Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Bagaimana industri rempah-rempah mencari jalan keluar dari krisis ini

Bagaimana industri rempah-rempah mencari jalan keluar dari krisis ini

rempah-rempah “Bahan mentah penting”: bagaimana industri rempah-rempah mencari jalan keluar dari krisis ini

Rempah-rempah di kios pasar di India

© Foto Aliansi/Zonar | Sergei Nepsha

Menurunnya permintaan dan meningkatnya biaya: Tekanan pada industri rempah-rempah masih tinggi. Di Mumbai, industri ini sedang mendiskusikan cara untuk keluar dari krisis ini. Hal ini juga berkaitan dengan tingginya persyaratan dari Uni Eropa

Akhir pekan ini, semua orang yang terlibat dalam dunia rempah-rempah akan berkumpul di Mumbai: baik dari Kementerian Luar Negeri Indonesia, badan pengawas Amerika, atau industri pengemasan India. Koordinasi sudah sangat dibutuhkan dalam industri yang mengirimkan bubuk, pucuk dan benihnya ke seluruh dunia, tanpa memenuhi sejumlah persyaratan kualitas dan keberlanjutan.

Namun sejak perang di Ukraina, permasalahan lain juga mempengaruhi industri ini. Biaya pupuk dan pengiriman meningkat berkali-kali lipat. Situasi serupa terjadi pada bahan mentah dan kemasan, keluh asosiasi perdagangan industri rempah-rempah di Jerman.

Suasana hati konsumen yang lemah, kemerosotan ekonomi di AS dan Eropa, dan perang di Ukraina: industrinya merasakan dampak dari semua ini, kata Sarada De Silva, mantan kepala Dewan Rempah-Rempah Sri Lanka. De Silva sendiri merupakan salah satu eksportir rempah terbesar di Sri Lanka. Krisis terbesar adalah Uni Eropa yang menaikkan standar rempah-rempah organik, sehingga mempersulit eksportir untuk memenuhi standar tersebut. Kekeringan yang tidak biasa juga mempengaruhi produksi. Daftar masalahnya panjang. De Silva juga akan berbicara pada konferensi Spice di Mumbai tentang produksi organik dan bagaimana produsen dapat memenuhi standar tinggi pelanggan.

Impor rempah-rempah menurun

Industri rempah-rempah Jerman juga merupakan salah satu kliennya. Selain China dan Madagaskar, bubuk berwarna sebagian besar diimpor dari Vietnam, Brazil, india dan India. Jahe, lada dan paprika menyumbang lebih dari separuh volume impor tahun lalu. Kebetulan, kenaikan biaya di sepanjang rantai pasokan tidak sampai ke rak supermarket Jerman: kenaikan harga rempah-rempah di Jerman jauh lebih rendah dibandingkan harga makanan lainnya. Pada bulan Agustus, angka tahunan masih berada pada angka lima persen.

Juru bicara Asosiasi Perdagangan Industri Rempah-rempah mengatakan: “Tentu saja situasinya – seperti halnya di industri makanan lainnya – tidak lagi tegang seperti pada awal tahun ini.” Biaya peti kemas yang datang dari luar negeri kembali turun. Asosiasi tersebut kini khawatir dengan kurangnya permintaan. Jumlah impor rempah-rempah pada tahun 2022 mengalami penurunan untuk pertama kalinya dalam sepuluh tahun.

Ada banyak alasan untuk hal ini. Selama pandemi ini, industri ini mendapat manfaat dari tren memasak di rumah, ketika restoran tutup dan negara-negara yang jauh tidak dapat diakses. Tren ini kini mulai mereda. Di sisi lain, sentimen konsumen memburuk akibat inflasi, yang terutama terlihat pada penjualan rempah-rempah organik dan perdagangan yang adil. “Di sektor rempah-rempah, produk yang lebih murah sering kali digunakan,” kata asosiasi perdagangan tersebut.

Menurunnya permintaan terhadap rempah-rempah yang ditanam secara berkelanjutan

Sulit bagi konsumen di negara ini untuk memahami bagaimana produksi rempah-rempah berkelanjutan. Stempel seperti perdagangan adil atau organik dapat memberikan panduan kasar. Survei menunjukkan bahwa produk yang mengandung kedua anjing laut tersebut diproduksi secara berkelanjutan, kata Julius Wenzig. Wenzig melakukan penelitian tentang rantai pasokan rempah-rempah di Universitas Witten/Herdecke. “Mirip dengan industri organik, permintaan rempah-rempah tersebut telah menurun akhir-akhir ini.” Hal ini berarti produsen mempunyai lebih sedikit insentif untuk menanam rempah-rempah mereka secara berkelanjutan.

Karena rantai nilai biasanya dimulai di negara-negara berkembang, mereka sangat rentan terhadap pelanggaran terkait keberlanjutan, Wenzig memperingatkan. “Mirip dengan kakao, bahan mentah ini sangat penting dan memerlukan perhatian yang cermat,” katanya. Hal ini berlaku untuk hak asasi manusia dan perlindungan lingkungan.

READ  Asia akan tutup lagi di musim panas 2021

Petani kecil kemungkinan besar akan menanggung tekanan dari industri ini, kata Felix Geis dari perusahaan perdagangan adil El Puente. “Pada akhirnya, biaya yang meningkat kemungkinan besar akan dibebankan pada pihak yang paling lemah.” Mereka pada dasarnya adalah petani kecil yang bukan anggota koperasi besar, kata Jess. Hal ini menjadikan pengecer dan produsen semakin penting untuk menjalin kemitraan yang adil dan berjangka panjang. “Kemudian kedua belah pihak akan mengatasi krisis ini dengan baik.”

dpa/kb