Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Armenia: Joe Biden mengaku melakukan genosida, Turki mengkritik “intervensi di negara kita”

  • Menutup

  • Frederick Mayer

    Menutup

Presiden AS Joe Biden menyebutkan nama Genosida Armenia. Turki menanggapi dan mengundang duta besar Amerika.

Pembaruan dari Minggu, 25 April 2021 pukul 16.17: Turki terus mengkritik pengakuan Joe Biden atas Genosida Armenia. “Turki seharusnya tidak mengizinkan siapa pun untuk mengajarkannya tentang sejarah kami,” Menteri Luar Negeri Mevlut Cavusoglu menulis beberapa menit setelah pernyataan Biden diunggah di Twitter. “Kata-kata tidak dapat mengubah sejarah atau menulis ulang.” Presiden Recep Tayyip Erdogan menyatakan bahwa masalah tersebut tidak boleh “dipolitisasi oleh pihak ketiga” dan “disalahgunakan sebagai alat untuk campur tangan di negara kita.” Sebaliknya, pembahasan harus diserahkan kepada sejarawan.

Armenia: Joe Biden mengakui genosida, Turki mengkritik “kesalahan besar”

Perbarui 25 April 2021 pukul 6.45 pagi: Keputusan Presiden AS Joe Biden untuk mengakui Genosida Armenia di Kekaisaran Ottoman membuat hubungan AS-Turki tegang. Kementerian Luar Negeri Turki kini telah memanggil duta besar AS untuk Ankara. Ini dilaporkan oleh kantor berita Turki Anatolia.

Duta Besar David Satterfield diberitahu bahwa keputusan Joe Biden sangat dikecam dan bahwa Presiden AS tidak memiliki hak hukum atau moral untuk menilai sejarah Turki. Atas arahan Washington, Kementerian Luar Negeri Turki merumuskan tuntutannya “untuk memperbaiki kesalahan besar yang tidak memiliki tujuan apa pun selain memuaskan lingkaran politik tertentu”.

Genosida Armenia: Joe Biden memanggil Recep Tayyip Erdogan

+++ 19:15: Setelah percakapan teleponnya dengan Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan, Joe Biden secara resmi mengakui genosida yang dilakukan oleh Kekaisaran Ottoman terhadap rakyat Armenia. “Rakyat Amerika menghormati semua orang Armenia yang tewas dalam genosida yang dimulai 106 tahun lalu hari ini,” kata pernyataan yang dikeluarkan Gedung Putih pada hari peringatan pembantaian itu.

READ  North Carolina: Rekaman video kasus Andrew Brown tidak akan dirilis

Reaksi Turki langsung dan marah, seperti yang diharapkan. Mevlüt Çavuşolu, menteri luar negeri di bawah Recep Tayyip Erdogan, segera dan “sama sekali” menolak pengakuan Biden atas genosida tersebut. Ini didasarkan pada “populisme murni”. Politisi dari Partai Keadilan dan Pembangunan yang berkuasa menulis di Twitter: “Kami tidak memiliki apa pun untuk dipelajari dari siapa pun tentang masa lalu kami. Oportunisme politik adalah pengkhianatan terbesar terhadap perdamaian dan keadilan.” Sebelumnya, Cavusoglu telah memberi stasiun TV Turki pilihan untuk ” memperburuk hubungan dengan mitra NATO Turki. “”.

Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan dan Joe Biden di Istanbul. (Gambar arsip)

© Kantor Pers Presiden Turki / DPA

Genosida Armenia: Joe Biden berpegang teguh pada rencana – Ribuan orang mengingat para korban

+++ 12.45 PM: Sementara orang-orang masih menunggu Joe Biden untuk memenuhi deklarasinya dan mengakui Genosida Armenia lebih dari seratus tahun yang lalu, ribuan orang turun ke jalan di Armenia. Jumat malam, mereka mengenang sebanyak 1,5 juta korban genosida di Perang Dunia Pertama melalui estafet obor.

Prosesi pemakaman sebagian besar berlangsung damai. Menurut Agence France-Presse, para peserta membakar bendera negara Turki dan Azerbaijan.

Genosida terhadap orang Armenia: Joe Biden menyerukan Recep Tayyip Erdogan

Pembaruan dari 24 April 2021, 6:35: Joe Biden tampaknya berpegang pada rencananya untuk menyebut pembantaian penduduk Armenia di Kekaisaran Ottoman lebih dari 100 tahun yang lalu sebagai genosida. Presiden AS juga dikatakan telah memberi tahu mitranya dari Turki, Recep Tayyip Erdogan.

Seperti dilansir Reuters dan Bloomberg, antara lain Joe Biden disebut-sebut telah menghubungi Presiden Turki Erdogan pada Jumat malam soal masalah tersebut. Itu adalah percakapan pertama sejak Biden menjabat di Amerika Serikat. Kedua kepala negara sepakat untuk mengadakan pertemuan bilateral di sela-sela KTT NATO mendatang pada bulan Juni.

READ  Gadis Bill Gates: Ini terjadi dengan kekayaan luar biasa - putrinya hancur

Jika Joe Biden menggambarkan peristiwa yang terjadi lebih dari 100 tahun lalu sebagai genosida Armenia, itu akan merusak hubungan antara negara-negara NATO, Amerika Serikat dan Turki, menurut Ankara. Bundestag telah mengakui genosida dengan cara ini pada 2016. Erdoan kemudian menggambarkan hubungan antara Jerman dan Turki rusak secara permanen.

Genosida Armenia: Joe Biden berpegang teguh pada rencananya

Laporan pertama: Washington – Menurut informasi dari media Amerika, Presiden AS Joe Biden ingin secara resmi mengakui pembantaian orang-orang Armenia dalam Perang Dunia I sebagai genosida – sehingga menerima beban hubungan dengan Turki.

The New York Times dan Wall Street Journal melaporkan pada hari Rabu (21 April 2021) bahwa Biden kemungkinan akan melakukannya pada hari Sabtu, 24 April – jika dia tidak berubah pikiran tentang pertanyaan eksplosif ini di detik terakhir. Dia akan menjadi presiden AS pertama yang menggambarkan pembantaian itu sebagai genosida.

Joe Biden ingin mengakui Genosida Armenia: Konsekuensi untuk Turki dan Amerika Serikat

24 April 1915 menandai awal pembantaian orang-orang Armenia di Kekaisaran Ottoman. Genosida ini telah diakui oleh sekitar 30 negara. Diperkirakan antara 1,2 dan 1,5 juta orang Armenia dibunuh di pedalaman oleh tentara Kekaisaran Ottoman.

Joe Biden

Semua informasi dan berita tentang Presiden Amerika Serikat dapat ditemukan di Halaman topik Joe Biden.

Jane Psaki, juru bicara Gedung Putih, tidak ingin mengomentari berita tersebut, menurut New York Times. Namun dia mengatakan pemerintah “akan mengatakan lebih banyak pada hari Sabtu.” Menteri Luar Negeri Armenia Ara Ivazian mengatakan dalam sebuah wawancara, menurut surat kabar itu, bahwa pengakuan Amerika Serikat atas genosida akan menjadi “model moral” bagi banyak negara. “Ini bukan tentang Armenia dan Turki,” kata Evazyan. “Ini tentang komitmen kami untuk mengakui dan mengutuk genosida di masa lalu, sekarang, dan masa depan.”

READ  Korona di Italia: jadwal pembukaan ditetapkan untuk musim panas - "koridor hijau" untuk perjalanan ke daerah berisiko akan datang

Turki: Pengakuan Joe Biden tentang genosida dan Amerika Serikat memperburuk hubungan

Di bawah Recep Tayyip Erdogan, Turki sangat menentang penggunaan istilah genosida dan berbicara tentang perang saudara di mana ratusan ribu nyawa terbunuh di kedua sisi. Mengakui pembantaian itu sebagai genosida hanya akan memperburuk hubungan Amerika Serikat dengan Turki.

Misalnya, Menteri Luar Negeri Turki Mevlut Cavusoglu mengatakan dalam sebuah wawancara dengan surat kabar Turki Haber-Türk bahwa Amerika Serikat harus “menerima hukum internasional.” Pernyataan seperti itu tidak mengikat secara hukum, tetapi merusak hubungan. Jika Amerika Serikat menginginkannya, itu keputusan mereka.

Bundestag mengklasifikasikan pembantaian orang-orang Armenia pada Juni 2016 sebagai genosida. Ini memicu krisis diplomatik yang serius dengan Turki. Pada Desember 2019, Kongres AS juga mengakui pembantaian itu sebagai genosida dalam pemungutan suara simbolis. (Frederick Meyer, dengan APF)

Rubriklistenbild: © Kantor Pers Presiden Turki /