Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Asal Usul Angka: Bisakah Neanderthal Benar-benar Menghitung?

D’Errico mengesampingkannya sebagai pola dekoratif. Takik diatur tidak merata untuk itu. Sebagai perbandingan, ia menggunakan tulang gagak berusia 40 ribu tahun dari kamp Neanderthal di Krimea. Ada juga celah di atasnya, tujuh di antaranya. Seperti Derico dan timnya Di majalah PLOS ONE Menulis, analisis statistik menunjukkan bahwa sayatan ini diatur dengan keteraturan yang sama seolah-olah para peserta dalam eksperimen itu menghias tulang dengan sayatan biasa. Namun, tanda pada tulang Les Pradelles tidak sesuai dengan pola ini, karena terdistribusi secara tidak teratur. Pengamatan ini dan asumsi bahwa goresan-goresan itu terjadi dalam waktu singkat membuat para arkeolog menyimpulkan bahwa goresan-goresan itu mungkin murni fungsional daripada dekoratif. Jika demikian, tanda hubung dapat mendokumentasikan informasi digital.

Mengapa manusia purba membutuhkan angka?

Tulang dari Les Pradelles bukanlah temuan yang terisolasi. Selama penggalian di gua perbatasan Afrika Selatan, misalnya, para arkeolog menemukan tulang babon berusia sekitar 42.000 tahun, yang juga beralur. Menurut D’Errico, orang-orang dengan anatomi modern mungkin telah menulis angka pada mereka. Analisis mikroskopisnya terhadap 29. retakan terungkapMereka menggaruk dengan empat alat yang berbeda, dan dengan demikian mungkin pada empat kesempatan yang berbeda. Dalam pandangannya, penemuan-penemuan yang dibuat selama 20 tahun terakhir mendukung asumsi bahwa manusia purba mulai beberapa ratus ribu tahun lebih awal untuk membuat goresan-goresan telanjang daripada yang diperkirakan sebelumnya. Akibatnya, persepsi yang lebih tinggi mungkin telah dimulai jauh lebih awal.

Tapi apa yang memotivasi manusia purba untuk menciptakan sistem bilangan? Tesis Derico: mengukir dan menggores tulang itu sendiri, yaitu membuat artefak. Hipotesisnya adalah salah satu dari hanya dua teori yang diketahui tentang asal usul bilangan. Seorang arkeolog dari Universitas Purdue membayangkan skenario berikut: Pada awalnya ada peluang. Sedini manusia pria berdiri Mereka sering secara tidak sengaja meninggalkan bekas luka pada tulang hewan selama penyembelihan, di beberapa titik menyadari bahwa mereka juga dapat melengkapi tulang dengan pola. Salah satu contohnya adalah cangkang berusia 430.000 tahun yang ditemukan di Trinill di pulau Jawa, Indonesia. Lompatan dalam perkembangan kognitif ini diikuti oleh yang lain: Pada titik tertentu, manusia purba mulai memberi makna pada tanda-tanda tertentu – dan mungkin juga angka. Tulang hyena di Les Pradelles mungkin adalah contoh tertua yang diketahui, kata Derico. Menurutnya, retakan akhirnya mengarah pada penemuan angka seperti 1, 2 dan 3.

READ  Komentar baru di Nature: Pedoman untuk konservasi yang adil dan efisien

D’Errico, yang juga merupakan bagian dari tim manajemen QUANTA, memahami bahwa skenarionya memiliki celah. Tidak jelas lingkungan budaya atau sosial apa yang sebenarnya menyebabkan manusia purba memotong celah di tulang dan artefak lainnya dan mengaitkan tokoh dengan mereka di beberapa titik.

Bukankah retakan selalu berupa angka?

Oleh karena itu, rekan QUANTA, Núñez dan beberapa ahli yang tidak terlibat dalam proyek menyarankan agar berhati-hati. Sulit untuk menafsirkan artefak seperti tulang belulang Les Pradelles. Karenley Offerman dari University of Colorado di Colorado Springs mengacu pada “tongkat surat” yang digunakan oleh orang Aborigin Australia. Ini biasanya terdiri dari sepotong kayu datar atau silinder dan dihiasi dengan garis berlekuk. Takik tampaknya mewakili nilai numerik — tetapi banyak yang tidak, arkeolog kognitif menjelaskan.

konter? | Tulang babon berusia 42.000 tahun (tiga tampilan) ditemukan di Gua Perbatasan Afrika Selatan. Ini mungkin berfungsi sebagai alat bantu penghitungan.

Pierce Kelly setuju. Profesor Antropologi Linguistik di University of New England, AustraliaPemeriksaan “hutan kedutaan” Dan saya menemukan bahwa beberapa batang terlihat seperti retakan, tetapi sebenarnya bukan daftar penghitungan, melainkan pengingat visual. Ini akan membantu pengirim pesan mengingat detail konten. Tongkat juga cocok untuk menyampaikan pesan yang sangat berbeda, kata Wunyungar, yang berasal dari komunitas adat Gooreng Gooreng dan Wakka Wakka. “Beberapa kayu digunakan untuk perdagangan, makanan, peralatan, atau senjata,” kata Wunyungar. Orang lain dapat menyampaikan pesan perdamaian setelah perang.