Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Apple: Mengapa perusahaan mengambil jalannya sendiri dengan sensasi teknologi baru?

Apple: Mengapa perusahaan mengambil jalannya sendiri dengan sensasi teknologi baru?

Apple tertinggal dalam hal AI – itulah implikasinya sebelum WWDC. Dan AI generatif sudah tidak aktif lagi. Namun, tuduhan tersebut mengabaikan fakta bahwa perusahaan tersebut secara fundamental berbeda dari para pesaingnya dalam topik ini.

Saat Apple mengundang orang ke pameran pengembang WWDC minggu lalu, ekspektasinya tinggi. Seluruh industri sedang menunggu jawaban atas satu pertanyaan: Akankah perusahaan mampu mengejar ketinggalan di bidang kecerdasan buatan? Dan apakah memang membutuhkan bantuan kompetitor seperti OpenAI? Namun pertanyaan tersebut sebenarnya didasari oleh kesalahpahaman. Apple melakukan pendekatan AI secara berbeda dari Google, Microsoft, dan Co.

Pengguna Apple juga sudah lama menggunakan AI tanpa memikirkannya. Ketika Siri, asisten suara pertama, diperkenalkan pada tahun 2011, AI sudah berada di belakangnya. Sebenarnya, foto iPhone juga terdiri dari serangkaian gambar berbeda yang digabungkan menjadi gambar AI dalam sepersekian detik. Apple tidak pernah mempermasalahkannya.

Apple: Proaktif dibandingkan kecerdasan buatan

“Kami telah melakukan ini selama bertahun-tahun,” kepala hubungan masyarakat Greg “Goose” Joswiak menjelaskan minggu lalu saat berkunjung ke acara “Daring Fireball” John Gruber ketika ditanya tentang potensi kelambanan perusahaan di bidang AI. “Kami tidak pernah menyebutnya kecerdasan buatan atau pembelajaran mesin. Sebaliknya, kami membicarakan hal-hal seperti fungsi ‘proaktif’.” Bahkan saat ini, perusahaan sering kali lebih memilih untuk merujuk pada pembelajaran mesin daripada kecerdasan buatan.

Meskipun pesaing seperti Google telah lama mengandalkan istilah kecerdasan buatan untuk mempromosikan fitur Android atau ponsel Pixel-nya, Apple lebih memilih untuk menghindarinya. “Ini adalah tema yang berulang di Apple: Anda tidak perlu memikirkan apakah pembelajaran mesin di baliknya, atau mengapa kamera mengambil foto yang bagus, atau seberapa bagus tampilan yang dibuat di perpustakaan foto saya, atau bagaimana kamera menyorot gambar itu. ditampilkan. Sangat penting bagi Lee,” kata kepala perangkat lunak Craig Federighi dalam percakapan yang sama dengan Gruber. “Tentu saja, selalu ada pembelajaran mesin yang kuat di baliknya. Namun pertanyaan kuncinya bagi kami adalah: Apa manfaatnya bagi Anda pada akhirnya?”

Produk yang berbeda

Perspektif ini juga muncul dari posisi khusus Apple di pasar: tidak seperti Google, Microsoft, Amazon, atau perusahaan induk Facebook, Meta, Apple bukanlah perusahaan perangkat lunak yang juga menyediakan perangkat keras. Produk utama Apple bukanlah layanan, paket perangkat lunak, atau iklan – melainkan produk klasik yang dijual langsung ke pelanggan.

“Kekuatan kami adalah menghubungkan perangkat keras, perangkat lunak, dan layanan satu sama lain secara mulus. Kemudian keajaiban tercipta di titik temu antara ketiganya,” CEO Tim Cook menjelaskan strategi tersebut dalam wawancara dengan Stern tahun lalu (Anda dapat membacanya di sini) . Dalam resep ini, AI hanyalah salah satu dari banyak bahan untuk dapat memberikan produk yang lebih baik kepada pelanggan – sedangkan bagi pesaing, AI adalah produk tersendiri.

Apple meluncurkan iOS 18 – ini adalah fungsi iPhone baru

Apple meluncurkan iOS 18 – ini adalah fungsi iPhone baru

01:39 menit

Tekanan kecerdasan buatan

Namun itu tidak berarti Apple tidak berada di bawah tekanan menjelang WWDC. Dan dengan maraknya AI generatif seperti ChatGPT atau Midjourney, topik ini menjadi populer dengan pesat – dan pelanggan Apple pasti bertanya-tanya mengapa perusahaan tersebut tidak menawarkan apa pun dalam hal ini begitu lama. Hal ini membuat iPhone dan sejenisnya terlihat agak ketinggalan jaman.

Faktanya, Apple tampaknya terkejut dengan gelombang kecerdasan buatan yang tiba-tiba. Ketika ChatGPT dirilis, Federighi dan timnya dilaporkan bereksperimen dengan perangkat lunak tersebut selama beberapa minggu, namun mengakui bahwa mereka tidak dapat mengikuti perkembangan perangkat lunak tersebut, New York Times melaporkan pada bulan Mei. Ketika hal ini tercapai, sudah terlambat untuk melakukan hal lain: tinggal beberapa bulan lagi hingga WWDC 2023, dan Apple telah berfokus pada pengenalan kacamata data Vision Pro. Serangan AI kami tidak lagi dapat diluncurkan karena siklus pengembangan yang panjang.

Pratinjau alih-alih terburu-buru

WWDC tahun ini menunjukkan kompleksitas pengembangan AI dan pembelajaran mesin. Bahkan setelah satu tahun berlalu, Apple sebenarnya belum siap melancarkan serangan terhadap AI. Apple Intelligence, sebagaimana perusahaan menyebut kecerdasan buatannya mengacu pada istilah bahasa Inggris AI cerdas, tidak seperti perangkat lunak Apple biasanya, akan tersedia sepenuhnya bagi pelanggan beberapa bulan setelah WWDC. Sebaliknya, komponen penting seperti integrasi Siri atau ChatGPT yang ditingkatkan tidak akan menyusul hingga beberapa bulan kemudian. Meski begitu, ini hanya berfungsi dalam bahasa Inggris.

Bahkan kemitraan dengan OpenAI untuk mengintegrasikan ChatGPT mungkin merupakan produk jangka pendek. Menurut laporan dari Bloomberg, Apple sebenarnya ingin mengembangkan model bahasanya sendiri, namun tidak mampu memberikan hasil yang memuaskan dalam waktu pengembangan yang singkat. Fakta bahwa Anda dapat secara fleksibel mengandalkan layanan AI lain untuk mengisi kesenjangan ini hampir pasti disebabkan oleh fakta bahwa Apple tidak melihat perusahaan seperti OpenAI sebagai pesaing – karena mereka tidak menjual produk yang sama.

Keputusan mendasar

Pendekatan terhadap Intelijen Apple juga mencerminkan pendekatan berbeda Apple terhadap kecerdasan buatan. Meskipun banyak program pesaingnya mengandalkan pengumpulan data pengguna, Apple menekankan bahwa kecerdasan buatannya mengutamakan privasi pengguna. Hal ini dapat dipercaya karena tiga alasan: model bisnis Apple tidak bergantung pada pemrosesan data pelanggan; Perusahaan telah lama mengandalkan perlindungan privasi untuk mempromosikan produknya. Dengan mengendalikan perangkat keras, sebenarnya dapat memastikan bahwa sebagian besar perhitungan rumit dapat dilakukan langsung pada perangkat.

Untuk mencapai hal ini, perusahaan mengambil langkah yang tidak biasa: meskipun beberapa model lama juga didukung di Mac, yaitu semuanya menggunakan salah satu chip M Apple, kedua model saat ini dikecualikan dari iPhone itu sendiri. Meski iPhone 15 dan iPhone 15 Plus (baca ulasannya di sini) masih dijual, keduanya tidak mendukung Apple Intelligence. Keputusan sulit yang mungkin menghalangi banyak pembeli potensial.

Apple bungkam tentang alasan pastinya; Dalam wawancara dengan Gruber, CEO Apple Joe Giannandrea menyebutkan bahwa kombinasi bandwidth dan daya komputasi juga berperan, seperti yang diakui Craig Federighi saat ditanya. Para pengamat juga menduga hal ini: model iPhone 15 Pro, satu-satunya yang mendukung Apple Intelligence, juga merupakan iPhone pertama yang diberi RAM 8GB oleh Apple.

Lanjutkan seperti sebelumnya

Namun, itu tidak berarti iPhone lama tidak akan mendapatkan banyak fungsi AI baru dengan pembaruan iOS 18 mendatang pada musim gugur ini. Dari penyortiran foto otomatis baru hingga ringkasan email dalam pratinjau, sistem baru ini juga dilengkapi dengan fungsi-fungsi baru berdasarkan kecerdasan buatan dan pembelajaran mesin di luar cakupan kecerdasan Apple. Apple tetap setia pada satu hal selama presentasi: Apple memilih untuk tidak menyebut fitur AI-nya seperti itu.

sumber:Bola api yang berani, Waktu New York, Bloomberg, apel

READ  Tanggal rilis LEGO Brawls diumumkan - versi konsol dengan trailer baru - selanjutnya