Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Art – Kassel – Ruangrupa menolak tuduhan anti-Semitisme – Budaya baru-baru ini

Castle (dpa) – Penjelasan harus segera ditambahkan pada karya yang baru-baru ini dikritik sebagai anti-Yahudi dalam Documenta 15, yang telah dibayangi oleh tuduhan anti-Semitisme. Dokumen ini diumumkan pada Rabu malam. Di dalamnya, arah artistik, kurator kolektif Indonesia Ruangrupa, menolak tuduhan terhadap karya kontroversial dan mengadvokasi perubahannya.

“Dengan intervensi ini, kemungkinan salah tafsir harus dicegah,” katanya. Dokumen Lima Belas menolak “kontroversi firasat” dari skandal anti-Semitisme berikutnya “dengan tawaran ini – tanpa penelitian yang beralasan”.

“Semua Penambangan Itu Berbahaya” oleh kelompok seni Indonesia Taring Padi telah dikritik karena penggambaran seseorang dengan kantong uang dan hidung panjang. Dia memakai hiasan kepala seperti kippah. Ini kemudian ditempel. Tak lama setelah dokumen dibuka, spanduk Taring Padi dicopot karena dianggap anti-Semit.

Dalam komentarnya, Ruangrupa menegaskan bahwa “setiap seniman bebas menggambar, menempel, atau memanipulasi karyanya.” Dalam hal ini, ada sesuatu yang tidak ditutup-tutupi, “tetapi sebagai keputusan estetis untuk merespons dengan apresiasi, kepekaan, dan kehati-hatian terhadap konteks langsung di mana karya itu disajikan.”

Menurut Ruangrupa, gambar tersebut mewakili kepemimpinan agama Islam di Indonesia, dan penutup kepala bukanlah kippah, melainkan “kubia” atau “biki” yang merupakan gaya klasik yang tersebar luas di Indonesia. Hal ini disampaikan oleh karakter yang berulang dalam bentuk pertunjukan wayang terkenal Indonesia – Wayang. Berbeda dengan kippah, kobia yang telah menjadi bagian dari pakaian nasional dan resmi Indonesia, sampai ke telinga.

Ruangrupa menjelaskan latar belakang ini kepada perwakilan kedua pemegang saham, kota Kassel dan negara bagian Hesse, serta pejabat anti-Semitisme negara bagian, Uwe Becker, menurut pernyataan dokumen tersebut. Kontributor menganggap bahwa kontribusi yang sedang dibahas sebagai anti-Semit harus dihapus dari pameran sampai masalah ini akhirnya diklarifikasi. Mereka telah mengambil posisi akhir atas kontribusi kontroversial Taring Padis berdasarkan evaluasi panel ahli yang dibentuk oleh para kontributor.

READ  Laporan Permintaan Global Untuk Pertumbuhan Pasar Squalene 2022-2029

Dokumen Lima Belas telah disertai dengan tuduhan anti-Semitisme selama berbulan-bulan. Banyak karya yang dikritik sebagai anti-Yahudi. Sehubungan dengan tuduhan tersebut, para kontributor telah menunjuk panel ahli yang terdiri dari tujuh cendekiawan untuk menemani Pameran Seni Dunia dalam beberapa bulan mendatang dari sudut pandang ilmiah.

Komisaris anti-Semit Hess, Baker pada hari Kamis menyerukan komitmen sosial yang lebih kuat terhadap anti-Semitisme. “Di mana pun itu berada di tangan masyarakat kita, baik dalam politik, bisnis, budaya atau sains, baik di klub, organisasi, dan asosiasi, kita harus lebih berkomitmen untuk memerangi permusuhan terhadap Israel,” katanya dalam pernyataan itu. Anti-Semitisme dan musuh-musuh Israel harus diturunkan dari panggung.

© dpa-infocom, dpa: 220818-99-429432 / 4