Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Awan yang “dibentengi” kini diharapkan bisa menjadi obatnya

Awan yang “dibentengi” kini diharapkan bisa menjadi obatnya

India saat ini sedang menghadapi masalah kabut asap yang parah. Pengalaman awan yang “diinokulasi” kini diperkirakan akan menyebabkan hujan di ibu kota India, New Delhi.

Ibu kota India, New Delhi, telah dilanda kabut asap tebal selama lebih dari seminggu. Sekarang apa yang disebut Awan “Penjara Bawah Tanah”. Bantuan, menurut apa yang dilansir kantor berita Reuters. Oleh karena itu, kondisi harus diciptakan yang pada awalnya membantu pembentukan awan. Hal ini diharapkan dapat menyebabkan hujan lebat yang dapat menjernihkan udara.

Seperti ditulis Reuters, para ilmuwan sedang mempertimbangkan untuk menggunakan campuran garam Perak iodida Untuk penyemprotan dengan pesawat. Campuran tersebut menyebabkan… Air awan mengelilingi tetesan perak iodida Hal ini menciptakan tetesan air hujan. Sebagai alternatif, es kering atau nitrogen cair juga bisa digunakan.

Polusi debu halus di New Delhi sangat tinggi selama bertahun-tahun

Polusi debu halus tetap tinggi di New Delhi selama bertahun-tahun, terutama di musim dingin. Ada dua alasan untuk ini. Para petani di negara-negara tetangga membakar sisa tanaman agar mereka dapat bercocok tanam kembali dengan cepat dan murah, dan hal ini bertentangan dengan larangan tersebut. Tetapi juga Knalpot otomotif dan industri, debu yang dihasilkan dari lokasi konstruksi dan pembakaran limbah Hal ini menyebabkan terbentuknya kabut asap secara masif dan membahayakan kesehatan masyarakat.

Akibat polusi udara yang parah, para siswa sudah menjalani liburan musim dingin, yang semula hanya dijadwalkan pada bulan Januari. Selain itu, pekerjaan konstruksi telah dihentikan dan larangan mengemudi direncanakan.

“Cloud seeding” hanyalah sebuah proyek saat ini

Menurut para peneliti, “penyemaian awan” tidak hanya memurnikan udara yang tercemar, namun juga mencegah lebih banyak kabut asap mencapai New Delhi. Menurut ilmuwan Manendra Agrawal dari Institut Teknologi India di Kanpur, kondisi percobaannya adalah: Sekitar tanggal 20 November yang termurah.

READ  Upaya pembebasan gagal - tampaknya enam tewas dan 30 hilang

“Namun, kami memperkirakan awan besar tidak akan menutupi seluruh Delhi Beberapa ratus kilometer persegi sudah cukup“Pendekatan ini masih kontroversial, juga karena dampaknya belum terbukti secara meyakinkan,” kata Agrawal. Menurut Reuters, manipulasi cloud telah dilakukan di Meksiko, Amerika Serikat, Tiongkok, Indonesia, dan Malaysia.

New Delhi memiliki luas sekitar 1.500 kilometer persegi dan jumlah penduduk sekitar 20 juta jiwa. Menurut laporan tersebut, biaya percobaan tersebut merupakan perkiraan 110.000 euro Termasuk. Namun, pengadilan masih harus menyetujui proyek tersebut, katanya.

Debu halus berbahaya bagi kesehatan

Perusahaan teknologi Swiss IQAir, yang memantau kualitas udara di seluruh dunia, mengklasifikasikan partikel halus di New Delhi sebagai “berbahaya,” menurut Reuters. “Berbahaya” adalah yang terburuk dari enam kategori. Alasannya: Partikel debu halus kecil Hal ini dapat mencapai organ dan menyebabkan penyakit jantung dan peredaran darah, kanker, demensia dan penyakit lainnya.

Namun tidak hanya di India, Juga di Eropa Apakah dia Polusi debu halus merupakan suatu masalah, kata Badan Lingkungan Hidup Uni Eropa. Hal ini menjadikan jumlah kematian dini akibat udara buruk di Eropa mencapai sekitar 100%. 300.000 orang setiap tahunnya.

Sumber: Reuters

Baca lebih lanjut di Utopia.de:

** Ditandai dengan ** atau Di bawahnya ada garis oranye Tautan ke sumber pasokan sebagian merupakan tautan afiliasi: jika Anda membeli di sini, Anda secara aktif mendukung Utopia.de, karena kami kemudian menerima sebagian kecil dari hasil penjualan. Informasi lebih lanjut.

Apakah Anda menyukai postingan ini?

Terima kasih sudah memberikan suara!

Tag: Cara menjaga lingkungan