Berita Utama

Berita tentang Indonesia

AS mengonfirmasi pembebasan sanksi yang dikenakan pada operator Nord Stream 2 | NDR.de – berita

Status: 20 Mei 2021 00.30

AS dan Jerman telah berdebat tentang pembangunan pipa Nord Stream 2 di Laut Baltik selama bertahun-tahun, dan sekarang pemerintah AS ingin setidaknya mencabut sanksi yang dikenakan pada peserta Jerman.

Pemerintah AS secara resmi membebaskan sanksi terhadap operator pipa Laut Baltik yang kontroversial, Nord Stream 2 dan manajer umum Jerman. Dalam laporan yang dikirim ke Kongres AS pada hari Rabu, Menteri Luar Negeri AS Anthony Blinken menulis bahwa pengabaian tindakan hukuman akan “demi kepentingan nasional Amerika Serikat.” Namun, sanksi akan dikenakan pada beberapa kapal Rusia dan perusahaan transplantasi. Laporan tersebut mengatakan bahwa Nord Stream 2 AG yang berbasis di Swiss dan direktur pelaksananya Matthias Warnig terlibat dalam kegiatan yang melanggar hukum pidana AS. Menerapkan tindakan hukuman akan memiliki “efek negatif pada hubungan antara Amerika Serikat, Jerman, Uni Eropa, dan sekutu serta mitra Eropa lainnya.”

Informasi tambahan

The Climate Foundation bertujuan untuk membantu menyelesaikan pipeline Nord Stream. Menurut DUH, Anggaran Dasar diabaikan. Lebih

Laporan itu mengatakan bahwa pengecualian dari sanksi akan menciptakan ruang untuk pembicaraan diplomatik dengan pemerintah Jerman tentang “risiko yang ditimbulkan oleh pipa Nord Stream 2 yang telah selesai untuk keamanan energi di Ukraina dan Eropa.” Selain Warnig, aturan pengecualian mencakup pengelolaan penuh Nord Stream 2. Anak perusahaan raksasa energi Rusia Gazprom, yang berkantor pusat di kota Zug, Swiss, bertanggung jawab atas perencanaan, konstruksi, dan pengoperasian pipa selanjutnya, yaitu hampir selesai.

Kritik multi-partai di Kongres AS

Di Kongres AS, yang mengesahkan RUU sanksi terhadap pembangunan Nord Stream 2 pada 2019, keputusan pemerintah saat ini telah menuai kritik bipartisan. Ketua Komite Urusan Luar Negeri Senat, Demokrat Bob Menendez, mengatakan pemerintahan Biden harus melakukan segala daya untuk menghentikan penyelesaian pipa. Ini juga termasuk sanksi terhadap Nord Stream 2 AG dan direktur pelaksananya. Senator Republik Jim Risch berbicara tentang “hadiah” untuk Presiden Rusia Vladimir Putin.

READ  Kemacetan lalu lintas tanker LNG - Pakar: 'Kerusakan mungkin mencapai miliaran'

Mas: “Tetaplah berbicara satu sama lain sekonstruktif mungkin.”

Media AS telah melaporkan pada hari Selasa bahwa Biden ingin membebaskan sanksi terhadap Nord Stream 2 AG. Dia disambut di Berlin: Menteri Luar Negeri Jerman Heiko Maas mengatakan pada hari Rabu bahwa pemerintah federal melihat ini sebagai “langkah menuju kita”. Penting agar kita “terus mendiskusikan masalah satu sama lain secara konstruktif mungkin”. Pemerintah Jerman berpegang pada pipa € 9 miliar, meskipun ada kritik dari negara UE lainnya. Maas mengatakan Nord Stream 2 adalah satu-satunya masalah di mana Jerman dan Amerika Serikat memiliki “pandangan yang berbeda secara fundamental”. Kita sekarang harus melihat “Proyek ini tidak meningkatkan beban kerja sama kita yang sangat baik dengan cara apapun”. Tiga bulan berikutnya harus digunakan hingga laporan Departemen Luar Negeri berikutnya kepada Kongres tentang Nord Stream 2 untuk membahas lagi bagian-bagian proyek yang bermasalah. Laporan jatuh tempo setiap 90 hari.

Walikota Sassnitz: “Selamat siang.”

Akibatnya, ancaman sanksi terhadap pelabuhan Sassnitz seharusnya tidak lagi dapat ditegakkan. Musim panas lalu, senator AS mengancam akan memberlakukan pembatasan pada pelabuhan sebagai basis pekerjaan konstruksi pipa. Walikota Sassnitz dan pekerja pelabuhan harus mengantisipasi pembatasan perjalanan ke Amerika Serikat.

Informasi tambahan

Pekerjaan sedang dilakukan untuk memasang pipeline Nord Stream 2.

Pemerintah AS menentang pembangunan pipa, tetapi tampaknya ingin meningkatkan hubungan dengan Jerman.
luar

Walikota Sassnitz Frank Kracht (D-Link) berbicara dengan NDR1MV tentang “hari yang baik”. “Dari sudut pandang saya, ini adalah kelanjutan konstan dari presiden baru untuk meningkatkan hubungan Jerman-Amerika,” katanya, Rabu. Kracht menggambarkan pengabaian sanksi sebagai “pertanda baik bagi kota dan pelabuhan feri kami Sassnitz-Mukran GmbH”. Kota ini memiliki 90 persen operasi pelabuhan penyeberangannya. Kracht mengatakan topik sanksi seringkali membebani diskusi dengan perusahaan lain. “Itu sangat sulit dan juga terhalang beberapa perundingan. Tapi untungnya, ancaman dari ketiga senator tetap ada dan tidak ada sanksi yang diterapkan,” tambahnya.

READ  Berlin bersiap untuk mengevakuasi staf kedutaan dari Ukraina

Selama bertahun-tahun telah terjadi perselisihan mengenai pipa Laut Baltik

Pipa tersebut telah menjadi titik lengket utama dalam hubungan Jerman-Amerika selama bertahun-tahun. Washington tetap sangat menentang pipa gas alam. Seperti pendahulunya Trump, Presiden Biden berpendapat bahwa Jerman dan Eropa akan semakin bergantung pada Rusia. Namun, dalam perselisihan jalur pipa, Washington tidak ingin membahayakan hubungan dengan Jerman yang telah menghangat lagi setelah tahun-tahun Trump.

Asesori bangunan yang bagus sebagai finishing

Pembangunan pipa gas alam dari Rusia melintasi Laut Baltik ke Jerman sebagian besar telah selesai. Di perairan Jerman, ia kehilangan 13,9 km dari garis tunggal dan 16,8 km dari garis kedua. Setelah selesai, Nord Stream 2 diharapkan dapat mengangkut 55 miliar meter kubik gas alam dari Rusia ke Jerman setiap tahunnya. Dua jalur pertama dioperasikan antara Vyborg di Rusia dan Lubmin di Pomerania Barat pada tahun 2011.

Informasi tambahan

Kapal peletakan pipa "Fortuna" Dalam perjalanan dari pelabuhan Wismar ke Laut Baltik pada Desember 2020. © NDR Foto: Christoph West

Kantor Federal yang bertanggung jawab telah mengaktifkan kembali izin dua kilometer di wilayah Baltik Jerman. Lebih

Manuela Schwitzig (Partai Sosial Demokrat), Perdana Menteri Mecklenburg-Western Pomerania dan Duta Besar Rusia untuk Berlin Sergei Nchaijo mengunjungi stasiun bongkar muat gas di Nord Stream 2. © dpa-Bildfunk Foto: Jens Büttner

Perdana Menteri Schwarzig telah menyetujui lagi jalur pipa tersebut – terlepas dari meningkatnya permintaan untuk menghentikan proyek tersebut. Lebih

Itu "Academic Chersky" Itu ditarik dari pelabuhan Wimar.  © Christoph West Foto: Christoph West

Laju pembangunan pipa Laut Baltik semakin meningkat. Saat ini, kapal lain sedang beroperasi untuk meletakkan pipa di Denmark. Lebih

Topik ini dalam program ini:

Radio NDR 1 MV | Berita | 19/5/2021 | 06:00.

Logo NDR