Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Bagaimana dua orang Jerman mendirikan toko mereka di Indonesia

Bagaimana dua orang Jerman mendirikan toko mereka di Indonesia

Bagaimana cara orang Jerman memunculkan ide mendirikan startup di ibu kota Indonesia, Jakarta? Bagi Mark Uthai, alasannya jelas: di Jerman, e-commerce sudah menjadi milik raksasa industri tertentu, jadi Anda tidak bisa lagi mengikuti tanpa investasi. Namun, masih ada cukup ruang bagi pendatang baru di belahan dunia lain. Fakta bahwa Asya ada hubungannya dengan biografinya. Orang tua Uthai berasal dari Sri Lanka. “Saya sudah memiliki akses tertentu ke budaya.”

Lensa kontak – tidak terlalu menarik, tetapi diminati

Tidak diragukan lagi, Uthay dan salah satu pendiri Christian Cermak terlibat Lensza Dia memilih produk yang tidak terlalu seksi. Menjual lensa kontak juga bukan pilihan pertama. Sebenarnya Uthai ingin fokus ke fashion, tapi pasar di Indonesia sudah dikuasai Rocket Internet, ujarnya sambil tersenyum.

Karena dia sendiri yang memakai kacamata dan lensa kontak, Othai dapat merasakan ide untuk produk baru tersebut. Kemudian sebuah penelitian membantunya, yang menurutnya orang-orang di Asia sering memakai kacamata jauh lebih awal daripada di usia prasekolah, jauh lebih banyak daripada di Eropa – “karena orang Asia harus dididik di rumah lebih dari anak-anak Eropa.” Selama perjalanan penelitian, Othai yakin dengan situs tersebut dan terkejut bahwa sekolah dan taman kanak-kanak sudah penuh dengan anak-anak dengan alat bantu visual.

Memulai Bisnis di Indonesia: Mengelola Tantangan

Kedua pendiri ini bukanlah orang baru dalam bisnis online. Othai mendirikan layanan berlangganan bunga online Blumeno.de pada 2012, yang merupakan versi bloomydays. Sayangnya, startup tersebut gagal karena kekurangan dana.

Uthai bertemu dengan co-foundernya Csermak melalui rekomendasi dari seorang teman yang cocok dengan profilnya: Csermak adalah pendiri label mode Jerman Mercy Will, yang menjual kacamata buatan tangan melalui toko online.

READ  Dimana sampah plastiknya? 3sat mempersembahkan film dokumenter Swiss Dirty Trade with Plastic

Sementara co-founder yang tepat dengan cepat ditemukan, awal di Indonesia lebih seperti mengelola tantangan: “Di Jerman, Anda mengizinkan total enam bulan untuk memulai sebuah perusahaan. Kami hanya membutuhkan banyak waktu untuk mendaftarkan merek dagang.”

Pria berusia 30 tahun itu mengatakan salah satu masalah terbesar adalah hukum di negara itu terus berubah. Untuk membuka rekening bank, manajer lokal tiba-tiba dibutuhkan. Ada juga kesulitan dalam aplikasi paten merek dagang, dengan pendaftaran domain dan dengan pihak berwenang, ini mengingatkan pada adegan labirin gila di “Asterix menginvasi Roma”.

Bantuan dari Rocket Internet

Namun, tantangan terbesar yang dihadapi tim muda adalah di bidang pembayaran dan logistik. Banyak metode pembayaran populer di Jerman yang belum populer di Indonesia, termasuk Paypal. Cek setoran bank memakan waktu sangat lama sehingga pedagang online tidak bisa menunggu. Karena itulah pelanggan Lensza kini bisa mengirimkan screenshot relokasinya agar barang bisa dikirim. Warga Jakarta juga bisa membayar tunai saat kurir sepeda motor mengantarkan produk.

Pendiri juga harus banyak belajar dalam hal pengelolaan karyawan. Sementara bos dan karyawan perusahaan startup di Jerman sering berteman, Uthai dan Cermak memiliki pengalaman buruk di Indonesia: “Anda kehilangan posisi bos Anda dengan cepat. Bahkan pendiri lokal tidak berbicara bahasa lokal dengan karyawan mereka, tetapi mereka berbicara Inggris sepanjang waktu.”

Pendiri Lensza mendapat bantuan dan saran dari mereka yang menolak akses ke bisnis fesyen online mereka: dari raksasa e-commerce Rocket Internet, yang melakukan perjalanan ke seluruh Asia dengan distributor fesyen Zalora. Dengan hanya beberapa ratus pengusaha online di Indonesia, Uthai mengatakan mereka senang memiliki karyawan Rocket karena raksasa e-commerce itu “membuka jalan bagi e-commerce di negara ini.”

READ  Rusia mencari aliansi baru - Moskow mencari teman baru

Hanya adaptasi yang mengarah pada kesuksesan

Satu hal dengan cepat menjadi jelas dalam percakapan: ketika mendirikan perusahaan di negara asing, ini adalah tentang penyesuaian cepat. Jika Anda tidak fleksibel di sini, Anda tidak akan pergi jauh. Uthai tertawa karena dia tidak bisa menghindari menggunakan WhatsApp sendiri. Karena hampir tidak ada yang menelepon, semua orang menulis. “Bahkan konsultan bank berurusan dengan layanan pelanggan melalui WhatsApp – orang Jerman sering terbiasa dengan ini.”

Meski dimulai pada awal tahun, Lensza sudah menjadi salah satu pengecer lensa kontak terbesar di tanah air. Di atas segalanya, rangkaian produk yang luas dengan lebih dari 350 merek berbeda dan lensa kontak yang tidak dijual oleh dealer lokal membuat perusahaan ini menonjol – serta keuntungan memesan secara online.

Dalam hal penjualan, mereka jauh melebihi harapan mereka, kata Othay, melaporkan penjualan bulanan dalam kisaran enam digit. Meskipun demikian, titik impas belum terlihat, karena para pendiri bersedia berinvestasi dengan rajin dan sudah berencana untuk berekspansi ke Singapura dan Malaysia.

ds_lensza_traffic di JakartaDan seperti apa kehidupan di Jakarta di luar jam kerja: sepulang kerja, menyeruput bir di pantai berpasir dengan latar belakang matahari terbenam? “Tidak, di Jakarta, Anda terjebak macet selama berjam-jam dan penduduk setempat tidak mau duduk di tepi air,” Uthai tertawa. Sayangnya, itu mungkin untuk berurusan dengan para pendiri.