Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Australia sebelum pemilu: Dua pria, banyak masalah – Politik

Pada 21 Mei, seluruh benua akan memilih Parlemen baru. Tidak, bukan Eropa. 17 juta warga Australia diundang untuk memilih. Topik utama diskusi – migrasi, perlindungan iklim dan hubungan dengan China – mirip dengan kita – tetapi perspektifnya seringkali sangat berbeda.

[Wenn Sie aktuelle Nachrichten aus Berlin, Deutschland und der Welt live auf Ihr Handy haben wollen, empfehlen wir Ihnen unsere App, die Sie hier für Apple- und Android-Geräte herunterladen können.]

Di antara para pria: para kandidat
Dua pria bersaing untuk posisi perdana menteri. Perdana Menteri Scott Morrison (54) berasal dari Partai Liberal yang termasuk dalam spektrum konservatif di Australia. Secara tradisional membentuk koalisi dengan Partai Nasional. Koalisi telah berkuasa sejak 2013, di bawah kepemimpinan Morrison sejak 2018. Di Australia, pemimpin kelompok parlemen terbesar secara otomatis menjadi perdana menteri. Tetapi ini berarti bahwa konflik internal partisan dapat berubah menjadi krisis pemerintahan tingkat negara bagian.

Lawannya adalah Sosial Demokrat Anthony Albanese (59). Mantan pegawai bank itu menjadi Anggota DPR selama seperempat abad dan menjabat sebagai Menteri Infrastruktur, Transportasi, Pembangunan Daerah, dan Pemerintah Daerah. Namun, orang Alba berpegang teguh pada citra seorang karyawan yang sadar. Partainya saat ini memimpin dalam jajak pendapat.

Rival Besar: Perjuangan Dengan China

Ada keheningan. Ini memang tingkat eskalasi yang lebih tinggi di ranah diplomasi. China dan Australia tidak ada lagi yang bisa dikatakan satu sama lain. Saat ini tidak ada pertukaran di tingkat pemerintahan. Selama beberapa dekade, Australia menganggap dirinya sebagai kekuatan dominan di Indo-Pasifik. Namun, dari sudut pandang Australia, Beijing telah berperilaku di kawasan itu semakin kejam selama beberapa tahun. Investor Cina membeli kota pelabuhan Darwin, saling menuduh melakukan spionase.

READ  HS3ST1 Elisa Kit Market 2022 Negara, Batasan, Fakta dan Angka, Ramalan untuk 2029 | RayBiotech, Cusabio (CN), Sistem R&D - Berita GBS
Pelanggaran hak asasi manusia di China, situasi di Tibet dan Olimpiade di Beijing hanyalah beberapa topik…Foto: Bianca de Marchi / imago

Baru-baru ini, pada bulan Maret, China membentuk aliansi keamanan dengan Kepulauan Solomon, yang memungkinkan Beijing untuk mendirikan pangkalan militer di pulau-pulau di timur laut Australia. Selain itu, ada perjuangan selama bertahun-tahun atas situasi hak asasi manusia di China, gerakan demokrasi di Hong Kong, dan penyelidikan tentang asal usul virus corona baru, yang dituntut oleh Australia. Seorang pejabat kedutaan China dilaporkan menggambarkan situasinya kepada wartawan: “China marah. Jika Anda menjadikan China musuh Anda, maka China juga akan menjadi musuh Anda. “Singkatnya: di bagian bawah, orang merasa terancam.

Perjanjian Keamanan dengan Inggris Raya dan Amerika Serikat

Ini juga mengubah keamanan dan kebijakan luar negeri Australia. Bahkan sebelum dia menjadi perdana menteri, ketika Morrison menjadi Menteri Luar Negeri untuk Perlindungan Perbatasan dan Imigrasi, dia mendukung seorang anggota Kabinet Keamanan. Kebijakan konfrontatif terhadap Cina. Dia sekarang mencoba untuk meningkatkan ini – dan mengikuti apa yang seharusnya dia lewatkan. Untuk waktu yang lama, Australia berperilaku di kawasan itu seolah-olah itu adalah satu-satunya mitra logis bagi tetangganya. Aliansi dan kerjasama sekarang didekati. Pada 2019, misalnya, dicapai kesepakatan kerja sama ekonomi dengan Indonesia, dan pada 2021 juga dengan Malaysia, Korea Selatan, dan ASEAN.

Pada saat yang sama, Morrison mempersenjatai negaranya. Untuk tahun anggaran 2022/2023, belanja militer meningkat sebesar 7,4%, setara dengan €31 miliar. Australia adalah salah satu importir senjata terbesar. Mungkin keberhasilan kebijakan luar negeri Morrison yang paling signifikan terjadi pada September 2021. Australia bergabung dengan Amerika Serikat dan Inggris Raya untuk membentuk Perjanjian Keamanan Aukus. Aliansi militer juga dilihat sebagai sinyal bagi China.

Di Perbatasan: Migrasi
Bagi banyak orang, Australia adalah salah satu tujuan impian mereka dalam hal imigrasi. Cuaca bagus, pantai indah, kota modern. Negara ini adalah masyarakat imigrasi terbuka tentang hal itu. Namun, Australia mengambil tindakan khusus terhadap imigrasi ilegal.

READ  Selamat tinggal pada perbendaharaan: Manajer Green Vault sedang pensiun
Demonstrasi di Brisbane menentang pusat-pusat penahanan pencari suaka. Australia adalah komunitas imigrasi terbuka…Foto: Joshua Prieto / gambar imago / ZUMA Wire

Scott Morrison telah memainkan peran khusus dalam hal ini dalam beberapa tahun terakhir. Sebagai Menteri Perlindungan Perbatasan dan Imigrasi, dia bertanggung jawab atas operasi Perbatasan Berdaulat sejak 2013.

Titik awalnya adalah peningkatan jumlah pengungsi yang berusaha mencapai Australia dengan kapal, kebanyakan dari Sri Lanka, Papua Nugini atau Indonesia. Pada 2013, menurut angka resmi, ada 20.587 orang.

Memantulkan penumpang perahu kontroversial

Bagian terpenting dari strategi Morrison adalah apa yang disebut berbalik. Siapapun yang tertangkap mencoba berlayar ke Australia tanpa visa telah dikembalikan ke Indonesia atau Sri Lanka oleh Angkatan Laut.

Atau Anda memasuki salah satu waduk yang dibangun di pulau-pulau kecil di tengah lautan. Di sana, para pengungsi seringkali harus hidup dalam kondisi yang tidak manusiawi selama bertahun-tahun sebelum keputusan dibuat tentang permohonan suaka mereka.

Dari sudut pandang politik, program itu sukses: jumlah penumpang perahu turun menjadi nol setelah 2013. Menurut jajak pendapat pada saat itu, 71 persen orang Australia mendukung kemunduran ini. Organisasi internasional mengkritik strategi tersebut.

Anthony Albanese juga awalnya kritis terhadap kebijakan mundur pemerintah, tetapi kemudian memuji keberhasilannya. Kebijakan ini tidak akan berubah bahkan di bawah Sosial Demokrat.

Semua batubara: perlindungan iklim dan lingkungan

karang penghalang besar yang hampir mati, Rekam badai setiap tahun dan kebakaran hutan yang menghancurkan Dampak perubahan iklim sangat tragis di Australia. Indeks Perlindungan Iklim, yang juga digunakan oleh Perserikatan Bangsa-Bangsa, menempatkan Australia pada urutan ke-56 dari 61 negara. Jerman menempati urutan ke-19 di sana. Pada saat yang sama, menurut jajak pendapat, 70 persen warga Australia ingin negara mereka berbuat lebih banyak untuk memerangi perubahan iklim global.

READ  Kuda laut adalah satu-satunya hewan di mana pejantan juga tertarik untuk mengerami kehamilan
Seperti di tahun 2020 ini, selalu ada kebakaran hutan berbahaya yang membahayakan manusia dan hewan. Sejauh ini, pemerintah tidak berbuat banyak untuk…Foto: Saeed Khan/AFP

Tetapi bagi Scott Morrison, perlindungan iklim selalu menjadi masalah ekonomi. Menurutnya, Australia tidak bisa begitu saja merestrukturisasi ekonomi dan masyarakat.

menang kalah 40 persen energinya dari batu bara, 34 persen dari gas, dan 22 persen dari minyak. Sebagian besar diekstraksi dari negara kita. Selain itu, penambangan uranium berbahaya bagi lingkungan. 46 persen dari deposit dunia terletak di benua itu.

Morrison ingin melanjutkan atau bahkan lebih jauh lagi mengurangi bahan bakar fosil. Pidato yang dia berikan kepada Parlemen pada tahun 2017 terkenal.

Dengan sepotong batu bara di Parlemen

Morrison berdiri di depan para deputi dengan segumpal batu bara di tangannya dan berteriak, “Itu batu bara! Jangan khawatir, jangan takut. Dia menuduh kritikus pertambangan batu bara ingin mendorong ratusan ribu orang Australia menjadi pengangguran.”

Morrison juga membantah adanya hubungan antara meningkatnya kebakaran hebat dan perubahan iklim. Lagi pula, selalu ada kebakaran. Selain itu, dana untuk tindakan perlindungan lingkungan telah dipotong dan kawasan lindung yang ada dihapuskan.

Baru beberapa bulan terakhir ini pemerintah bisa memberikan konsesi. Selain miliaran bantuan untuk Great Barrier Reef, Australia akan netral terhadap iklim pada tahun 2050.

Tetapi di sini juga, Morrison mengatakan: “Ini adalah rencana energi, perdagangan dan ekonomi, bukan hanya rencana lingkungan. Ini bukan revolusi, tetapi perkembangan yang hati-hati untuk mengambil keuntungan dari perubahan di pasar kita.”

Saingan Morrison, Anthony Albanese, tampaknya lebih ambisius dalam hal perlindungan iklim, tetapi dia bukan pemimpin dalam perbandingan internasional. Dia juga ingin mencapai netralitas iklim pada tahun 2050. Tujuannya adalah untuk mengurangi emisi yang berbahaya bagi lingkungan hingga 43 persen pada tahun 2030. “Kemudian kita akhirnya dapat tampil di konferensi internasional lagi tanpa menjadi salah satu anak nakal di sudut dengan Brasil dan Arab Saudi. ”