Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Astronomi: Awan antarbintang mungkin menyebabkan zaman es saat ini

Astronomi: Awan antarbintang mungkin menyebabkan zaman es saat ini

Beberapa juta tahun yang lalu, tata surya kita bergerak melalui awan gas dan debu padat antarbintang, menekan gelembung pelindungnya sehingga Bumi terpapar langsung ke medium antarbintang, dan mungkin saja kita telah memasuki zaman es terkini. Setidaknya itulah yang dia katakan Teori sekarang diterbitkan Oleh astronom Merav Ofer dari Universitas Boston. Dia dan rekan-rekannya menyimpulkan bahwa pertemuan dengan sistem awan gas yang tinggi dua hingga tiga juta tahun yang lalu mungkin telah menyebabkan apa yang disebut heliosfer, yang saat ini meluas hingga jarak lebih dari 100 unit astronomi (AU), menjadi hanya 0. 2 AU terkompresi. Ini berada di dalam orbit Merkurius. Di Bumi, kurangnya perlindungan mungkin telah menyebabkan perubahan mendasar, misalnya pada iklim.

iklan


Analisis ini dimungkinkan oleh pengumpulan data ekstensif dari Teleskop Luar Angkasa Gaia Eropa, yang menghasilkan peta 3D yang akurat dari benda-benda langit dan objek-objek seperti sistem awan LRCC (Local Band of Cold Clouds). Over dan timnya menggunakan ini untuk menghitung ulang jalur tata surya kita dan menemukan kontaknya. Oleh karena itu, simulasi tambahan dapat menunjukkan dampak pertemuan tersebut terhadap heliosfer. Ini terdiri dari angin matahari, yang biasanya mendorong medium antarbintang dengan sangat kuat sehingga sebagian besar wilayah tata surya tidak bersentuhan dengan material antarbintang. Menurut perhitungan, materi awan antarbintang yang relatif padat memampatkannya sedemikian rupa sehingga mencapai planet bagian dalam.

Apa dampak kontak ini terhadap Bumi dan iklim masih perlu dipelajari, tulis Ofer. Namun, jelas bahwa jumlah hidrogen netral yang relatif besar di awan gas mungkin telah mengubah kimiawi atmosfer bumi. Menurut teori, hal ini bisa menghilangkan lapisan ozon dari tingkat yang lebih dalam dan akhirnya menyebabkan bumi menjadi dingin. Faktanya, ditemukan bahwa lebih banyak partikel radioaktif yang mencapai permukaan bumi pada waktu itu. Terakhir, kelompok peneliti tersebut menyatakan bahwa genus kera besar yang menjadi asal muasal manusia modern juga muncul pada masa ini. Selain kedekatan sementara ini, kelompok tersebut tidak memiliki bukti adanya hubungan.

READ  Star Wars Outlaws - Ubisoft Menampilkan Lebih dari 10 Menit Berbagai Gameplay dan Info Pengembang (Pembaruan) - SHOCK2

Secara keseluruhan, simulasi menunjukkan bahwa Bumi terpapar langsung ke medium antarbintang selama beberapa ratus ribu hingga satu juta tahun saat ia bergerak melalui awan antarbintang. Astronom mengakui bahwa saat ini tidak mungkin mengetahui konsekuensi pastinya. Namun, kedekatannya dengan peristiwa penting dalam sejarah Bumi modern seharusnya menarik banyak perhatian untuk dipelajari; Ofer sendiri ingin melihat lebih banyak penelitian tentang topik ini dan mengatakan bahwa kami baru saja memulai. Ini bukanlah karya pertama yang menunjukkan pengaruh jalur Matahari melalui Bima Sakti di Bumi. Pekerjaan penelitian saat ini Kini telah diterbitkan di jurnal ilmiah Nature Astronomy, dan juga dikerjakan oleh astrofisikawan kontroversial Avi Loeb.


(meh)

Ke halaman beranda