Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Apple: Karyawan Foxconn melaporkan situasi di Zhengzhou

Apple: Karyawan Foxconn melaporkan situasi di Zhengzhou

Hampir semua iPhone premiumnya diproduksi oleh Apple di Zhengzhou. Baru-baru ini, foto-foto karyawan Foxconn yang melarikan diri karena aturan Corona yang ketat telah berpindah dari sana ke seluruh dunia

Kota Zhengzhou di China, dengan populasi sepuluh juta, telah dikarantina selama lima hari. Wabah Corona lagi, sekali lagi pemerintah setempat mengambil tindakan tegas. Kini, lima hari kemudian, sebagian kota kembali kosong untuk sementara. Dan itu memuaskan satu kelompok orang khususnya: para manajer produsen iPhone terbesar di dunia, Foxconn, dan karyawan mereka.

Ini bukan pertama kalinya pabrik terpaksa ditutup. Secara umum, produksi tidak beroperasi selama lebih dari sebulan, atau setidaknya beroperasi pada tingkat yang sangat terbatas. Bergerak maju sekarang, kata direktur sumber daya manusia di Foxconn, yang memiliki dan mengoperasikan pabrik, “ini mengingatkan kita bahwa pada akhirnya kita akan kembali normal.”

Tapi masalahnya belum selesai. Pabrikan kontrak Taiwan masih berjuang untuk mengatur jalur perakitannya di puncak musim liburan Apple. Pada saat yang sama, penundaan meningkat untuk model iPhone premium, yang hampir semuanya dibuat di Zhengzhou.

Gejolak dan peringatan langka Apple bahwa kekurangan pasokan akan menghambat pertumbuhan pendapatan perusahaan menyoroti kerentanan akibat ketergantungan raksasa teknologi AS pada model manufaktur China.

Masalah pengiriman sedang terjadi saat ini, terutama dengan produk premium Apple, seperti iPhone 14 Pro

© IMAGO / Gambar Dekan

“Bencana Zhengzhou sedang dibahas sebagai akibat dari kebijakan anti-virus corona China, tetapi yang sebenarnya ditunjukkan adalah kelemahan sistemik dalam pengaturan produksi,” kata seseorang yang telah mengaudit rantai pasokan elektronik selama lebih dari satu dekade. Di Tiongkok. Kelemahan terletak antara perusahaan, pemasok dan pemerintah daerah dan ini telah menjadi masalah selama bertahun-tahun.

Ketika kasus pertama Covid-19 dilaporkan di Zhengzhou pada pertengahan Oktober, Foxconn menempatkan pabriknya di bawah manajemen “loop tertutup”, yang berarti karyawan tidak diizinkan meninggalkan lokasi. Tetapi ketika infeksi mulai menyebar di dalam kota pabrik, banyak pekerja meninggalkan lokasi tersebut.

READ  Kentang goreng berbicara dengan Saskia Esken: krisis energi, transportasi umum, Ukraina dan tema Bundeswehr di Horb - Horb dan daerah sekitarnya

Mereka yang tetap melukis gambaran kekacauan total

Seorang pekerja logistik bernama He, yang telah bekerja di Foxconn selama 10 tahun terakhir, sebelumnya tinggal di luar lokasi pabrik. Dia pindah ke gudang karena takut pabrik akan tutup pada bulan Oktober. “Saya sudah tinggal di sini selama setengah bulan,” ujarnya pada 2 November lalu. “Saya menggunakan kayu dan papan serat sebagai tempat tidur dan meletakkan selimut di dalamnya.”

Meski perusahaan mengatakan kepada karyawan bahwa mereka akan dibagi menjadi dua kelompok dan mereka yang sudah bekerja akan dikarantina selama lima hari, dia berhasil bertahan. “Saya hanya berakhir dikarantina selama satu hari,” katanya.

Yang lainnya kurang beruntung. Pekerja melaporkan bahwa kolega dan kerabat di pabrik dikarantina di asrama tertutup bersama hingga enam pekerja lainnya, tanpa mengetahui apakah mereka telah tertular virus. Yang lain mengatakan mereka menerima hasil tes Covid-19 yang “tidak normal” dan mengembangkan gejala pada saat yang sama, tanpa pemberitahuan resmi tentang hasil tes positif.

Foxconn sangat membutuhkan karyawan baru setelah keluar massal pada bulan Oktober, karena produksi iPhone harus berjalan dengan kecepatan penuh. Seperti yang sering terjadi pada saat kekurangan tenaga kerja, perusahaan mempekerjakan ribuan pekerja musiman melalui pemerintah daerah.

Namun, Foxconn mendaftarkan pekerja sementara dengan persyaratan yang sama dengan pekerja jangka panjang, dengan upah yang lebih rendah dari yang dijanjikan pemerintah. Hal ini pada gilirannya menyebabkan protes massal oleh pekerja musiman, yang ditindas dengan keras oleh polisi.

Untuk menyingkirkan mereka yang tidak puas, perusahaan telah menawarkan 10.000 renminbi ($1.414) kepada mereka yang bersedia keluar — tawaran yang menurut dua karyawan telah diterima oleh lebih dari 15.000 orang. Mengingat masalah kepegawaian saat ini, perusahaan sekarang menawarkan bonus kepada karyawan baru dan mereka yang mempekerjakan karyawan tambahan.

Penyimpangan Foxconn

“Kamu punya ide kemarin, kamu mengubahnya hari ini, dan mungkin kamu akan mengubahnya lagi besok,” kata He, pekerja logistik. “Kamu tidak pernah mengerti apa yang akan dilakukan Foxconn.”

Para eksekutif Foxconn mengatakan mereka perlu menanggapi tuntutan pemerintah yang selalu berubah dengan cepat. Seseorang mengatakan, “Masalahnya adalah kami masih menghadapi masalah yang bukan tanggung jawab kami.”

Seorang manajer mengatakan ribuan pekerja telah dipindahkan ke fasilitas karantina atas permintaan otoritas setempat. Kemudian mereka gagal menyediakan makanan bagi para pekerja yang terisolasi. Menurut sang manajer, Foxconn telah menawarkan untuk membawa kembali beberapa karyawannya. Namun, dia mengalami kesulitan yang sama dalam mendapatkan makanan tepat waktu.

Masalah upah yang menyulut kerusuhan juga tampaknya bersumber dari kesalahpahaman antara pihak perusahaan dan aparat setempat. “Banyak pejabat lokal seperti saya yang tidak mengetahui gaji Foxconn, jadi secara teknis kami tidak bisa menjanjikan gaji atau bonus,” kata seorang pejabat di Pingdingshan yang membantu Foxconn merekrut pekerja lokal. Tetapi beberapa masih membuat janji palsu.”

Masalah-masalah ini adalah deja vu. Dalam 20 tahun yang dibuat Foxconn untuk Apple di China, para aktivis berulang kali menuduh perusahaan itu melanggar hak-hak pekerja.

Ketergantungan yang kuat pada otoritas

Ini sering melibatkan penggunaan pekerja magang yang dipekerjakan oleh pemerintah sebagai pekerja tetap. Ada keluhan tentang pekerja yang dibayar rendah ketika agen perekrutan menolak untuk memenuhi persyaratan yang dijanjikan oleh Foxconn. Di masa lalu, ada beberapa kasus kerusuhan di akomodasi on-site yang dikelola oleh kontraktor luar.

Ketergantungan besar Foxconn pada pemerintah daerah, perantara, dan subkontraktor muncul sebagai tanggapan atas bencana terburuk perusahaan: Setelah serangkaian bunuh diri pekerja di pabrik terbesarnya di Shenzhen pada tahun 2010 menyebabkan kegemparan global, manajemen mencoba mengubah paradigma untuk mengubah kota pabrik.

Salah satu kesimpulannya adalah Foxconn tidak lagi ingin memiliki dan mengelola semua asetnya sendiri. Pendiri Foxconn Terry Gou juga berjanji saat itu akan mengganti banyak pekerja dengan robot. Dia mendesak pelanggan untuk menanggung bagian yang lebih besar dari beban keuangan yang diperlukan untuk memenuhi permintaan pekerja yang meningkat.

Namun, satu-satunya perubahan besar adalah pergeseran produksi ke pedalaman, di mana upah lebih rendah daripada di provinsi-provinsi pesisir Cina yang lebih maju.

Namun, kekacauan di Zhengzhou menunjukkan bahwa solusi ini pun tidak berkelanjutan. CEO Foxconn Young Liu mengatakan kepada investor bulan ini bahwa perluasan produksi Foxconn di luar China didorong oleh alasan geopolitik daripada kebijakan nol-Covid. Pakar industri melihat alasan lain: gangguan pabrik akan mempercepat diversifikasi yang direncanakan Apple – dan inilah alasan sebenarnya dari ekspansi internasional Foxconn. Namun sejauh ini, kapasitas di Vietnam, Indonesia dan India sangat kecil dibandingkan dengan China.

“Jika kita berasumsi bahwa kapasitas di Asia Tenggara dan India sebanding dengan yang ada di China, kita mungkin hanya akan mencapai tingkat penyelesaian 10 hingga 15 persen,” kata Patrick Chen, direktur penelitian CLSA di Taiwan.

“Akan sangat sulit untuk meningkatkan produksi, tetapi Apple sekarang memiliki insentif yang lebih kuat,” kata seorang eksekutif pembuat iPhone saingan. “Pelajaran dari hal ini adalah menyebarkan pengadaan secara lebih luas.”

© 2022 Itu waktu keuangan Ltd.