Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Asteroid 2024 MK melintas dekat Bumi, mengubah orbitnya

Asteroid 2024 MK melintas dekat Bumi, mengubah orbitnya

  1. Beranda
  2. Mari kita tahu

Dia menekan

Tamu langka di orbit Bumi: asteroid 2024 MK. NASA kini telah merilis gambar yang mengungkap lebih banyak tentang benda angkasa tersebut.

Pembaruan dari 4 Juli, 17:45: Pada tanggal 29 Juni, asteroid 2024 MK mendekati Bumi. Peristiwa ini dipantau secara ketat oleh NASA menggunakan radar Goldstone miliknya. Ia mengambil gambar asteroid yang berukuran sekitar 150 meter dan ditemukan beberapa hari sebelum terbang melintasi Bumi. Oleh karena itu, hanya sedikit informasi yang tersedia tentang dia sampai saat itu. NASA kini telah menerbitkan foto-foto asteroid tersebut, yang banyak diperlihatkan kepada para ahli. Detail seperti cekungan, punggung bukit, dan bongkahan batu berukuran sekitar sepuluh meter terlihat di permukaan.

Asteroid seukuran 2024 MK (sekitar 150 meter) jarang terbang mendekati Bumi. Oleh karena itu, NASA mengamati asteroid tersebut lebih dekat dan mengambil banyak gambar. © NASA/JPL, Caltech

Lintasan jarak dekat seperti yang terjadi pada MK 2024, yang hanya berjarak sekitar 290.000 kilometer antara Bumi dan asteroid, jarang terjadi. Menurut NASA, fenomena ini rata-rata hanya terjadi setiap beberapa dekade. Oleh karena itu, Jet Propulsion Laboratory (JPL) NASA berusaha mengumpulkan data sebanyak-banyaknya tentang objek tersebut. Lance Benner dari JPL, yang memimpin observasi, Ia mengungkapkan antusiasmenya“Ini adalah kesempatan luar biasa untuk mempelajari sifat fisik asteroid dekat Bumi dan mendapatkan gambar detailnya.”

Lintasan ini telah mempengaruhi jalur asteroid: kini dibutuhkan waktu 24 hari lebih sedikit untuk mengorbit Matahari satu kali. Namun menurut NASA, hal tersebut tidak akan menimbulkan ancaman bagi Bumi di masa depan.

Laporan pertama tanggal 28 Juni 2024: Munich – Asteroid melewati Bumi di luar angkasa setiap hari – kebanyakan berukuran sangat kecil sehingga tidak menimbulkan bahaya. Benda langit raksasa jarang mendekati Bumi dan jarang mendekati Bulan. Namun hal inilah yang terjadi menjelang Hari Asteroid tahun ini, yang diperingati setiap tahun pada tanggal 30 Juni: setelah “planet pembunuh” yang berjarak sekitar 6,6 juta kilometer dari Bumi pada Kamis (27 Juni), kali ini ukurannya lebih kecil. Asteroid. Sedikit, tapi ia “berjalan melintasi” Bumi dalam proporsi kosmik.

READ  PS5 kaufen: Ticker am 31.01. – Diese Händler könnten am Montag die Konsole verkaufen

Asteroid 2024 MK berukuran 120 hingga 260 meter dan lebih dekat ke Bumi dibandingkan Bulan.

Setelah asteroid berukuran besar 2,5 km pada 27 Juni lalu, asteroid bernama 2024 MK ini terlihat cukup kecil. Badan Antariksa Eropa memperkirakan ukurannya sekitar 120 hingga 260 meter. Pada tanggal 29 Juni pukul 15:46 (CEST) ia akan terbang melewati Bumi dengan kecepatan sekitar 34.000 km/jam. Yang mencolok adalah jaraknya dari planet kita: jaraknya tidak melebihi sekitar 290.000 km, dan bahkan Bulan, dengan rata-rata 380.000 km, lebih jauh dari Bumi dibandingkan jarak asteroid 2024 MK saat terbang melintas.

Dengan ukurannya, 2024 MK termasuk dalam kelompok asteroid, yang menurut badan antariksa AS NASA, terdapat sekitar 25.000 sampel yang berada di dekat Bumi. Sejauh ini baru sekitar empat puluh persen dari asteroid tersebut yang telah ditemukan, dan 2024 MK masih belum diketahui hingga saat ini. Asteroid tersebut baru ditemukan pada 16 Juni 2024, sekitar dua minggu sebelum mendekati Bumi.

Asteroid mendekati Bumi.  (gambar ikon)
Asteroid mendekati Bumi. (Avatar) © DPA/NASA

Asteroid 2024 MK tidak menimbulkan ancaman apa pun bagi Bumi

NASA memperkirakan asteroid berukuran 140 meter akan menghantam Bumi kira-kira setiap 20.000 tahun. Hal ini menimbulkan kawah berdiameter satu hingga dua kilometer yang dapat menimbulkan banyak kematian, terutama di kawasan padat penduduk. Namun, dalam kasus asteroid 2024 MK, semua hal tersebut tidak berlaku.

Angka ancaman asteroid.
Angka ancaman asteroid. ©NASA

Para ahli sepakat bahwa meskipun jaraknya kecil, tidak ada bahaya bagi tanah. “MK 2024 ditemukan beberapa hari yang lalu. Asteroid sebesar ini yang mendekati Bumi adalah peristiwa yang jarang terjadi, tetapi tidak ada risiko tabrakan.” Digarisbawahi Begitu pula Richard Muesel, kepala pertahanan asteroid di Badan Antariksa Eropa.

READ  Meta menawarkan tips bagaimana menghindari komisi Apple saat memasang iklan

Asteroid 2024 MK dapat diamati menggunakan teleskop amatir kecil

Karena jarak asteroid tersebut sangat dekat dengan Bumi, ia dapat dilihat menggunakan teleskop amatir kecil pada saat ia mendekat. Namun, di lokasi pengamatan pasti gelap. Dari Belahan Bumi Selatan, Anda dapat mengamati asteroid sebelum jarak terdekatnya, dan di Belahan Bumi Utara, Anda dapat mengamatinya dengan lebih baik setelahnya, katanya. berita Pusat Koordinasi Objek Dekat Bumi ESA.

Apa yang harus dilakukan jika asteroid mengancam Bumi?

Ketika asteroid mencapai ukuran tertentu, mereka bisa berbahaya bagi Bumi, itulah sebabnya sistem teleskop otomatis terus-menerus mencari asteroid yang berpotensi berbahaya di langit. Badan Antariksa Eropa antara lain memiliki sistem peringatan dini untuk tujuan ini. Asteroid yang mungkin berada sangat dekat dengan Bumi di masa depan sering terlihat. Namun, terdapat kesenjangan pengamatan: asteroid yang terbang menuju Bumi dari arah matahari tidak dapat dilihat dalam waktu – seperti asteroid yang meledak di Pegunungan Ural Rusia pada tahun 2013. Kesenjangan ini harus diisi oleh teleskop luar angkasa.

Selain mencari asteroid berbahaya, penelitian juga dilakukan pada apa yang disebut “pertahanan planet”, yang berkaitan dengan apa yang harus dilakukan jika terjadi ancaman asteroid. Uji praktik pertama di luar angkasa dilakukan pada musim gugur tahun 2022: wahana antariksa Dart milik NASA bertabrakan dengan asteroid kecil Dimorphos dan Hal ini mengubah arah secara signifikan. Namun ada juga konsep defensif teoretis, seperti: Bom nuklir terhadap asteroid.

Bagi Anda yang ingin melihat asteroid dengan mata kepala sendiri tanpa memiliki teleskop, ada kabar baik. Proyek Teleskop Virtual berencana untuk melihat asteroid tersebut beberapa jam setelah penerbangannya mengelilingi Bumi, mulai pukul 11 ​​malam. Untuk tampil di siaran langsung. (tagihan belum dibayar)