Berita Utama

Berita tentang Indonesia

ASEAN dan FIFA mempromosikan inklusi melalui olahraga

60 peserta, termasuk perwakilan dari asosiasi anggota FIFA, pejabat pemerintah dan atlet dari negara-negara anggota ASEAN, berkumpul pada 2 Maret untuk webinar ASEAN-FIFA tentang desain global stadion sepak bola dan fasilitas olahraga.

Webinar menyediakan platform untuk mempromosikan akses inklusif bagi penyandang disabilitas ke stadion sepak bola dan fasilitas olahraga dan untuk mengumpulkan umpan balik tentang bagaimana federasi sepak bola dan otoritas terkait bekerja sama untuk menerapkan desain universal di ruang mereka.

Menghadiri acara olahraga dan kegiatan olahraga lainnya merupakan bagian penting dari budaya dan tradisi di negara-negara ASEAN. Webinar mengungkapkan keyakinan bahwa olahraga harus inklusif dan fasilitas olahraga harus dapat diakses oleh semua orang. Hal ini pada gilirannya menyebabkan semakin pentingnya dalam proses desain dan perencanaan.

Kepala Departemen “Pembangunan Manusia Masyarakat Sosial Budaya ASEAN”, Rodora T. Babaran, mencatat bahwa negara-negara ASEAN menunjukkan minat yang meningkat untuk menjadi tuan rumah acara olahraga besar, yang juga dapat memberikan kontribusi positif bagi kemakmuran sosial ekonomi Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara. Wilayah.

Joyce Cook, Kepala Tanggung Jawab Sosial Perusahaan dan Pendidikan di FIFA, mengatakan: “Kami menyambut baik komitmen para pemangku kepentingan di seluruh kawasan, yang telah berkumpul hari ini dengan tujuan bersama untuk meningkatkan fasilitas olahraga dan menjadikannya tempat yang inklusif dan ramah bagi semua orang.

“Kami berharap dapat melanjutkan dan mendukung upaya ini. Sebagai penyandang disabilitas, saya tahu secara langsung pentingnya pekerjaan ini dan peluang komprehensif yang dapat ditawarkan oleh permainan terindah. Kami harus memastikan bahwa banyak penyandang disabilitas di kawasan ASEAN mendapatkan keuntungan dari kesempatan yang sama di seluruh dunia”.

Timmy Setiawan, Arsitek dari Unitri Cipta Consultant, telah berbagi pengalamannya menerapkan desain global untuk proyek-proyek di Indonesia, termasuk Stadion Lukas Enembe di Papua, Stadion Manahan di Solo, dan Stadion Internasional Jakarta yang akan segera dibuka, sebagai bagian dari persiapan U -20 Piala Dunia FIFA. Indonesia 2023.

Pertukaran dengan peserta dan pembicara kemudian berkisar pada masalah bagaimana memenuhi standar minimum dengan sumber daya terbatas, bagaimana penyelenggara dapat meningkatkan partisipasi penyandang disabilitas dalam acara olahraga melalui langkah-langkah yang tepat dan pentingnya melibatkan penyandang disabilitas dalam proses perencanaan olahraga. fasilitas untuk menguji akses dan keamanan.

Inisiatif ini merupakan bagian dari Rencana Kerja Sama ASEAN-FIFA 2021-2022 yang diadopsi oleh Pertemuan Menteri Olahraga ASEAN dan juga berkontribusi pada implementasi Rencana Aksi ASEAN untuk Olahraga 2021-2025.

Association of Southeast Asian Nations (ASEAN) adalah asosiasi regional yang mempromosikan kerja sama ekonomi, politik dan keamanan di antara sepuluh anggotanya, yaitu Brunei Darussalam, Kamboja, Indonesia, Laos, Malaysia, Myanmar, Filipina, Singapura, Thailand, dan Vietnam.