Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Bagaimana gunung berapi besar di Indonesia menyebabkan Bavaria kelaparan

Bagaimana gunung berapi besar di Indonesia menyebabkan Bavaria kelaparan


200 tahun yang lalu, gunung berapi Tambora di Indonesia meletus. Konsekuensinya juga sangat buruk di Bavaria, yang merupakan “tahun tanpa musim panas.”

Ada kesamaan antara sepeda dan monster horor Frankenstein. Penciptaannya sangat besar Erupsi vulkanik Tepat 200 tahun yang lalu. Pada tanggal 10 dan 11 April 1815, gunung berapi Tambora di pulau Sumbawa, Indonesia meletus. Menurut perkiraan, daya ledaknya sama dengan 170.000 bom Hiroshima.

Puluhan ribu orang terbunuh oleh magma dan bebatuan yang membara. Abunya terkubur setebal satu meter di desa-desa. Tsunami menghancurkan ratusan kilometer pantai. Secara total, sekitar 100.000 orang meninggal. “Ledakannya terdengar 1.500 kilometer ke arah barat di Sumatra,” kata penguasa Indonesia saat itu, dan tahun 1816 menjadi “tahun tanpa musim panas.”

Gas abu dan belerang dilepaskan ke atmosfer dan menyebar ke seluruh dunia. Tahun berikutnya, 1816, tercatat dalam sejarah sebagai “tahun tanpa musim panas”. Awan tebal nyaris tidak memungkinkan sinar matahari masuk. Hujan, hujan es, dan salju turun dari bulan April hingga September. Hanya 19 hari bebas hujan yang dihitung.

Biji-bijian membusuk, kentang membusuk, dan apel serta anggur tidak matang. Kegagalan panen, epidemi, dan kelaparan menewaskan ratusan ribu orang di Eropa, Asia, dan Amerika. Roti diolesi dengan jerami dan serbuk gergaji. Menurut catatan paroki, Tahun Kelaparan mengajarkan orang untuk makan kentang sebagai kue.

Di Jerman, tahun 1816 menjadi terkenal sebagai tahun kesengsaraan “Delapan Ratus Beku”. Amerika Serikat Sebagai “Delapan Ratus dan Dibeku Sampai Mati”. Pada tahun 1817, harga gabah mencapai level 1.815 setengah kali lipat. Di daerah yang terkena dampak khusus seperti BayernAlsace, Swiss, Baden, Württemberg, bahkan meningkat dua setengah hingga tiga kali lipat.

READ  DEHGOA di Thuringia ngeri dengan rencana 2G-plus: tiket masuk sehari

Tambora membawa perubahan besar bagi Eropa, Amerika dan Asia

Ilmuwan budaya Amerika Gillen Darcy Wood memperkirakan dalam bukunya “The Volcanic Winter of 1816” bahwa lebih dari satu juta orang meninggal akibat dampak langsung atau tidak langsung. Abu dan asam sulfat dari gunung berapi menyebabkan suhu rata-rata global turun 3 derajat pada tahun berikutnya. Iklim telah tidak terkendali selama tiga tahun. Bencana ini mempunyai konsekuensi yang luas terhadap hidup berdampingan dengan manusia, seperti yang didokumentasikan oleh Darcy Wood.

Tak lama kemudian, Perjalanan Besar ke arah barat di Amerika dimulai karena para petani di Timur kelaparan. Di India, hujan deras menyebabkan banjir terbesar abad ini, yang kemudian menyebarkan epidemi kolera ke seluruh dunia.

Para petani di provinsi Yunnan, Tiongkok, menjual atau membunuh anak-anak mereka demi segenggam beras. Karena tanaman padi sangat sensitif terhadap dingin, para petani mulai menanam bunga opium untuk menghasilkan opium. Ini adalah sumber pendapatan tunai yang aman. Maka terciptalah Segitiga Emas, salah satu kawasan penghasil narkoba paling terkenal di dunia.

Namun, kesulitan-kesulitan ini juga memunculkan kekuatan positif baru. Ketika kuda dan ternak menjadi langka, Baron von Drees mengembangkan sepeda pionir. Ahli kimia Justus von Liebig terinspirasi untuk mempelajari kondisi pertumbuhan tanaman berdasarkan ingatan akan kelaparan. Untuk mencapai tujuan ini, ia mengembangkan kimia organik dan memperkenalkan pemupukan mineral, yang meningkatkan produksi pertanian.

Musim dingin vulkanik konon menjadi inspirasi film horor klasik

“Apocalypse Weather” dikatakan telah menginspirasi sekelompok seniman di sekitar Lord Byron untuk menciptakan beberapa film horor klasik. Kelompok ini menghabiskan musim panas tahun 1816 di Danau Jenewa, di mana hujan turun begitu deras sehingga danau naik dan membanjiri Jenewa. Mary Shelley menulis “Frankenstein” selama periode ini, dan John Polidori menulis “The Vampire Slayer”, yang dianggap sebagai kisah vampir modern pertama. Dan puisi kelam Lord Byron “Kegelapan”. Dikatakan: “Orang-orang ketakutan dalam kedinginan dan kesedihan / Lupa emosi mereka dan menangis / Demi cahaya, berdoa dengan egois?”

READ  Belum ditemukan penyebab sirup obat batuk tercemar

Di kota Württemberg yang terkena dampak paling parah, “jawaban yang tepat telah ditemukan,” kata Stefan Dabert, rektor Universitas Hohenheim. Pasangan kerajaan mengandalkan pengetahuan, penelitian, dan keberlanjutan. Pada tahun 1816, Wilhelm I mendirikan Institut Pengajaran, Pengujian dan Pemodelan Pertanian Hohenheim di dekat Stuttgart – inti dari universitas selanjutnya.

Pada tahun 1817, ia dan istrinya mendirikan Kantor Pusat Masyarakat Pertanian untuk mereformasi pertanian dan melatih petani. Untuk menyemangati para petani yang terkepung, festival pertanian utama mengadakan parade pertamanya pada bulan September 1818, festival asli Cannstatter Volksfest tahunan di Stuttgart. Ya, ayah

Letak Tambora di Asia Tenggara.

Foto: K. Dingel / Badan Pers Jerman