Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Bagaimana mode Swiss dapat menyelamatkan lingkungan

mode hijau

Banyak perusahaan Swiss ingin menyelamatkan laut dengan kostum yang terbuat dari plastik – tetapi seberapa bergunakah ide-ide ini?

Apa yang menjengkelkan di alam dapat menemukan kilau baru dalam pakaian dan tas. Merek Swiss berpartisipasi dalam pasar daur ulang yang sedang booming.

Jaring ikan yang hilang berbahaya bagi hewan di laut, tetapi di darat mereka terbuat dari nilon berkualitas tinggi.

Foto: Imago

Akhirnya, di tengah liburan musim panas yang normal lagi, di mana kita bisa pergi ke laut dan berbaring di pasir dengan pakaian renang kita yang indah. Di bawah kanopi dan di antara botol PET yang kusam dan penyok. Karena kita tidak dapat menghindari sampah laut, itu telah menjadi bagian dari pantai selama beberapa tahun seperti bau tabir surya. Kebanyakan orang menerimanya sebagai kejahatan yang diperlukan. Yang lain mengumpulkannya dan membawanya ke tempat sampah terdekat sebelum berkumpul. Dan ada juga yang berpikir tentang cara mendaur ulang semua plastik yang dibuang lagi.

Misal seperti Andreas Fehr. Label Neumühle, yang ia dirikan bersama ibunya pada tahun 2015, awalnya menjual topi wol yang dia buat rajutan. Tetapi ketika dia menghadapi masalah sampah plastik setiap hari saat bepergian di Cina dan Asia Tenggara, dia ingin melakukan sesuatu tentang hal itu – dan menambahkan syal ke koleksinya, beberapa dibuat dari botol PET daur ulang. Pakaian renang dan ransel ditambahkan dua tahun lalu. Mengandung Econyl, serat nilon daur ulang. Zat serat ini antara lain berasal dari jaring hantu yang diambil dari laut oleh para penyelam sukarelawan. Jaring ikan yang ditinggalkan pada dasarnya mematikan bagi ikan, burung penyelam, mamalia laut, dan penyu.

Di Neumühle, jaring telah diubah menjadi celana renang, bikini, dan pakaian renang yang bergaya. Showroom Jembatan Zurich menjelaskan bahwa ini tidak ada hubungannya dengan komief.

Ada jaring ikan tua di celana renang Neumühle

Ada jaring ikan tua di celana renang Neumühle

foto: zvg

Dari segi harga, produk berada di atas. Dengan ini, Andreas Fehr juga ingin memberi contoh terhadap mode cepat dan menjanjikan umur panjang sebagai imbalannya.

“Industri tekstil adalah salah satu pelanggaran iklim terbesar,” katanya. Untuk mengubahnya, ia meningkatkan seluruh siklus hidup produknya. Misalnya, pakaian renang termasuk layanan perbaikan gratis selama lima tahun. Produk terbaru dalam koleksi ini adalah jaket bulu angsa, yang juga sebagian dibuat dari Econyl. Komponen individu dapat dengan mudah dipisahkan dan didaur ulang lagi – ini adalah satu-satunya cara untuk menutup siklus.

Snowboarder profesional menjual kaus kaki yang terbuat dari sampah laut

Neumühle bukan satu-satunya merek Swiss yang mengandalkan sampah laut. Tahun lalu, misalnya, empat peselancar yang rajin meluncurkan merek kaus kaki olahraga Teal.

Kaus kaki teal dirancang untuk beban berat selama olahraga.

Kaus kaki teal dirancang untuk beban berat selama olahraga.

foto: zvg

Sekitar tiga perempat kaus kaki terbuat dari plastik daur ulang, beberapa di antaranya adalah limbah laut dari Mediterania dan Atlantik. Wajah ikonik dari merek ini adalah pemain snowboard Zurich, David Haplutzel. Bantu tingkatkan koleksi kaus kaki olahraga musim dingin Anda untuk fungsionalitas saat berolahraga. Berkat bantalan, zona tekanan, dan transfer kelembapan yang tinggi, sepatu ini dapat dipasang dengan nyaman di kaki bahkan saat melompat di setengah pipa.

Melihat dunia mode menunjukkan bahwa daur ulang tidak lagi menempati tempat khusus, tetapi menarik khalayak luas – termasuk anak muda, Haplowitzl sendiri baru berusia 25 tahun. Merek-merek mapan ikut-ikutan ikut-ikutan. Merek terkenal Basel, Tarzan, kini memiliki tas renang yang terbuat dari botol PET daur ulang dalam koleksinya. Keuntungan dari botol yang dikumpulkan langsung dibandingkan dengan sampah laut adalah plastiknya murni dan kualitasnya relatif tinggi. Tren ini telah menemukan jalannya ke segmen harga rendah: C&A menjual pakaian poliester, yang sebagian besar berasal dari botol PET daur ulang.

Pasokan bahan ini meningkat dengan permintaan dari pelanggan. Pelopor The Got Bag dari Jerman, yang membawa tas ransel pertama yang terbuat dari plastik laut daur ulang ke pasar, masih, menurut akun mereka sendiri, bekerja langsung dengan proyek perakitan mereka di Indonesia.

Got Bag meluncurkan ransel pertama yang terbuat dari plastik laut lima tahun lalu.

Got Bag meluncurkan ransel pertama yang terbuat dari plastik laut lima tahun lalu.

foto: zvg

Di sisi lain, serat Econyl, yang digunakan Neumühle, antara lain, berasal dari Aquafil, pemasok global serat sintetis.

Busana daur ulang juga membuat mikroplastik

Dengan begitu banyak perwakilan, muncul pertanyaan siapa di antara mereka yang serius tentang kontribusinya terhadap lingkungan dan siapa di antara mereka yang mengenakan mantel hijau yang indah untuk alasan komersial semata. Mereka yang seluruh ruang lingkupnya, mulai dari produksi hingga masa pakai hingga pembuangan, berorientasi pada lingkungan memiliki tingkat kredibilitas yang tinggi.

Karena bahkan produk yang terbuat dari plastik daur ulang pun tidak ramah lingkungan. Misalnya, serat dilepaskan ke lingkungan dalam bentuk partikel mikroplastik dengan setiap siklus pencucian. Bahan-bahan ini berguna untuk produk yang jarang atau tidak pernah dicuci – misalnya tas – atau di tempat yang sulit menghindari plastik karena alasan praktis, seperti pakaian renang. Untuk sweater, di sisi lain, katun kemungkinan menjadi alternatif yang paling ramah lingkungan.

Faktor lain adalah energi yang dibutuhkan untuk transportasi dan manufaktur. Aturan umum: semakin sedikit pemrosesan, semakin sedikit energi yang ada dalam material. Proses ini paling efektif ketika plastik tidak meleleh – seperti tas terpal truk hari Jumat, yang menyerbu Swiss jauh sebelum ledakan keberlanjutan. Prinsip ini juga menarik bagi tim CRI: Mereka saat ini menjual tas, tas olahraga, dan dompet yang dijahit dari spanduk dan bendera kampanye referendum.

Hasil pemilu dan pemungutan suara dalam beberapa tahun terakhir, serta perilaku konsumen, menunjukkan bahwa sebagian besar penduduk ingin bertanggung jawab terhadap lingkungan. Andreas Fehr von Neumühle tidak lagi melihat keberlanjutan sebagai nilai jual yang unik. “Ini harus menjadi standar baru,” katanya.

“Kami ingin mendiversifikasi desain kami atas dasar itu.”

Andreas Wehr: Pendiri Neumühle Fashion

Andreas Ver
Pendiri Perusahaan Mode Neumühle

Foto: Grace Z. aponelo

Ini bekerja dengan baik. Selain showroom dan toko webnya sendiri, ia sudah menawarkan dua puluh toko.

READ  Pulau Jawa di Indonesia: Gunung Merapi sekali lagi memberikan gambar yang menakjubkan - panorama