Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Bagaimana liburan menjadi berkelanjutan?

Bagaimana liburan menjadi berkelanjutan?

KelimaSebelum pengalaman liburan yang terik datang. Minyak tanah dibakar selama perjalanan, bensin atau solar di dalam mobil atau bus. Pandemi Corona, di mana emisi dari wisatawan telah turun drastis, harus dipertimbangkan pada puncak keberlanjutan. Tetapi Petra Thomas, direktur pelaksana Forum Anders Reisen, tidak memiliki komentar positif tentang krisis tersebut. Krisis bekerja seperti kaca yang terbakar. Itu hanya menunjukkan berapa banyak masalah tempat yang muncul ketika tidak ada pariwisata.”

Thomas berbicara tentang aliansi 130 penyedia kecil dan menengah yang ingin mempromosikan liburan yang lebih berkelanjutan dan telah mampu menjual hampir semua perjalanan selama berbulan-bulan: liburan finca di pedalaman Mallorca alih-alih hari-hari pesta di Playa de Palma, hiking di Costa Taman alam Rica bukan Dari berjemur di Karibia. Pelanggan mereka biasanya juga terbang, tetapi Thomas mengingat hal ini: “Mobilitas memang menyebabkan emisi, tetapi itu hanya salah satu aspek dari debat perjalanan berkelanjutan.”

Sama pentingnya, “sebagian besar ongkos perjalanan yang dibayarkan menjangkau penduduk lokal sehingga pariwisata mengamankan mata pencaharian mereka dan mencegah kemiskinan.” Uang tidak mengalir tanpa tamu. “Ada kekurangan pendapatan dari wisata pelestarian alam,” keluhnya. Selama kebuntuan yang meluas, lebih banyak laporan perburuan datang dari Afrika, di mana tamu yang membayar pergi bersafari.

Keinginan besar, sedikit keinginan untuk membayar

Sebelum Corona, wisatawan Jerman memiliki hubungan paradoks dengan keberlanjutan. Enam puluh satu persen warga yang disurvei oleh Vacation and Travel Research Group menyatakan bahwa liburan mereka harus dapat diterima secara sosial, hemat sumber daya, dan ramah lingkungan. Kemudian 6 persen memperhatikan pelabelan keberlanjutan, dan 3 persen mengimbangi emisi dengan pembayaran tambahan. Pada 2019, Jerman melakukan 70,8 juta perjalanan utama dan 87,6 juta perjalanan singkat. Roaming menelan biaya 97 miliar euro. Selain itu, di tahun Protes Hari Jumat untuk Masa Depan, perjalanan udara naik ke titik tertinggi sepanjang masa.

READ  Perlombaan senjata di Samudra Hindia dan Pasifik - China sebagai risiko keamanan