Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Apple mengubur MacBook dengan chip Intel

Apple berada di depan pada akhir era internal Intel: Di masa depan, perusahaan tidak akan menjual satu Mac portabel tanpa chip silikon berbasis ARM Apple sendiri. Dengan diperkenalkannya MacBook Pro baru dengan M1 Pro dan M1 Max kemarin, Apple juga mengakhiri jajaran laptop Intel. Grup tersebut telah mengeluarkan varian x86 dari jajaran MacBook Air yang lebih murah, dan MacBook Pro i7 dan i9 sekarang menghilang.

Ini akan hadir di masa depan Lihat MacBook Pro dari M1 pada tahun 2020 ditambah total empat M1-Pro atau M1-Max, yang dapat dikonfigurasi secara berbeda. MacBook Air menempel pada chip M1-nya dan kemungkinan akan menjalani perbaikan tahun depan, seperti yang dapat didengar dari pabrik rumor. Siapa pun yang membutuhkan laptop Intel Mac harus puas dengan penjualannya, yang kemungkinan akan digunakan oleh dealer. Dengan efek langsung, pesanan dari Apple tidak mungkin lagi.

Lainnya dari Mac & i

Lainnya dari Mac & i

Lainnya dari Mac & i

Intel Mac masih tersedia di desktop — dan perusahaan belum membuat perubahan apa pun di sini. Mac mini dengan prosesor i5 generasi kedelapan (bukan i7) masih dipajang, serta iMac 27 inci dalam varian 3,1 hingga 3,8 Hz. Mac Pro tetap sepenuhnya berbasis Intel dan tanpa inovasi apa pun.

Dengan alias macOS 12 Monterey, Apple meluncurkan sistem operasi baru untuk Mac Senin depan. Untuk pertama kalinya, ini akan berisi fungsi yang hanya diaktifkan di Apple Silicon, termasuk fitur AI seperti dikte offline. Apple telah memberi dirinya waktu dua tahun untuk beralih ke chipnya sendiri; Komputer-komputer ini memulai debutnya pada musim gugur 2020.


(Sarjana)

ke halaman rumah

READ  Pembaruan untuk Fritzbox and Co.: Semua fungsi dan inovasi