Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Bagaimana Kecerdasan Buatan Membantu Keberlanjutan

Perubahan iklim dan kepunahan spesies, ledakan konsumen dan sampah plastik, kelaparan dan epidemi – krisis di mana-mana yang membutuhkan tindakan cepat. Kabar baiknya: Otomatisasi dan AI bisa sangat membantu dalam solusi.

Oleh Ulrich Eberl

Dalam beberapa dekade, ekonomi global harus dirancang ulang secara mendasar: kita harus menghasilkan listrik tanpa batu bara, bergerak tanpa minyak, panas tanpa gas alam, membangun tanpa beton, berjalan tanpa limbah, berpikir dalam siklus, singkatnya: hidup dengan alam , tidak menentangnya. Dalam buku saya saat iniFormula kami untuk bertahan hidup – sembilan krisis global dan solusi ilmiah“.

Beginilah sebenarnya listrik dihasilkan dari angin dan matahari lebih murah Dari yang terbuat dari batu bara, di beberapa wilayah di dunia bahkan dengan satu Faktor kesepuluh. Biaya baterai di mobil listrik telah turun 90 persen sejak 2010, dan pada 2030 hidrogen hijau juga akan lebih murah untuk diproduksi dari elektrolisis daripada gas alam. Atau ambil gunungan sampah di Asia Tenggara dan Afrika: jika sistem pengolahan limbah yang tepat dipasang di sini, racun dan limbah plastik akan sangat berkurang dan pada saat yang sama (karena kebocoran metana) lebih banyak gas rumah kaca yang dapat dihemat per tahun daripada meniup seluruh Jerman ke udara.

Ini hanya empat dari banyak contoh yang menunjukkan bahwa krisis dapat diselesaikan jika kita mengandalkan kerja sama di seluruh dunia daripada konfrontasi. Kecerdasan buatan dan otomatisasi akan memainkan peran penting dalam hal ini. Hal ini membuat pabrik lebih berkelanjutan dan tangguh, lalu lintas lebih aman dan lebih ramah lingkungan, sistem kesehatan lebih efisien, rumah lebih hemat energi, dan kota lebih layak huni.

READ  Sumber Protein: Tempe - Semua yang perlu Anda ketahui dan tips untuk persiapan

Energi hanya dapat dikonversi melalui jaringan pintar

tanpa jaringan pintar – Jaringan pintar menyeimbangkan pasokan dan permintaan listrik – Transisi energi tidak dapat dicapai.

navigasi pintar Penting untuk jaringan sistem transmisi yang berbeda.

proyek pintar Ini tidak hanya sangat otomatis, tetapi prosesnya juga dioptimalkan: dengan bantuan kecerdasan buatan dan penambangan data, proses kompleks dapat dianalisis dan dioptimalkan secara detail. Masalah logistik dapat diselesaikan lebih cepat, dan emisi serta limbah dapat dikurangi.

Area lain di mana sistem AI dapat sangat memajukan topik keberlanjutan juga harus disebutkan:

  • Pemeliharaan preventif: Baik itu ladang angin, kereta api, atau peralatan mesin – AI menyisir berbagai data sensor dan mendeteksi masalah jauh sebelum mesin rusak.
  • Pengurangan Polutan: AI mempelajari tentang efek dari berbagai parameter dan status pengoperasian pada mesin pembakaran dan oleh karena itu dapat mengurangi emisi nitrogen oksida, misalnya.
  • Prakiraan: Berkat pembelajaran mesin, produksi energi pada kolektor angin dan surya dapat diprediksi beberapa hari sebelumnya dari data kecepatan angin, suhu, tutupan awan, dan kelembaban – dalam beberapa persen. Dengan cara yang sama, AI juga dapat mempelajari kebiasaan pengguna, menyimpan panas di dinding dan langit-langit di gedung, dan secara signifikan mengurangi konsumsi energi melalui kontrol yang optimal.
  • Pemantauan Lingkungan: Dalam ribuan citra satelit, kecerdasan buatan dengan cepat mengidentifikasi area penggunaan lahan ilegal atau penggundulan hutan. Sampah plastik di laut juga dapat dilacak dari luar angkasa dan jenis plastik yang dimaksud dapat ditentukan berkat analisis spektroskopi.
  • Pertanian: Petani di negara industri tidak hanya mengandalkan kecerdasan buatan. Startup di Indonesia sudah menggunakan drone untuk memastikan bahwa pestisida diterapkan pada tanaman dengan cara yang paling tepat sasaran. Di India, algoritme kecerdasan buatan belajar mandiri memberikan prediksi kepada petani kapas tentang panen, dan di Togo untuk mengantisipasi kapan dan di mana banjir akan terjadi. Dan di Ghana, layanan telepon seluler mendukung petani dengan mengirimkan prakiraan cuaca dan saran pemasaran ke telepon seluler – bahkan dalam bentuk pesan audio dalam lima bahasa lokal untuk buta huruf.
READ  Navigator dunia Zara Rutherford tiba di Indonesia

Ulrich Eberl: Persamaan Kelangsungan Hidup Kita: Sembilan Krisis Global dan Solusi Sains. Piper Verlag, 416 halaman.

Tentang: Ulrich Eberl


Ulrich Eberl. Foto: Peter Haseben

Ulrich Eberl menerima gelar Ph.D di bidang Fisika dari Technical University of Munich. Selama 20 tahun ia bertanggung jawab atas komunikasi untuk penelitian dan inovasi di Siemens. Ia telah bekerja sejak 2016 sebagai dosen lepas dan penulis buku. Fokusnya adalah pada tren hingga 2050: lingkungan, energi, kesehatan, mobilitas, industri, dan kecerdasan buatan.