Berita Utama

Berita tentang Indonesia

asap terburuk | DiePress.com

Emisi dari kebakaran hutan menimbulkan risiko kesehatan yang lebih besar daripada proses pembakaran lainnya. Tapi detailnya kabur.

Pada tahun 2015, sementara salah satu kebakaran terburuk yang merusak hutan rawa terbakar di Indonesia, diperkirakan 106.000 orang meninggal. Hewan juga menderita, seperti orangutan Kalimantan. Tidak diketahui berapa banyak dari mereka yang mati, tetapi para peneliti yang dipimpin oleh WM Erb (Universitas Rutgers), yang telah memantau populasi selama bertahun-tahun, mengambil kesempatan untuk mendokumentasikan konsekuensi dari polusi udara: hewan-hewan itu mengurangi aktivitas mereka dan pergi ke tempat mereka sendiri. cadangan lemak, yang dapat diukur dalam urin, yang diambil para peneliti dari Bumi, dan menduga bahwa sistem kekebalan membutuhkan lebih banyak energi (Laporan Ilmiah 8: 7607).

Anda tidak bisa lebih tepatnya tentang hewan di alam liar, tetapi ini tentang manusia: Ketika kebakaran terbesar dalam ingatan hidup terjadi di California musim gugur yang lalu – “Dixie Fire” seluas 3.900 kilometer persegi – petugas pemadam kebakaran berhenti sebentar di Mary Prunicki Sebelum dan setelah operasi (Stanford), mereka mengisi kuesioner dan mengambil darah (Alam 550, hal. 559). Prunicki adalah seorang ahli biologi yang mengkhususkan diri dalam polusi udara. Dia ingin mencari tahu apa itu asap dari kebakaran hutan di alam – “kebakaran hutan” sangat sempit, rawa dan sabana terbakar, “kebakaran semak” bahasa Inggris lebih baik – sangat berbahaya, lebih berbahaya daripada pembakaran lainnya.

READ  Adegan Pasar Pelapis Antimikroba Masa Depan Ditetapkan Untuk Mencatat Pertumbuhan Signifikan Hingga 2030 - GBS News