Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Artikel |  Bauernzeitung

Artikel | Bauernzeitung

minyak kelapa sawit

Sekarang jelas dalam kondisi apa minyak sawit Indonesia dapat diimpor ke Swiss di masa depan. Dewan Federal mengeluarkan dekrit yang relevan. S.

Ini akan mulai berlaku dalam beberapa bulan ke depan sehubungan dengan Perjanjian Perdagangan Bebas EFTA. Ini menyatakan bahwa hanya minyak sawit berkelanjutan yang dapat memperoleh manfaat dari manfaat moderat minyak sawit Swiss. Untuk memastikan pelaksanaan persyaratan ini, Dewan Federal telah membuat keputusan yang sesuai.

Sebagai bagian dari proses konsultasi, total 57 pendapat diterima pada rancangan dekrit, seperti yang diumumkan oleh Dewan Federal. Tidak ada pernyataan yang menolak rancangan peraturan atau mekanisme yang mendasarinya pada prinsipnya.

kondisi yang berbeda

Secara khusus, unit dengan total 10.000 ton minyak sawit mentah, stearin sawit dan minyak inti sawit dapat diperkenalkan. Kuota ini akan ditingkatkan secara bertahap selama lima tahun menjadi total 12.500 ton. Dalam kuota tersebut, tarif tidak akan dihilangkan, tetapi hanya akan diturunkan sekitar 20 hingga 40 persen.

Berbagai persyaratan untuk impor minyak sawit diatur dalam Peraturan. Untuk memastikan ketertelusuran, ini juga tidak boleh diangkut dalam tangki besar, tetapi hanya dalam wadah yang beratnya tidak melebihi 22 ton. Importir juga harus memberikan bukti kepatuhan terhadap tujuan keberlanjutan yang ditetapkan dalam perjanjian.

Hanya importir yang disetujui yang dapat mengajukan permohonan ke Sekretariat Negara Bidang Perekonomian (Seco) untuk persetujuan sertifikat keberlanjutan. Dengan deklarasi pabean, ia berjanji bahwa barang untuk setiap pengiriman individu juga disertifikasi melalui sistem sertifikasi masing-masing. Sebagai bagian dari kontrol tindak lanjut, ada juga opsi untuk memeriksa sertifikasi aktual barang dalam pengiriman individual.

Hormati kritikus minyak sawit

EFTA-Indonesia FTA disetujui oleh pemilih Maret lalu – meskipun ada rekomendasi dari Dewan Federal dan Parlemen, dengan relatif sempit 51,7 persen.

READ  Amsterdam meminta maaf atas kebijakan perbudakannya

Para penentang dan pendukung mengatakan setelah pemungutan suara bahwa implementasi perjanjian sekarang harus dipelajari dengan cermat. Pertanyaan terkait lingkungan dan kondisi kerja harus mendapat perhatian lebih di masa depan.

Indonesia, dengan populasi 265 juta, telah meningkat menjadi produsen minyak sawit terbesar di dunia dalam beberapa tahun terakhir. Sebagian besar hutan hujan di Indonesia dibuka untuk menghasilkan bahan mentah.