Berita Utama

Berita tentang Indonesia

AS memperingatkan Rusia tentang eskalasi – insiden antara drone dan jet tempur AS

AS memperingatkan Rusia tentang eskalasi – insiden antara drone dan jet tempur AS

NDia memperingatkan setelah terjadi insiden militer antara Amerika Serikat dan Rusia di atas Laut Hitam Pemerintah AS Moskow sebelum eskalasi. Direktur Komunikasi Dewan Keamanan Nasional AS John Kirby membantah laporan Moskow tentang insiden itu dan mengatakan pemerintah AS sedang mempertimbangkan untuk menerbitkan rekaman drone AS yang menghadapi dua pesawat Rusia untuk memberikan klarifikasi.

Kirby memperingatkan bahwa perilaku yang tidak pantas dari pilot Rusia dapat menyebabkan “salah perhitungan” antara angkatan bersenjata kedua negara. Mengacu pada perang agresi Rusia melawan Ukraina, dia berkata, “Kami tidak ingin perang ini meningkat melampaui apa yang telah dilakukannya terhadap rakyat Ukraina.”

Baca juga

Menurut Angkatan Darat AS, Drone militer AS MQ-9 Reaper Bertabrakan dengan jet tempur Rusia di wilayah udara internasional di atas Laut Hitam. Pasukan AS seharusnya menghancurkan pesawat tak berawak itu setelah tumbukan.

Rusia menyangkal kontak fisik. Sebaliknya, drone itu menabrak permukaan air setelah melakukan manuver mengelak yang tajam.

Kiev bertahan melawan serangan pesawat tak berawak AS

itu Angkatan Udara Ukraina Dia membela penggunaan drone pengintai AS di Laut Hitam. “Laut Hitam bukanlah laut internal Rusia, karena mereka telah menduduki Laut Azov dan menganggapnya milik mereka,” kata juru bicara Angkatan Udara Ukraina Yuriy Ihnat di televisi di Kiev pada Rabu malam. Negara-negara yang berbatasan dengan Laut Hitam juga merupakan anggota NATO, termasuk Turki dan Rumania, itulah sebabnya drone AS beroperasi di sana berdasarkan hukum.

itu Laut Hitam Di perbatasan dengan Rusia dan Ukraina. Duta Besar Moskow untuk Washington, Anatoly Antonov, mengkritik setelah kecelakaan itu bahwa pesawat Amerika yang jatuh itu berada ribuan kilometer dari rumah, dekat perbatasan Rusia. Ini adalah “provokasi”. Drone mengumpulkan data untuk Angkatan Bersenjata Ukraina untuk menyerang Rusia. Antonov mengatakan bahwa ini adalah “aktivitas yang tidak diperbolehkan”.

READ  Meksiko membebaskan tahanan yang disiksa

“Kami berharap Amerika Serikat menahan diri dari spekulasi media lebih lanjut dan menghentikan penerbangan di dekat perbatasan Rusia,” tulis Antonov di Telegram pada hari Rabu. “Kami menganggap tindakan apa pun yang melibatkan penggunaan senjata AS sebagai tindakan bermusuhan secara terbuka.”

Amerika Serikat menggunakan hukum internasional yang menyediakan penggunaan tersebut atas perairan netral diizinkan. Ihnat mengatakan di Kiev bahwa drone Amerika baru sudah digunakan untuk menggantikan yang jatuh. Insiden itu terjadi pada hari Selasa, tenggara Pulau Ular Ukraina di Laut Hitam.

Bagaimana Amerika Serikat menggambarkan insiden itu?

setelah informasi pasukan AS Drone itu sedang dalam penerbangan pengintaian rutin pada Selasa pagi. Dua jet tempur Su-27 Rusia beraksi dengan cara yang “berbahaya dan tidak profesional”. Dicegat di wilayah udara internasional di atas Laut Hitam. Markas besar regional Angkatan Bersenjata AS Eropa di Stuttgart (US Eucom) mengatakan bahwa jet tempur pertama kali menghabiskan bahan bakar di drone. Kemudian salah satu pesawat Rusia menyentuh baling-baling drone tersebut, lalu jatuh.

Baca juga

Perang Ukraina-Bakhmut

“MQ-9 kami sedang melakukan operasi rutin di wilayah udara internasional ketika dicegat dan ditabrak oleh pesawat Rusia,” kata Jenderal Angkatan Udara AS James Hecker. Juru bicara Pentagon Pat Ryder mengatakan jet tempur Rusia “merusak” baling-baling drone. Kemudian drone itu “tidak dapat diterbangkan” dan “tidak dapat dikendalikan” dan kemudian ditembak jatuh oleh angkatan bersenjata AS.

Menurut Rader, jet tempur Rusia sebelumnya terbang bersama drone selama sekitar 30 hingga 40 menit. Ada kemungkinan pesawat Rusia juga rusak akibat terkena baling-baling drone, namun berhasil mendarat di lokasi yang tidak diketahui.

Departemen Luar Negeri AS mengumumkan setelah insiden itu Duta Besar Rusia Mereka dipanggil di Washington. Juru bicara departemen Ned Price mengatakan Amerika Serikat ingin menyatakan “keberatan yang kuat terhadap intersepsi berbahaya dan tidak profesional” dari drone tersebut. Di Moskow, Duta Besar AS Lynn Tracy telah mengirimkan “pesan kuat” kepada Kementerian Luar Negeri Rusia.

READ  Penampilan pertamanya setelah turun takhta dalam balutan gaun berusia 17 tahun

Apa kata Rusia

itu Kementerian Pertahanan Rusia Namun, dia membantah bahwa jet tempurnya bertanggung jawab atas jatuhnya drone. Jet tempur mencegat drone Amerika. Namun, tidak ada “kontak” sama sekali, dan pesawat tempur juga tidak menggunakan senjatanya.

Sebaliknya, drone Amerika sedang mengintai “manuver kejutan” Moskow mengatakan “penerbangan tak terkendali dengan kehilangan ketinggian” dan kemudian menghantam permukaan air. Drone itu ditemukan “di wilayah Krimea”, yang dianeksasi oleh Rusia. Drone itu terbang “menuju” perbatasan Rusia.

Baca juga

politik Rusia

Kirby, juru bicara Dewan Keamanan Nasional AS, langsung membantah komentar yang dilontarkan Rusia. “Kami menolak penolakan Rusia,” katanya kepada CNN. Sementara itu, dia mengumumkan bahwa Amerika Serikat telah “mengambil tindakan” untuk memulihkan pesawat tersebut. “Jelas, kami tidak ingin orang lain memakainya lebih dari yang kami mau.”

Diplomat NATO di Brussel mengatakan mereka tidak mengharapkan eskalasi setelah insiden itu. Seorang pejabat militer Barat mengatakan kepada AFP bahwa saluran diplomatik antara Rusia dan Amerika Serikat harus membantu menenangkan situasi. “Saya kira saluran diplomatik akan mengurangi itu.”

Baca juga

Ron DeSantis, Gubernur Florida

Amerika Serikat telah lama melakukan penerbangan pengintaian di atas Laut Hitam, mengamati unit angkatan laut Rusia.

Menurut Pentagon, penerbangan AS dicegat oleh jet tempur Rusia berkali-kali. Tapi itu biasanya berarti jet tempur menemani penerbangan untuk sementara waktu dan bahkan mungkin meminta mereka untuk berbalik arah.

Drone penuai dapat digunakan untuk penerbangan pengintaian, tetapi juga untuk serangan rudal dan bom berpemandu laser. Dalam beberapa tahun terakhir, Angkatan Bersenjata AS telah kehilangan beberapa drone jenis ini – baik karena tabrakan atau tembakan musuh.

Anda dapat mendengarkan podcast WELT di sini

Untuk melihat konten yang disematkan, persetujuan Anda yang dapat dibatalkan untuk transfer dan pemrosesan data pribadi diperlukan, karena penyedia konten yang disematkan sebagai penyedia pihak ketiga memerlukan persetujuan tersebut [In diesem Zusammenhang können auch Nutzungsprofile (u.a. auf Basis von Cookie-IDs) gebildet und angereichert werden, auch außerhalb des EWR]. Dengan menyetel sakelar sakelar ke AKTIF, Anda menyetujui ini (yang dapat dicabut kapan saja). Ini juga termasuk persetujuan Anda untuk mentransfer Data Pribadi tertentu ke negara lain, termasuk Amerika Serikat, sesuai dengan Pasal 49(1)(a) GDPR. Anda dapat menemukan informasi lebih lanjut tentang ini. Anda dapat menarik persetujuan Anda kapan saja melalui sakelar dan Kebijakan Privasi di bagian bawah halaman.

“Kick-off” adalah podcast berita harian WELT. Topik teratas dianalisis oleh editor WELT dan tanggal hari ini. Berlangganan podcast di SpotifyDan Podcast apelDan Musik AmazonDan Podcast Google atau langsung melalui Umpan RSS.