan pulau-pulau lain. Namun tidak ada yang bertanya kepada warga.

Banyak pembuat liburan Polly tahu pulau sisi Lombok dari perjalanan singkat. Lebih bijaksana dan tak tersentuh daripada saudara perempuannya yang bergejolak, pulau Indonesia sejauh ini telah menarik sebagian besar peselancar dan penggemar gunung berapi saat mereka mendaki Kunung Rinzani yang perkasa.

Namun, awal tahun depan, pemerintah berencana menyelesaikan mega proyek pariwisata di Lombok yang sempat menimbulkan kontroversi besar: Mandalika Resort. PBB Para ahli dan penduduk setempat berbicara tentang perampasan tanah, penggusuran, dan ancaman.

Program pemerintah

Ini baru permulaan: pihak berwenang ingin membuat total sepuluh “kebijakan baru” untuk menarik lebih banyak liburan ke negara itu dan bersaing dengan pulau yang populer itu. Presiden Joko Widodo kembali mengumumkan strategi ini pada tahun 2016.

Kritik muncul dari aktivis lingkungan tahun lalu karena taman safari sedang dibangun di Pulau Ringa, tempat beberapa komodo terakhir akan diintegrasikan. Ada juga pemandangan kota Luban Bajo di Flores, Candi Borobudur yang terkenal di Jawa, dan Danau Toba di Sumatera. Pariwisata di seluruh negeri saat ini terhenti karena epidemi Corona – setelah itu, pemerintah pulau ingin mengambil pariwisata.

Dalam suasana dongeng, Mandalika terlihat seperti koktail tropis yang eksotis dan pijat kesehatan. Begitu pula dengan hotel-hotel mewah di atas lahan seluas lebih dari 1000 hektar di Lombok. Penggemar motorsport juga akan mendapatkan nilai uang mereka: pembukaan Racerock MotoGP mewah dijadwalkan tahun depan. Selain itu: peluang belanja, restoran yang bagus, kolam renang, dan banyak lagi.

Pemindahan dan ancaman

READ  Swiss memilih perdagangan bebas dengan Indonesia

Proyek senilai $ 3 miliar (sekitar 2,5 miliar) diharapkan dapat menciptakan setengah juta pekerjaan selama lima tahun ke depan. Seperti yang sering terjadi, para korban juga adalah orang-orang yang secara tradisional tinggal di daerah tersebut dan harus mengosongkan tanah mereka untuk menampung.

“Anda bahkan tidak bertanya kepada kami,” kata seorang penduduk desa Gutta kepada surat kabar Jerman. “Mereka datang dan memaksa kami untuk mengungsi, tetapi mereka harus membayar tanah kami.” Sejauh ini, dia belum menerima kompensasi finansial apa pun. Orang Indonesia mengatakan mereka yang tidak ingin pergi dalam kondisi ini diintimidasi oleh petugas keamanan.

PBB telah memperkenalkan program “Zona Ekonomi Khusus”. Beberapa minggu yang lalu, PBB. Pakar hak asasi manusia telah mengeluarkan pernyataan yang mendesak pemerintah Jakarta untuk menghormati hak-hak penduduk setempat. “Petani dan nelayan telah diusir dari tanah mereka dan rumah mereka, ladang dan sumber air dan situs budaya dan agama mereka telah dihancurkan,” kata sebuah laporan PBB tentang kemiskinan ekstrem dan hak asasi manusia. Pelapor Khusus Oliver D. Shutter berkata.

Otoritas Pariwisata Indonesia membantah tuduhan itu

“Lingkaran yang dapat dipercaya telah menemukan bahwa orang-orang diintimidasi, diintimidasi, dan diusir dari tanah mereka tanpa kompensasi,” lanjut De Shooter. Indonesia Tourism Development Corporation (IDTC) milik negara, yang bertanggung jawab atas pengembangan Mandalay, sejauh ini tidak berusaha menyelesaikan masalah lahan. “Pengembangan pariwisata skala besar yang menginjak-injak hak asasi manusia pada dasarnya tidak konsisten dengan gagasan pembangunan berkelanjutan,” katanya.

Pemerintah menolak tuduhan itu sebagai salah dan sepenuhnya dibesar-besarkan. Juru bicara ITDC Miranti Rendirandi mengatakan resor itu akan bermanfaat bagi masyarakat setempat. “Kami dapat menjamin bahwa pengembangan Mandalay tunduk pada hukum yang berlaku dan bahwa hak asasi manusia dan perlindungan lingkungan diperhitungkan.”

READ  Myanmar harus bertanya kepada rakyat: Indonesia | Canberra Times

Orang-orang yang terkena dampak di Lombok menyajikan peristiwa secara berbeda. Dari mereka, Damar hanya mendapat kompensasi 3.300 dari 5.600 meter persegi real estatnya. Ketika dia memasang tanda menuntut kompensasi yang adil, polisi datang. Dia mengancam akan mengajukan pengaduan jika dia tidak mematuhi persyaratan, katanya. “Apa yang bisa saya lakukan? Apakah saya menerima tawaran itu atau tidak, saya tetap akan dikeluarkan.” Hal lain yang mengganggunya: “Mereka bahkan tidak mempekerjakan orang dari daerah itu untuk konstruksi.”

Mohammed Amin, yang bekerja sebagai aktivis untuk memperlakukan orang secara adil, mengatakan semuanya terjadi tanpa peringatan. “Mereka tiba-tiba datang ke desa-desa dan memasang tanda-tanda bahwa tanah itu sekarang milik IDTC dan penduduk desa harus pergi.” Nelayan tidak diperbolehkan menebar jala di perairan wilayah tersebut. “Itulah akar kemarahan,” kata Amin. “Memang ada beberapa orang yang mendukung proyek Mandelika, tetapi mereka tidak terkena dampak atau kompensasi secara langsung.”

© dpa-infocom, dpa: 210609-99-919878 / 3 (dpa)

ITDC ke Mandalika Resort