Berita Utama

Berita tentang Indonesia

AS: Aplikasi kencan Bumble mengutuk tersangka serangan Capitol

Departemen Kehakiman AS telah menangkap seorang pria yang dibunuh kemarin Badai di Gedung Capitol di Washington, 6 Januari Dia seharusnya berpartisipasi. Andrew Takei dari Texas dapat dihukum karena menggunakan aplikasi kencan, jaksa agung mengumumkan.

Dalam salah satu pesan, dia membual beberapa selfie dan mengklaim dia menghabiskan 30 menit di gedung pemerintah. Dia menulis untuk mencocokkannya di aplikasi kencan Bumble bahwa dia sudah ada “sejak awal.” Lagi pula, dia akan menjadi orang pertama yang disemprot dengan semprotan merica, “walaupun aku berdiri di sana.” Kemudian bagikan informasi pertandingannya dengan FBI Dengan.

Pendukung Presiden Amerika Serikat saat itu Donald Trump saya harus 6 Januari, US Capitol menyerbu Washington. Lima orang, termasuk seorang polisi, tewas.

Menurut pengaduan pidana, Taki seharusnya tidak hanya melanjutkan, tetapi juga menyerang petugas polisi. Tangkapan layar di mana terdakwa melaporkan pertandingan yang diwarnai hari itu tersedia bagi FBI sebagai bukti. Ada juga rekaman yang menunjukkan pria itu menyerang petugas polisi. Dia menggunakan semprotan merica dan memiliki apa yang dilaporkan sebagai senjata yang menyerupai cambuk logam.

Dalam dakwaan, kata dia, foto-foto di media sosial juga penting. Selain itu, Taake masuk ke sel radio dengan ponselnya yang digunakan di Capitol. Dikatakan bahwa pria itu sendiri belum mengomentari tuduhan tersebut.

Beberapa hari yang lalu, seorang peserta dalam badai kekerasan atas apa yang bisa dibilang sebagai institusi Amerika yang paling penting adalah untuk pertama kalinya Dihukum penjara. Pengadilan federal menghukum Paul Hodgkins, 38 tahun, delapan bulan penjara.