Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Badminton – Pemain pertama Gent mengangkat Gent ke divisi pertama

Wimpassinger Wolfgang Gnedt telah melihat banyak dalam karirnya pada usia 24 dan telah bermain sebagai pemain muda di papan atas Austria serta melawan juara Olimpiade 2004/2005 dan juara dunia Fatih. Hadiah Natal yang kreatif dari ayahnya, Karl Gent, membuka jalan bagi kariernya yang menanjak tajam hingga kini.

Pemain bulu tangkis pertama kali mengambil raket bulutangkis ketika dia berusia tiga hingga empat tahun. Pemain U11 saat itu berhasil memenangkan turnamen internasional pertamanya sebagai orang luar di Belgia dan Jerman. Pastor Karl Ghent tahu bahwa putranya harus didorong dan menyewa pelatih bulu tangkis dari Wina. Karena Wolfgang Ghent telah menjadi penggemar berat beberapa juara nasional dan peserta Olimpiade sejak 1992, Jürgen Koch, dia memberinya sesi latihan bersamanya saat Natal.

“Saya tidak percaya idola saya tiba-tiba berdiri di depan saya,” kata pemain berusia 24 tahun itu. Bahkan Koch dengan cepat menyadari bahwa Gnedt seharusnya lebih dari itu, dan bertahun-tahun kemudian, pada usia 15, merekomendasikan Wimpassinger ke klub Bundesliga ASKÖ Traun. Meskipun lawannya lima hingga 15 tahun lebih tua, Gnedt mampu memenangkan beberapa pertandingan.

Namun, klub itu terdegradasi pada akhir musim, karena Jürgen Koch, yang bermain di turnamen di Jerman, juga tidak bisa bermain. Jadi Wimpassinger muda pergi ke Pressbaum selama satu musim. “Tujuan saya adalah untuk terus bermain di Divisi Pertama,” kata Gendt. Namun sebelumnya ia bermain di AS Terbuka melawan Joachim Persson dari Denmark, yang berhasil mengalahkan juara Olimpiade dan dunia Tawfiq Hidayat dari Indonesia. Gent mencetak 12 hingga 16 poin di grupnya.

“Saat itu saya memutuskan untuk mendukung uang dan menentang perkembangan saya.” Wolfgang Gendt, pemain Bundesliga Jerman

Juga karena pemain bulu tangkis muda itu mengalahkan seorang legiuner dari saingan terbesar Linz, dia akhirnya diperhatikan oleh Austria Hulu. Sampai saat itu dia telah bermain di sana selama tiga tahun. Kemudian kebangkitan Traun dan Koch terjadi, tetapi pada awalnya Gnedt memutuskan untuk tidak kembali ke rumah lamanya: “Adapun diri saya sebagai seorang pemuda, saya mendapatkan penghasilan yang baik di Linz dan memutuskan uang dan menentang perkembangan saya. Namun, ternyata kepada saya nanti bahwa lingkungan di Traun jauh lebih baik dan lebih akrab!”

READ  Dunia sedang mendiskusikan Olimpiade

Sekarang kembali ke Traun, Gnedt telah memenangkan gelar Bundesliga pertamanya tiga kali bersama Idol Koch dan juga menjadi juara nasional dua kali berturut-turut, terakhir pada musim panas 2021. Tujuan: Berpartisipasi dalam Kejuaraan Eropa dan Piala Dunia tunggal dengan Austria. Bersama tim, ia mampu menimba pengalaman di Piala Eropa.