Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Apple: iPhone lama akan terlalu lambat untuk fungsionalitas AI baru

Apple: iPhone lama akan terlalu lambat untuk fungsionalitas AI baru

©Apel

Ketika diumumkan bahwa fitur AI baru Apple tidak akan berfungsi pada banyak iPhone yang relatif baru, ada beberapa keluhan. Perusahaan mengonfirmasi bahwa hal ini semata-mata karena alasan teknis.

Apple membela keputusan tersebut, dengan mengatakan pemilik beberapa iPhone akan dikecualikan dari fitur AI canggih yang baru diumumkan. Hal ini hanya untuk alasan teknis, kata kepala AI John Gianandrea saat wawancara langsung di podcast “The Talk Show” pada Selasa (waktu setempat). Perangkat keras harus cukup kuat untuk perangkat lunak. Secara teori, Anda dapat menjalankan model AI menggunakan teknologi lama, namun hal ini akan terlalu lambat untuk dapat berguna.

Untuk model AI baru, yang dirangkum oleh grup tersebut sebagai “Apple Intelligence,” Anda memerlukan salah satu iPhone masa depan atau setidaknya iPhone 15 Pro dari musim gugur lalu. Ada lebih banyak ruang gerak dengan komputer Mac: Chip seri M internal apa pun, yang digunakan Apple untuk menggantikan prosesor Intel sejak tahun 2020, bisa digunakan. Fungsi-fungsi tersebut juga akan berfungsi pada iPad dengan sistem chip-M Selain chip, kapasitas penyimpanan RAM juga berperan, kata Craig Federighi, kepala perangkat lunak.

Anda memerlukan setidaknya iPhone 15 untuk aplikasi Apple Intelligence.

Apple mengandalkan sebanyak mungkin pekerjaan komputasinya pada perangkat, antara lain untuk alasan perlindungan data. Hal ini juga meningkatkan tuntutan terhadap kinerjanya. Pada saat yang sama, kelompok tersebut mengembangkan proses dimana tugas dikirimkan ke server Apple dalam bentuk terenkripsi. Data akan hilang sepenuhnya dari cloud lagi. “Kami tidak menggunakan data pengguna untuk melatih model kami,” Giannandrea menekankan.

Mulai musim gugur dan seterusnya, fungsi-fungsi baru akan, misalnya, merangkum email dan SMS yang terlewat, membuat emoji individual, menemukan dan mengumpulkan informasi sesuai permintaan. Program ini juga dapat membuat gambar dari preset teks. Tidak seperti banyak layanan lainnya, Apple AI tidak membuat gambar buatan. “Karena kami tidak ingin mempermudah pembuatan deepfake,” kata Giannandrea. Deepfake menjadi masalah karena semakin mudahnya membuat foto dan video orang yang tampak nyata.

READ  Black Friday 2022: Kesepakatan Apple ini sepadan

melihatBeberapa link dalam artikel tersebut disebut link afiliasi. Jika Anda membeli melalui tautan ini, DIGITAL TELEVISION menerima komisi kecil. Namun hal ini tidak berpengaruh pada harga.