Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Bagaimana Dokter Indonesia Melawan Sampah Plastik |  NDR.de – Berita

Bagaimana Dokter Indonesia Melawan Sampah Plastik | NDR.de – Berita

Per: 6 Juli 2024 06:56

Seorang dokter Indonesia memberikan pengobatan gratis kepada pasiennya dengan menggunakan botol sekali pakai. Jerman juga dapat membantu mengurangi sampah plastik di Asia. “Industri perlu memikirkan ulang,” kata seorang aktivis di Jerman Utara.

Oleh Christian Justus dan Sharon Welzel

Ujang Zaenudin sudah beberapa hari menderita sakit kepala. Pria berusia 58 tahun itu berjalan tertatih-tatih dan tetangganya, Agus, harus membawanya ke dokter. Namun pertama-tama mereka berhenti di pusat daur ulang untuk menyerahkan botol plastik. Tetangganya menjelaskan bahwa ini adalah satu-satunya cara untuk pergi ke dokter. “Teman saya yang malang tidak punya asuransi kesehatan, dia sakit, tapi biaya pengobatannya mahal. Untungnya, klinik punya program gratis jika Anda mengumpulkan plastik.”

Botol plastik sebagai alat pembayaran


Dr. Yusuf Nugraha juga mengangkat perbincangan tentang perlindungan lingkungan yang muncul selama perawatan.

Seorang pendaur ulang memberi mereka voucher sepuluh sen untuk sepuluh botol. Ada perawatan medis untuk itu. Dr. Yusuf Nugraha dari Klinik Harapan Sehat di kota kecil Cianjur mengemukakan ide tersebut. Motivasinya: membersihkan dunia dari sampah plastik. Bagi pria berusia 44 tahun ini, kesehatan dan perlindungan lingkungan berjalan beriringan. Ia terutama ingin menjangkau masyarakat miskin di Cianjur: “Proyek perlindungan lingkungan seringkali jauh dari jangkauan, banyak masyarakat yang tidak memahaminya. Itu sebabnya saya mendapat ide untuk menggunakan botol plastik sebagai alat pembayaran. .” Masyarakat miskin juga berani mendatanginya, katanya, karena ia bisa membantu mereka.

Pengobatan dan pengobatan gratis

Sampah plastik di sungai di Indonesia © NDR

Karena satu-satunya tempat pembuangan sampah ditutup, sampah berakhir di sungai atau dibakar di kebun depan.

Seperti Ujang, 30 hingga 40 pasien mengunjungi kliniknya setiap hari dengan membawa voucher. Asuransi kesehatan terlalu mahal bagi banyak orang. Bersama delapan dokter lainnya, Dr. Yusuf ada di sini gratis jika Anda menderita batuk, demam, atau cedera. Dia beroperasi menurut semacam sistem kesatuan. Bagi pasien yang mampu membayar lebih, ia menyesuaikan harga pengobatan: “Pasien saya tahu bahwa mereka membantu mendanai sistem gratis. Kami melakukannya di sini, di klinik.” Banyak masyarakat di kawasan tersebut yang merasa terabaikan dengan banyaknya sampah, terutama tempat pembuangan sampah yang ditutup karena terlalu banyak menampung sampah. Dilarang membuang sampah sembarangan.

READ  Penyanyi Carol: Kampanye Dreikönigssingen 2022 Mengumpulkan Donasi untuk Anak-Anak di Indonesia | koran Minggu

Generasi muda harus didorong untuk menjaga lingkungan

Di sekolah di Indonesia, anak-anak belajar tentang sampah plastik sambil bermain.  © N.T.R

Dokter mencoba menginspirasi anak-anak untuk menjaga lingkungan dan menyebarkan ilmu dengan cara yang menyenangkan.

Indonesia tenggelam dalam sampah. Gambar-gambar mengerikan dari Pulau Bali kini telah tersebar ke seluruh dunia. Pantai ini dipenuhi sampah dari seluruh benua – tidak ada pasir, hanya sampah plastik. Dr. Yusuf asal Cianjur tak mau bermalas-malasan. Sebaliknya, ia ingin mengubah generasi penerus menjadi pecinta lingkungan. Dia bersekolah di sekolah dasar sebulan sekali. Belum ada anak di Indonesia yang pernah mendengar tentang pemisahan sampah. Di sini mereka belajar mengapa tidak membuang tas dan kemasan ke alam: “Waktu saya kecil di Cianjur, sungainya bersih. Sekarang saya lihat kita tenggelam di sampah dan orang membuang plastik sembarangan. Lingkungan.” Alasan lain dia datang menemui anak-anak adalah dengan harapan semuanya akan berjalan baik kembali.

Dr. Pasien Yusuf mengumpulkan 400 botol sehari

Seorang siswi Indonesia berbicara tentang perlindungan lingkungan.  © N.T.R

Mulai saat ini, ketimbang membeli botol plastik baru, siswi Natasha ini lebih memilih untuk selalu mengisi ulang botol air minumnya.

Dr. Yusuf adalah seorang mukmin yang menular. Dokter berbicara kepada siswa lama tentang air minum bersih. Itu juga tidak ditawarkan di Indonesia. Itu sebabnya banyak orang membeli botol plastik di sini. Air sebaiknya direbus atau diambil dari dispenser air minum. Seorang dokter menjelaskan kepada siswa bahwa mereka mulai mengurangi limbah. Siswa Natasha langsung menyadari perbedaannya saat dia mengisi botolnya: “Jika saya membeli air dalam botol plastik, saya sering menggunakannya.” Mahasiswa Agna juga merasa terinspirasi oleh dokter untuk menjaga lingkungan. Hanya sekitar sepuluh persen sampah plastik di Indonesia yang didaur ulang. Di Cianjur kadang 400 botol Dr dalam satu hari. Yusuf mencabik-cabiknya, menjualnya dan menggunakannya kembali dalam bentuk baru.

Kami juga punya masalah di Jerman

Namun jika kita melihat siapa penyebab terbesar sampah plastik, negara seperti Australia berada di urutan teratas dengan 59 kilogram per kapita dan Amerika dengan 53 kilogram. Indonesia belum masuk sepuluh besar, Jerman masih di peringkat kedelapan. Namun masalahnya sebenarnya dialihdayakan: sejumlah besar sampah plastik dikirim dari Jerman ke Asia setiap tahunnya. 158.000 ton pada tahun 2023 dan trennya terus meningkat. Jennifer Timrod, seorang pegiat konservasi laut dari Schleswig-Holstein, berpendapat bahwa berita tentang Indonesia bisa menyesatkan: “Jika kita berbicara tentang bagaimana orang-orang bawah tanah di Asia mencari solusi, kita bisa mengalihkan perhatian dari masalah yang lebih besar,” katanya: ” Kita mempunyai terlalu banyak plastik dan terlalu banyak kemiskinan. Tantangan-tantangan ini harus diatasi.

READ  Penghakiman di Indonesia: Kemenangan dalam perjuangan untuk udara bersih

Sea Guardian Dimrad: Dekati masalah secara holistik

Jennifer Timrott telah berkampanye untuk mengurangi sampah plastik dengan berbagai cara selama lebih dari sepuluh tahun. Dia tidak hanya mengumpulkan sampah di pantai-pantai di Jerman, namun juga berharap dapat membuat perbedaan dengan aplikasi “Ganti Plastik”. Pada saat yang sama, ia memperingatkan bahwa bahkan ketika terdapat masalah yang bersifat sistemik, fokusnya tidak harus selalu tertuju pada individu: “Industri perlu dipaksa untuk berpikir ulang, dan perlu adanya hubungan antara politik, masyarakat, dan dunia usaha. tidak ada gunanya kita saling menuding satu sama lain.” Dalam pandangan mereka, fakta bahwa sangat sedikit yang terjadi ke arah ini juga disebabkan oleh besarnya pengaruh lobi hegemonik.

Sistem yang dapat digunakan kembali harus meninggalkan ceruk pasarnya

Delara Burghardt (SPD) tersenyum ke arah kamera.  © N.T.R

Politisi Delara Burghardt (SPD) yakin bahwa peraturan pengemasan UE yang lebih ketat sangat dibutuhkan.

Juga seorang politisi dari Kiel Sejak 2019, Anggota Parlemen Eropa Delara Burkhardt telah berkampanye untuk mengurangi limbah kemasan. Hal ini menegaskan bahwa langkah-langkah untuk mengurangi kemasan berada di bawah tekanan besar dari lobi pengemasan, “yang berusaha mencegah peralihan ke bahan kemasan yang dapat digunakan kembali dan lebih sedikit,” menurut siaran pers. Jadi apa yang perlu terjadi agar sesuatu bisa berubah? Bagi Jennifer Timrott, hal ini jelas: “Kita perlu berpikir lebih jauh ke arah penggunaan kembali. Namun hal ini memerlukan sistem yang berbeda. Sistem satu arah kita terlalu finansial dan terlalu rumit – sistem yang dapat digunakan kembali harus lebih kompleks. Ini adalah sebuah pertanyaan desain sosial yang tertunda sekarang.” Namun, karena tekanan dari perusahaan, kemasan plastik dikirim ke negara-negara seperti Indonesia yang tidak memiliki infrastruktur pembuangan.

READ  Indonesia: Demam berdarah dan chikungunya di Bali

Sebuah suguhan bahkan di tengah ruang tamu

Dokter Indonesia Dr.  Yusuf Nugraha merawat seorang pasien.  © N.T.R

Komentar Dokter: Perawatan gratis bagi setiap orang yang mengumpulkan botol.

Dr. Yusuf, di lapangan di Indonesia permasalahan tersebut tidak bisa diselesaikan di tingkat yang lebih tinggi. Sebaliknya, ia terus mempromosikan proyeknya. Dia juga melakukan kunjungan lapangan agar lebih banyak orang mengetahuinya. Hari ini dia mengunjungi desa terdekat dengan kelompok kecil untuk melakukan tes pencegahan. Ruang tamu kepala desa berfungsi sebagai pengganti tempat prakteknya. Seorang dokter juga bekerja di sini secara gratis untuk semua yang membawa sampah. Etty, 69 tahun, juga ingin ke dokter karena ototnya sakit: “Saat salat di masjid pada hari Selasa, kepala desa kami menyuruh saya untuk mengambil botol karena dokter akan datang dan di sini gratis. Hari ini – ada tindakan pencegahan .”

Iman mendorong Dr

Seorang pasien dapat mengembalikan delapan puluh sepuluh botol plastik. Kemudian Anda akan mendapatkan tes latihan terperinci. Sore harinya sudah ada dua kantong penuh botol plastik. Dr. Total ada 18 perempuan dan laki-laki. Sudah waktunya konsultasi telepon Yusuf. “Saya berharap masyarakat di sini perlahan-lahan memahami permasalahan yang ditimbulkan oleh sampah plastik.” Nama kliniknya, Harapan Sehat, yang terletak di selatan Ibu Kota Jakarta, tertulis di mobil dokter desa ke desa. Diterjemahkan, artinya “iman yang sehat” dan Dr. Kecintaan Yusuf terhadap kesehatan dan lingkungan.

Info lebih lanjut

Seorang pria mengumpulkan sampah plastik di tanggul, dengan beberapa potong plastik di latar depan © NTR Foto: NTR Screenshot

3 menit

Ahli konservasi laut Jennifer Timrod menjelaskan bagaimana dia menggunakan aplikasi untuk memperjuangkan produk yang dapat digunakan kembali dan lautan yang lebih bersih. 3 menit

Banyak sampah plastik yang mengapung di permukaan air.  © N.T.R

Dalam sebuah wawancara, aktivis konservasi laut Jennifer Timrod menjelaskan bagaimana dia menggunakan aplikasi ponsel pintar untuk memperjuangkan produk yang dapat digunakan kembali dan lautan yang lebih bersih. Lebih jauh

Seorang anak laki-laki memegang bola dunia dan menangis pada demonstrasi pemogokan iklim di Hamburg.  © Marcus Brandt/tba

Krisis iklim global juga mempengaruhi Jerman bagian utara. Bagaimana transisi energi bisa berhasil? Apa solusi terbaiknya? Lebih jauh

logo NTR