Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Apple memperkenalkan kacamata data Vision Pro

Apple memperkenalkan kacamata data Vision Pro

Cupertino, Düsseldorf Sekitar satu dekade setelah memperkenalkan jam tangan pintar, Apple memperkenalkan kategori produk baru: kacamata pintar. “Ini adalah momen bersejarah,” kata CEO Tim Cook hari Senin di kantor pusat perusahaan di Cupertino, California. Dinamakan Apple Vision Pro, Cook dan timnya telah memperkenalkan kacamata data yang terlihat seperti kacamata ski futuristik.

Perangkat harus sepenuhnya dikendalikan oleh mata, suara, dan gerakan tangan. “Ini adalah produk konsumen paling kuat di dunia,” kata CEO Apple Mike Rockwell. Rockwell mengatakan pada konferensi pengembang WWDC tahunan bahwa Apple telah mengajukan 5.000 paten untuk perangkat tersebut.

Pasar keuangan telah mengantisipasi pengumuman yang diharapkan. Harga saham Apple mencapai rekor tertinggi $184,80 Senin malam waktu Jerman. Nilai pasar grup iPhone mendekati batas $3 triliun – tidak ada perusahaan yang lebih berharga hingga saat ini. Usai presentasi, sesaat sebelum pasar tutup, saham turun sekitar satu persen.

Pertunjukan Vision Pro dinikmati di seluruh dunia melalui siaran langsung malam itu. Cara kerjanya: Headset dapat menampilkan objek digital di lingkungan nyata di layarnya. Fitur yang tidak biasa dari perangkat ini adalah layar depan yang menunjukkan mata pengguna saat ada orang lain di dekatnya.

Secara teknis, jenis pencelupan ini merupakan kombinasi dari virtual reality (VR) dan augmented reality (AR). Layar dapat menampilkan dan menyembunyikan lingkungan sesuai kebutuhan. Apple telah mengonfirmasi bahwa kontak mata dapat dipastikan saat menggunakan kacamata – bagian penting dari interaksi sosial. Tetapi pencelupan total juga dimungkinkan, karena kacamata menunjukkan hal ini dengan tepat ke dunia luar. Jika seseorang mendekat, mereka menghilang.

Perangkat baru pertama sejak Apple Watch

Ini merupakan kali pertama Apple masuk ke kategori produk baru setelah memperkenalkan jam komputer pada 2014. Apple melihat potensi Vision Pro di tempat kerja karena beberapa layar virtual besar dapat ditumpangkan di bidang pandang. Ada aplikasi lain yang didedikasikan untuk menghibur dengan video dalam format besar, bahkan saat Anda sedang dalam perjalanan. Semua konten harus dapat diakses dengan mudah dari berbagai perangkat melalui layanan cloud Apple.

READ  Sesaat sebelum rilis seri RTX 4000: EVGA tidak akan lagi memproduksi kartu grafis karena konfliknya dengan Nvidia

Pesaing Meta khususnya merintis pengembangan kacamata data. Perusahaan induk Facebook mengandalkan ledakan di lingkungan digital (“Metaverse”) dan baru-baru ini memperkenalkan pembaruan pada kacamata realitas virtual Rift-nya. Di sisi lain, grup Google sedang mengerjakan kacamata augmented reality yang memasukkan informasi digital tentang apa yang terjadi di sekitar mereka.

Kontak mata saat mendekat

Apple telah mengkonfirmasi bahwa mereka tidak ingin menyeret pengguna secara permanen ke dunia maya yang imersif. Ini harus memastikan interaksi sosial – jika diinginkan.

Apple telah berulang kali menekankan fleksibilitas kacamata, yang dengannya pengguna juga dapat benar-benar keluar dari dunia nyata — terutama untuk hiburan dan relaksasi. CEO Disney Bob Iger mengumumkan pada acara tersebut bahwa perusahaannya akan mengadaptasi film dan format hiburan lainnya untuk perangkat tersebut. Misalnya, menampilkan pertandingan sepak bola NFL, dengan statistik muncul sebagai “layar kedua” tepat di sebelah pertandingan.

Varian yang tampaknya interaktif dari serial animasi Marvel “What If…?” juga ditampilkan. Selain itu, Apple menggunakan konferensi untuk banyak pengumuman perangkat baru dan yang dimodifikasi.

Komputer dan prosesor Mac baru

Misalnya, Apple mengeluarkan Intel untuk perangkat terbarunya sebagai pemasok prosesor. Komputer paling kuat di grup, Mac Studio dan Mac Pro, sedang ditinjau. Mereka akan dilengkapi dengan prosesor M2 Ultra generasi yang lebih baik yang dikembangkan oleh Apple sendiri.

Perangkat ini harus memberikan kinerja hingga 20 persen lebih baik dari pendahulunya, M1 Ultra. “Mac Studio baru yang diberdayakan Apple dan Mac Pro baru adalah Mac paling kuat yang pernah kami buat,” kata John Turnus, CEO Apple.

Ergonomi Vision Pro

Layar, aplikasi, dan konten lainnya hanya akan muncul di ruang di sekitar pengguna.

Tetapi komputer profesional memiliki label harga yang tinggi. Mac Studio tersedia di Jerman dengan harga mulai sekitar €2.400. Jika Anda menginginkan Mac Pro dengan apa yang disebut penutup rak, Anda harus membayar tidak kurang dari 9.000 euro untuk sistem rak server.

READ  t3n - Perintis Digital | Majalah untuk bisnis digital

Apple pertama kali mulai mengembangkan prosesor untuk iPhone itu sendiri. Meskipun hemat energi, ia tidak dapat mengimbangi Intel atau produsen chip lain dalam hal performa.

>> Baca juga: Bagaimana Tim Cook ingin memimpin Apple di era pasca-iPhone

Itu telah berubah sekarang. Dalam uji perbandingan, chip Apple mampu mengungguli pesaing beberapa kali selama beberapa tahun terakhir. Analis Ben Wood dari CCS Insights berkata, “Pendekatan Apple yang terintegrasi secara vertikal di seluruh semikonduktor, perangkat lunak, dan perangkat keras terus memberi perusahaan keunggulan atas para pesaingnya.”

sistem operasi baru

Apple juga mengumumkan sistem operasi baru untuk smartphone, tablet, dan komputer Mac grup. iPhone dan iPad diperbarui dengan iOS 17 dan iPadOS 17, versi yang dioptimalkan untuk tablet.

Antara lain, berbagi informasi kontak antar iPhone menjadi lebih mudah. Di masa mendatang, iPhone akan menyalin pesan di mesin penjawab secara real time. Kontak menerima gambar stiker yang juga ditampilkan ke pihak lain saat mereka terhubung. Mode siaga mengubah iPhone menjadi layar selalu aktif yang dapat menampilkan waktu atau cuaca saat mengisi daya, misalnya. Untuk pertama kalinya, iPad juga memiliki aplikasi Kesehatan dan opsi tampilan lainnya untuk layar kunci.

Sistem operasi komputer macOS Sonoma, sementara itu, memperluas pengaturan privasi. Di masa depan, berbagi kata sandi harus lebih mudah di antara banyak orang dan Safari harus lebih baik melindungi pengguna dari kegiatan memata-matai saat menjelajahi Internet.

Semua sistem operasi menerima koreksi ejaan yang didukung oleh kecerdasan buatan (AI), yang seharusnya mengenali kesalahan dengan lebih baik dan menawarkan saran untuk menyelesaikan kalimat.

lagi: Ini sudah diketahui tentang kacamata Apple baru

READ  Itu bisa digunakan untuk memecahkan misteri alam semesta