Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Bagaimana Australia menjadi model untuk vaksin

Bagaimana Australia menjadi model untuk vaksin

SayaWarga City Gym di pusat kota Sydney telah membangun otot sejak 1978. Adegan gay di Sydney telah menemukan perlindungan di sebuah klub kebugaran. Kemudian bahkan bintang Hollywood seperti Arnold Schwarzenegger berlatih di sini. Di lantai dasar, pria dan wanita berotot mengangkat beban pada hari ini, di lantai atas mereka berlari terengah-engah melintasi treadmill, dan di sebelah mereka beberapa melempar karung pasir ke studio tinju. Hanya aturan kebersihan yang ketat masih mengingatkan kita akan bahaya Corona. Di pintu masuk, seorang karyawan memeriksa status vaksinasi anggota, check-in dengan aplikasi Corona dan mengukur suhu tubuh dengan termometer manual elektronik.

Tampaknya bukan hanya binaragawan yang harus mengejar ketinggalan. Dalam dua tahun terakhir, treadmill telah rusak selama lebih dari enam bulan, dan karung tinju tergantung di langit-langit tanpa bergerak. Klub harus ditutup sepenuhnya dua kali selama setidaknya tiga bulan, kata Billy Cockneys, yang telah menjalankan studio selama lebih dari empat tahun. Pria Australia berusia 50 tahun itu duduk di meja bir di depan klub kebugarannya. “Sungguh mengejutkan harus mati secara tiba-tiba. Seolah-olah tanah telah ditarik keluar dari bawah kakimu.” Tak lama setelah dibuka kembali pada pertengahan Oktober, 15 orang di klub juga tertular virus tersebut.

Billy Kokkins, 55, menjalankan City Gym di Sydney dan telah menyaksikan dua penutupan dan wabah virus corona di gym.


Billy Kokkins, 55, menjalankan City Gym di Sydney dan telah menyaksikan dua penutupan dan wabah virus corona di gym.
:


Foto: ke Fähnders

Tapi itulah sejarah pandemi sekarang. Sementara jumlah infeksi meningkat di Eropa Tengah, Australia membuat kemajuan dalam membuka diri. Sydney merayakan Hari Kebebasan pada pertengahan Oktober. Tidak hanya studio kebugaran, tetapi juga bar dan restoran dibuka kembali – setidaknya bagi mereka yang telah divaksinasi lengkap. Kehidupan kembali booming di jalanan. Alasannya adalah tingkat vaksinasi yang sangat tinggi yang sekarang telah dicapai oleh banyak negara bagian Australia. Di New South Wales, hampir 92 persen populasi di atas 16 tahun telah divaksinasi lengkap dan hampir 95 persen telah menerima setidaknya satu dosis. Di negara tetangga Victoria, lebih dari 88 persen divaksinasi lengkap, dan bahkan 97 persen di ibu kota, Canberra. Secara nasional, hampir 92 persen telah divaksinasi setidaknya sekali dan 85,5 persen dua kali.

Sudah berapa lama covid tidak ada artinya?

Ini adalah angka yang tidak berani diimpikan beberapa bulan lalu. Itu dicapai bahkan tanpa vaksinasi wajib dan jauh lebih cepat dari yang diperkirakan semula. Sebuah “desah lega” sekarang melewati seluruh negeri, kata Alexandra Martiniuk, seorang ahli epidemiologi di University of Sydney. Dengan penutupan perbatasan internal dan eksternal, kondisi karantina yang lebih ketat dan jam malam sementara, virus telah surut beberapa kali. Berkat strategi pemberantasan virus, kurang dari 500 kasus dilaporkan per hari selama dua gelombang pertama tahun 2020, bahkan pada puncaknya. Bagi mereka yang mendukung strategi Zero Covid Jerman, Australia telah menjadi contoh utama.

READ  Boeing 737 Max aman? Seperti inilah perjalanan pertama dengan Toffli